Tarikh Al Quran 1: Mushaf Imam Ali Dan Nasibnya

sumber asal

Pengumpulan dan penyusunan Al Quran dalam bentuk yang ada pada kita sekarang bukanlah terjadi dalam masa yang singkat, tetapi terjadi dalam tempoh beberapa tahun di atas usaha beberapa orang dan kumpulan.Urutan, susunan dan jumlah ayat bagi setiap surah sebenarnya sudahpun ditetapkan di zaman Rasulullah(sawa) lagi. Oleh kerana itu, bacaan Al Quran perlulah di baca sesuai dengan turutan yang telah ditetapkan.

Setiap surah, diawali dengan turunnya Bismillahirrahmanirrahim, kemudian ayat-ayat yang diturunkan dicantumkan sesuai dengan urutan turunnya. Susunan ini adalah alami, yakni sesuai urutan turunnya. Kadangkala pernah terjadi bahawa Rasulullah(sawa) dibawah bimbingan Jiril, memerintahkan sebuah ayat diletakkan di surah yang berbeza, tidak sesuai dengan susunan alami, contohnya seperti:

“Dan jagalah dirimu dari hari yang pada waktu itu kamu semua dikembalikan kepada Allah swt, kemudian diri masing-masing akan diberi balasan yang sempurna atas apa yang telah dikerjakannya, sedang mereka sedikit pun tidak teraniaya.”

Menurut riwayat, ayat ini adalah salah satu ayat terakhir yang diturunkan. Namun Rasulullah sawa telah memerintahkan agar ayat ini dicantumkan di antara ayat-ayat riba dan hutang dalam surah Al Baqarah ayat 281.

Oleh kerana itu, penyusunan ayat-ayat dalam surah-surah Al Quran yang tersusun secara alami atau atas dasar perintah Nabi(sawa) adalah tauqifi(berdasarkan perintah Allah swt) melalui pengawasan dan perintah Rasulullah sendiri dan susunan tersebut harus diikuti.

Namun para Ulama berbeza pendapat tentang susunan dan urutan surah-surah Al Quran. Sayyid Murtadha Alamul Huda, ulama kontemperer Ayatollah Khui, dan para peneliti berpendapat bahawa Al Quran yang ada sekarang tersusun sejak zaman Rasulullah(sawa) masih hidup. Alasannya adalah pada masa itu ada ramai orang yang menghafal Quran. Sangat mustahil Rasulullah(sawa) mengabaikan masalah penting ini, hingga penyusunannya terpaksa dilakukan setelah Rasulullah wafat.

Di kalangan ulama lain, ada yang menganggap pendapat ini tidak dapat diterima. Alasannya adalah kerana orang-orang yang menghafal dan mengumpulkan ayat Quran pada saat itu, tidak mempercayai bahawa ayat-ayat yang tersusun dalam Quran adalah tersusun secara rapi.

Adanya penghafal dan pencatat al Quran yang diturunkan pada masa itu bukan menunjukkan ketersusunan seperti sekarang ini. Pembahagian surah-surah adalah sangat penting agar tidak terjadi kesalahan kedudukan ayat di setiap surah. Tugas penting ini sudah ada sejak dari zaman Rasulullah(sawa), namun susunan mengikut tertib surah antara satu sama lain hingga Quran tidak mungkin terjadi di zaman Rasulullah(sawa). Alasannya ialah, sewaktu Rasulullah masih hidup, akan sentiasa wujud kemungkinan ada wahyu baru diturunkan. Oleh itu, adalah sangat wajar, jika susunan Al Quran di rapikan setelah Rasulullah(sawa) wafat.

Kebanyakan peneliti sejarah yang berhujah berdasarkan riwayat, berpendapat bahawa pengumpulan dan penertiban surah-surah Al Quran terjadi setelah peninggalan Rasulullah(sawa) yang diterajui oleh Ali Ibnu Abi Thalib, kemudian Zaid bin Tsabit dan seterusnya para sahabat mulia yang lainnya.

Imam Ali(as) adalah orang pertama yang sibuk mengumpul dan menyusun Al Quran setelah kewafatan Rasulullah(sawa). Menurut banyak riwayat yang masyhur, selama enam bulan selepas kewafatan Nabi(sawa), beliau menyibukkan diri dalam pengumpulannya di dalam rumah. Ibnu Nadim berkata: “Musyhaf pertama yang terkumpul dengan rapi adalah musyhaf Ali. Musyhaf ini berada di tangan keluarga Jaafar.”

Kemudian beliau menambah, “Aku melihat sebuah musyhaf milik Abi Ya’la Hamzah Hasani tulisan Ali dan di dalam musyhaf itu terdapat beberapa halaman yang hilang. Mushaf ini dijadikan warisan oleh putera-putera Hassan bin Ali.”(Al Itqan, Jilid 1, hal 151)

Muhammad bin Sirrin, menukilkan dari Ikrimah yang berpendapat bahawa di permulaan pemerintahan Abu Bakar, Imam Ali(as) berdiam diri di dalam rumah dan mengumpulkan Al Quran. Muhammad bin Sirrin bertanya kepada Ikrimah, “Apakah tertib dan susunannya sama seperti mushaf-mushaf lainnya? Apakah urutan turunnya surah-surah dan ayat-ayat terpelihara di dalamnya?”

Dia menjawab, “ Seandainya Jin dan Manusia berkumpul untuk mengumpulkan Al Quran seperti Ali, nescaya mereka tidak akan mampu melakukannya.”Ibnu Sirin berkata, “Meskipun saya telah berusaha keras untuk mendapatkan mushaf itu, tetapi saya tidak berhasil mendapatkannya.” (Al Itqan, Jilid 1, hal 155-159)

Ibnu Jazi Kalbi berkata, “Seandainya mushaf itu dapat ditemui, maka banyak sekali ilmu yang dapat diperolehi.” (Al Itqan, Jilid 1, hal 189-190 dan 197)

Ciri Mushaf Ali Bin Abi Thalib

Mushaf Ali bin Abi Thalib mempunyai ciri khusus yang tidak dipunyai oleh mushaf-mushaf lain.

  1. Ayat dan surahnya tersusun rapi mengikut turutan turunnya mengikut kronologi. Dalam mushaf ini, ayat Makkiyah diletakkan sebelum Madaniyah. Mushaf ini sangat menjelaskan perjalanan sejarah turunnya ayat-ayat Quran. Dengan mushaf ini, perjalanan tasyri’i dan hukum-hukum, khususnya masalah nasakh dan mansukh dalam Quran dapat difahami.
  2. Di dalam mushaf ini, tercantum bacaan ayat-ayat Al Quran yang selari dengan cara bacaan Rasulullah(sawa) yang mana merupakan cara bacaan yang paling murni dan tepat. Bermakna, dengan mushaf ini, tidak akan wujud sedikit pun sebab kepada perbezaan cara bacaan Al Quran. Dengan ini, cara untuk memahami kandungan serta penafsiran ayat yang sebenar menjadi sangat mudah. Perkara ini sangat penting sekali mengenangkan banyak perbezaan bacaan Al Quran dapat menyesatkan para Mufassir.
  3. Mushaf ini mempunyai tanzil dan takwil yang menjelaskan peristiwa serta keadaan yang menyebabkan ayat-ayat dan peristiwa di dalam Quran diturunkan. Penjelasan ini diletakkan di tepi mushaf. Penjelasan ini sangat efisien untuk menghilangkan keraguan dan memahami makna-makna Al Quran. Selain Sahabu Nuzul di tepi Mushaf, juga terdapat banyak takwil. Takwil ini adalah penjelasan universal dan komprehensif untuk kes-kes khusus ayat Al Quran agar mudah memahaminya. ‘
    1. Imam Ali(as) berkata: “Sungguh aku telah datang kepada mereka dengan membawa Al Quran yang memiliki tanzil dan takwil.”
    2. Beliau juga berkata, “Tiada satu ayat pun yang diturunkan kepada Rasulullah(sawa) melainkan baginda membacakan dan menerangkannya kepada ku. Kemudian ayat itu aku tulis dengan tanganku. Kemudian bagainda(sawa) juga mengajarkan kepada ku tentang tafsir, takwil, nasikh dan mansukh serta muhkam dan mutasyabih setiap ayat. Seterusnya baginda(sawa) mendoakan ku agar Allah swt menganugerahkan pemahaman dan hafalan kepada ku. Sejak saat itu hingga sekarang tiada satu ayat pun yang aku lupakan dan tidak ada satu pun ilmu pengetahuan yang baginda ajarkan kepadaku hilang.”(Al Fihrist hal 47-48)
    3. Seandainya setelah wafat Rasulullah, mushaf ini digunakan, nescaya pada saat ini, segala permasalahan memahami ayat Quran akan hilang dan diselesaikan.(Thabaqat Ibnu Saad, Jilid 2 hal.101; Al Isti’ab dar Hasyiah al Ishabah, Jilid 2, hal.253, al itqan, jilid 1 hal.57)

Nasib Mushaf Imam Ali Bin Abi Thalib

Sulaim Bin Qais Hilali(w. 90H) salah seorang dari sahabat terdekat Imam Ali meriwayatkan dari Salman Al Farisi bahawa pada saat Imam Ali merasakan dirinya tidak mendapat tempat dan perhatian yang sepatutnya dari masyarakat, beliau memutuskan untuk mendiamkan diri di rumah dan tidak pernah keluar selagi beliau belum menyudahkan penulisan Al Quran, yang sebelumnya beliau tulis di atas kulit kayu, dedaunan dan cebisan kertas yang tidak teratur.

Menurut riwayat al Yaakubi, setelah Imam Ali selesai mengumpulkan Al QUran, beliau meletakkannya di ataspunggung unta dan di bawa ke masjid ketika orang ramai sedang mengelilingi Abu Bakar. Imam Ali(as) berkata kepada mereka:

“Sejak Rasulullah(sawa) wafat, aku sibuk mengumpulkan Al Quran, dan sekarang aku telah membawanya di dalam bungkusan kain ini. Aku telah mengumpulkan semua ayat yang diturunkan kepada Rasulullah sawa. Tiada satu ayat pun yang diturunkan melainkan Rasulullah membacakan untukku dan mengajarkan kepadaku tafsir dan takwilnya. Jangan sampai esok hari kalian mengatakan: “Kami telah lupa hal itu”.(At Tashil li Ulum at Tanzil, Jilid 1, hal 4)

Pada saat itu, salah seorang pemimpin dari kelompok di sana bangkit dari tempatnya melihat apa yang dibawa oleh Imam Ali, kemudian berkata: “Kami tidak memerlukan apa yang kamu bawa. Cukup bagi kami apa yang ada pada kami.”

Imam Ali berkata, “Mulai saat ini, kalian tidak akan melihatnya lagi.” Pada saat itulah beliau masuk ke dalam rumah dan setelah itu tiada lagi yang melihat mushaf itu.

Pada zaman pemerintahan Usman Affan, terjadi perbezaan yang begitu ketara antara mushaf-mushaf sahabat dan orang-orang yang berpihak kepada mereka. Thalhah berkata kepada Imam Ali(as), “Masih ingatkan anda ketiaka menyodorkan mushaf anda kepada orang-orang iru dan mereka menolaknya? Sekarang di mana mushaf itu? Tunjukkanlah mushaf itu, siapa tahu ia dapat menghilangkan segala perbezaan yang terjadi?”

Imam Ali(as) tidak menjawabnya. Thalhah mengulangi pertanyaannya. Ali berkata, “Aku sengaja tidak menjawabnya.” Setelah itu beliau bertanya, “Apakah Al Quran yang ada sekarang di tangan orang-orang ini semuanya asli atau bercampur dengan perkara yang bukan Quran?”

Thalhah kemudiannya menjawab, “Tentu sahaja semuanya adalah Quran .” Imam Ali kemudian melanjutkan, “Jika memang demikian, maka apapun yang kalian ambil dan amalkan, kalian akan beroleh kebahagiaan.”

Thalhah berkata, “Kalau begitu al Quran yang berada di tangan orang-orang ini cukup bagi kami.” Setelah itu beliau tidak berkata apa-apa lagi.”(Muhammad Jawad Balaghi, Ala ar Rahman, Jilid 1, hal.257)

Dengan jawaban ini, motif Imam Ali(as) adalah demi menjaga kesatuan dan keaslian Al Quran kekal terjaga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: