Bantahan Atas Vonis Palsu Atas Hadis “Aku Kota ilmu Dan Ali Pintunya”


Bantahan Atas Vonis Palsu terhadap Hadis “Aku Kota ilmu Dan Ali Pintunya”

(Tulisan dibawah ini adalah bantahan atas tulisan di blog “haulasyiah.wordpress”)

Sumber: Blog “Jakfari.Wordpress.Com

Bantahan atas blog “haulasyiah” (1)

Oleh: Ibnu Jakfari :

Setiap ilmu ada pakarnya, dan apabila penelitian dalam disiplin sebuah ilmu tertentu diserahkan kepada bukan ahlinya, maka yang terjadi adalah kekacauan, pendangkalan dan tidak jarang penyimpangan.

Hal ini tentunya juga berlaku bagi Ilmu hadis yang merupakan salah satu disiplin ilmu Islam. Apabila kaum awam dan setngah awam angkat bicara, maka kedangkalan yang akan disaksikan dan kebodohan yang akan tertebar dari ulasannya.

Hadis “Madinah Ilmu” adalah salah satu hadis kuat yang telah diriwayatkan dari banyak sahabat Nabi dan dishahihkan oleh belasan ulama Ahlusunnah. Maka adalah kepalsuan belaka ketika ada yang menyuarakan dengan nada memastikan bahwa hadis ini lemah apalagi palsu (mawdhû’) .

Di bawah ini kami ajak pembaca menyaksikan data-data terkait dengan hadis ini. Dan telah menjadi ketetapan kami di blog ini bahwa kami tidak akan mengajak pembaca kecuali kepada peningkatan taraf berfikir dan tidak membodohi pembaca dengan sekedar bertaqlid tanpa tanggung jawab ilmiah dalam vonis-vonis yang dikemukan.

Marilah kita ulas tuduhan-tuduhan blog “haulasyaiah” atas kelemahan atau palsunya hadis “AKU KOTA ILMU DAN ALI PINTUNYA”.

 

Nama-Nama Sahabat yang merawiyatkan Hadis “Madinatul ilmi” (Aku Kota Ilmu Dan Ali Pintunya)

Hadis Madinatul Ilmi telah diriwayatkan oleh para ulama dan para muhaddis Ahlusunnah dari banyak kalangan sahabat Nabi mulia saw. Di bawah ini akan saya sebutkan nama-nama mereka:

1. IMAM ALI IBN ABI THALIB as.

Hadis riwayat beliau as. telah diriwayatkan oleh banyak ulama’ Ahlusunnah, di antaranya:

A) Suwaid ibn Said Al Hadatsani.

B) Imam Ahmad ibn Hambal.

C) Abbad ibn Ya’qub Ar Rawajani.

D) Imam At Turmudzi.

E) Abu Bakr Al Baghundi.

F) Muhammad ibn Al Mudzaffar Al Wasithi.

G) Ibnu Syaadzaan Al Harbi.

H) Al Hakim Abu Abdillah AN Nisaburi.

I) Ibnu Murdawaih A Ishbahani.

J) Abu Nu’aim Al Ishbahani.

K) Abu Ghalib Muhammad ibn Ahmad ibn Sahl (Ibnu Busyraan).

L) Ibnu Maghzili Al Wasiithi.

M) Ahmad ibn Muhammad Al Ashimi.

N) Ibnu Al Atsir.

O) Ibnu Najjar Al Baghdadi.

P) Sibth Ibn Jawzi.

Q) Muhammad ibn Yusuf Al Kinji.

R) Muhibbuddin Ath Thabari Asy Syafi’i.

S) Syihabbudin Ahmad.

T) Jalaluddin As Suyuthi.

U) Nuruddin As Samhudi.

V) Ibnh Hajar Al Makki Asy Syafi’i.

W) Ali Al Muttaqi Al Hindi.

X) Ibrahim Al Washshabi Al Yamani.

Y) Syeikh ibn Abdullah Al Idrus Al Yamani.

Z) Ahmad Al Makki Asy Syafi’i.

2. IMAM HASAN IBN ALI as.

Hadis dari beliau as. telah diriwayatkan oleh Al Qanduzi Al Hanafi.

3. IMAM HUSAIN IBN ALI as.

Hadis dari beliau as. telah diriwayatkan oleh:

A) Ibnu Mardawaih Al Isbahani.

B) Ibnu Busyran Al Wasithi.

C) Ibnu AL Maghazili.

D) Al Ashimi.

E) Ibnu Najjar Al Baghdadi.

F) Dan Al Qandizi Al Hanafi.

4. IBNU ABBAS ra.

Hadis dari Ibnu Abbas ra. telah diriwayatkan oleh:

A) Yahya ibn Main.

B) Ibnu Fahd Al Baghdadi.

C) Abu Al Abbas Al Asham.

D) Ibnu Numair Al Qanthuri.

E) Ibnu Jarir Ath Thabari.

F) Abu AL Qasim Ath Thabarani.

G) Abu Syeikh Al Isbahani.

H) Al Hakim An Nisaburi.

I) Ibnu Murdawaih Al Isbahani.

J) Al Baihaqi.

K) Al Khathib Al Baghdadi.

L) Ibnu Abdil Barr Al Qurthubi.

M) Ibnu Al Maghazili.

N) Abu Ali Al Baihaqi.

O) Ahmad ibn Muhammad Al ‘Ashimi.

P) Akhthab AL Khawarizmi Al makki.

Q) Ibnu Al Atsir.

R) Al Kinji Asy Syafi’i.

S) Al Hamawaini.

T) Jamaluddin Az Zarandi.

U) Ibnu Hajar Al Asqallani.

V) As Suyuthi.

W) As Samhudi.

X) Al Muttaqi Al Hindi.

Y) Al Munnawi.

Z) Dan puluhan lainnya.

5. JABIR IBN ABDILLAH AL-ANSHARI ra.

Hadis Jabir ra.. telah diriwayatkan oleh:

A) Abdur Razzaq Ash Shan’ani.

B) Al Bazzar.

C) Ath Thabarani.

D) Al Qaffal Al Syasyi.

E) Ibnu As Saqqa Al Wasithi.

F) Al Hakim An Nisaburi.

G) Abu AL Hasan Al Aththar Asy Syafi’i.

H) Al Khathib Al Baghdadi.

I) Ibnu Maghazili.

J) Syirawaih Ad Dailami.

K) Syahr Daar Ad Dailami.

L) Ibnu ‘Asakir Ad Dimasyqi.

M) Al Kinji Asy Syafi’i.

N) Ali Al Hamdani.

O) Ibnu Al Jazari Asy Syafi’i.

P) Ibnu Hajar AL Asqallani.

Q) As Suyuthi.

R) As Samhudi.

S) Ibnu Hajar Al Haitami Al Makki.

T) Al Muttaqi Al Hindi.

U) Al Munnawi.

V) Dan banyak selain mereka.

6. ABDULLAH IBN MAS’UD ra.

Hadis Ibn Mas’ud ra.. telah diriwayatkan oleh:

A) Sayyid Ali Al Hamdani.

B) Syeikh Sulaiman Al Qanduzi Al Hanafi.

7. HUDZAIFAH IBN YAMAN ra

Hadis Hudazaifah ra.. telah diriwayatkan oleh Ibnu Al Maghazli dan kemudian dikutip oleh Al Qanduzi.

8.ABDULLAH IBN UMAR ra.

Hadis Ibn Umar ra.. telah diriwayatkan oleh:

A) Ath-Thabarani.

B) Al Hakim.

C) Ibnu Hajar Al Makki.

D) Syeikh Al Idrus Al Yamani.

E) Mirza Muhammad Al badkhisyani.

F) Syeikh Muhammad Ash Shabban.

G) Maulawi Muhammad Mubin Al Laknawi.

H) Maulawi Tsanaullah Pani Pati.

I) Maulawi Waliullah Al Laknawi.

J) Al Qanduzi.

9. ANAS IBN MALIK ra.

Hadis darinya ra.. telah diriwayatkan oleh:

A) Sayyid Ali Al Hamdani.

B) Syeikh Sulaiman Al Qanduzi Al Hanafi.

10. AMR IBN AL-ASH

Hadis darinya ra.. telah diriwayatkan oleh Akhthab Al Khawarizmi Al Makki.

Catatan:

Dan dalam pernyataan sebagian ulama hadis tersebut telah disepakati oleh para sahabat Nabi saw. sebagai sebuah keutamaan dan keutamaan bagi Imam Ali as., seperti dalam penegasan Az Zarandi dalam Nadzm Durar As Simthain-nya ketika ia menulis sebuah judul : Keutamaan lain yang diakui para sahabat dan mereka sambut riang, mereka menempuh jalan sepakat dan berjalan di atasnya.[1]

Maka jika demikian adanya apakah dapat dibenarkan sikap penolakan terhadap hadis ini yang dilakukan sebagian orang yang mengaku taat mengikuti dan membela para sahabat Nabi saw.?!

NAMA PARA PEMBESAR TABI’IN YANG MERIWAYATKAN HADIS “ANA MADINATUL-ILMI (AKU KOTA ILMU)”

Hadis Madinatul Ilmi juga telah diriwayatkan oleh para pembesar tabi’in, di antara mereka adalah:

(1) Imam Ali Zainal Abidin ibn Husain as.

(2) Imam Muhammad ibn Ali Al Baqir as.

(3) Al Ashbugh ibn Nubatah Al Handhali Al Kufi.

(4) Jarir Adh Dhabbi.

(5) Al Harits ibn Abdillah Al Hamdani Al Kufi.

(6) Sa’ad ibn Tharif Al Handhali Al Kufi.

(7) Said ibn Jubair Al Asadi Al Kufi.

(8) Salamah ibn Kuhail Al Hadhrami Al Kufi.

(9) Sulaiman ibn Muhran Al Kufi (yang dikenal dengan nama Al A’masy).

(10) ‘Ashim ibn Dhmarah As Saluli Al Kufi.

(11) Abdullah ibn Utsman ibn Khutsaim Al Qari Al Makki.

(12) Abdurrahman ibn Utsman At Tamimi al Madani.

(13) Abdurrahman ibn Usailah Al Muradi Abu Abdillah Ash Shanabaji.

(14) Muijahid ibn Jabr Abu Al Hajjaj Al Makhzumi Al Makki.

PARA ULAMA’ YANG MENSHAHIHKAN HADIS “MADINATUL-ILMI”

1. Al-Hafidz Abu Zakaria Yahya bin Ma’in (W.233 H) sebagaimana disebutkan oleh al-Khatib, Abu al-Hajjaj dan Ibnu Hajar dan lain-lain.

2. Abu Ja’far Muhammad bin Jarir al-Thabari (W.310 H) sebagaimana dalam kitab Tahdzibul Atsar.

3. Abu Abdillah al-Hakim (W.405 H).

4. Al-Hafidz Abu Muhammad al-Hasan al-Samarqandi (W.491 H) dalam kitab Bahr al-Asamid.

5. Majduddin al-Fairuz Abadi (W.816 H) dalam al-Naqdu al-Shahih.

6. Jalaluddin al-Suyuthi (W.911 H) dalam Jam’i al-Jawami’.

7. Sayyid Muhammad al-Bukhari, seperti dalam kitab Tadzkirat al-Abrar.

8. Al-Amir Muhammad al-Yamani al-Shan’aa’i (W.1182 H) dalam kitabnya al-Raudhah al-Nadiyyah.

9. Al-Maulawi Hasanuzzaman.

10. Abu Salim Muhammad bin Thalhal al-Quraisyi (W. 652 H.}.

11. Abu al-Mudhaffar Yusuf bin Qazawaghli (W.654 H).

12. Al-Hafidz Shalahuddin al-Ala’i (W.761 H).

13. Syamsuddin Muhammad al-Jazari (W.833 H).

14. Syamsuddin Muhammad al-Sakhawi (W.902 H).

15. Fadlullah bin Ruzbahan al-Syirazi.

16. Al-Muttaqi al-Hindi (W.975 H).

17. Mirza Muhammad al Badkhisyani.

18. Mirza Muhammad Shadrul Alam.

19. Tsama’ullah Pani Pati al Handi.

20. Al Mawlawi Hasannuz Zamaan.

PARA ULAMA’ YANG MENGGOLONGKAN HADIS “MADINATUL-ILMI” SEBAGAI HADIS HASAN

Selain mereka yang menegaskan kesahihan hadis ini, banyak para ulama yang menggolongkannya sebagai hadis hasan secara mutlak, atau pada sebagian jalur-jalurnya (hal tersebut terjadi karena pada awal mula ia menggolongkannya hasan kemudian terbukti bahwa ia sahih atau karena pada sebagian jalurnya ia hasan dan pada sebagian lainnya sahih, seperti yang dinyatakan Al Kunji).

Di bawah ini akan saya sebutkan nama-nama sebagian mereka:

1. At Turmudzi, sebagai dinyatakan Adbul Haq Ad Dahlawi dalam kitab Al Lama’aatnya.

2. Al Kunji Asy Syafi’i. Tentang hadis riwayat Ibnu Abbas ia berkata, “Hadis hasan ’aalin (tinggi, pendek sanadnya).

3. Shalahuddin Al Ala’i.

4. Badruddin Az Zarkasyi, seperti disebutkan Al Munnawi dan Syeikh Hasanuz Zaman.

5. Majduddin Asy Syirazi dalam kitab Naqd ash Shahih.

6. Ibnu Hajar Al Asqallani dalam Fatawa-nya dana dalam jawaban beliau tentang stasus beberapa hadis kitab Mashabih As Sunnah karya Al Baghawi.

7. As Sakhawi dalam kitab Al Maqashid Al Hasanah ketika mengomentari hadis Ibnu Abbas.

8. Jalauddin As Suyuthi dalam tarikh Al Khulafa’ dan buku-bukunya yang lain.

9. As Samhudi. Ia menyebut pensahihan Al Hakim dan keterangan Al Ala’i dan Ibnu Hajar sebagai hadis hasan kemudian ia diam tidak berkomentar apapun tentangnya. Jadi dapat dipastikan bahwa paling tidak ia menyakininya sebagai hadis hasan.

10. Muhammad ibn Yusuf Asy Syami Al Shalihi dalam Subul Al Huda wa Ar Rasyaad.

11. Abu Hasan Ali ibn Arraaq dalam Tanziih asy Syari’ah.

12. Ibnu Hajar Al Haitami Al makki dalam Shawaiq, Al Minah Al Makkiyah dan tathhir al Janaan.13. Muhammad ibn Thahir al Tanti dalam tadzkirah AL Maudhu’aat.

14. Mulla Ali Al Qaari dalam A Mirqaat.

15. Al Munnawi dalam Faidh Al Qadiir.

16. Muhammad Al Hijazi Asy Sya’rani.

17. Abdul Haq Ad Dahlawi dalam Al Lama’aat.

18. Al Azizi dalam As Siraaj Al Muniir.

19. Ali ibn Ali Asy Syibramulisi dalam Taisiir Al mathaalib As Saniyyah.

20. Az Zarqaani dalam syarah Al Mawaahib Al ladduniyah.

21. Al Shabban dalam Is’aaf Ar Raghibiin.

22. Asy Syawkani dalam Al Fawaid Al Majmuu’ah.

23. Hasan ibn Ali Al Muhaddis dalam Tafriij Al Ahbaab.

(Bersambung Insya Allah)

************************

Tulisan blog “haulasyiah” yang kami bantah/sanggah

HADITS “AKU KOTA ILMU DAN ALI PINTUNYA”

Ditulis oleh haulasyiah di/pada Juli 26th, 2007

أَناَ مَدِيْنَةُ الْعِلْمِ وَعَلِيٌ باَبُهَا، فَمَنْ أَرَادَ الْعِلْمَ فَلْيَأْتِهِ مِنْ بَابِهِ

Aku kota ilmu dan Ali pintunya, barangsiapa yang menginginkan ilmu maka hendaklah dia mendatangi ilmu tersebut dari pintunya”.

Maudhu’ (hadits palsu)

Hadits ini diriwayatkan Ibnu Jarir Ath-Thabari di dalam “Tahdzibul Atsar”, Ath-Thabarani di dalam “Al-Mu’jamul Kabir 3/108/1″, Al-Hakim 3/126, Al-Khathib di dalam “Tarikh Baghdad 11/48, Ibnu Asakir “Tarikh Dimasyq 12/159/2

Sanad hadits

Hadits ini melalui jalur seorang rawi yang bernama Abu Shult Abdus Salam Al-Harawi.

Berkata Adz-Dzahabi di dalam kitabnya “Adh-Dhu’afa’ wal Matrukiin”: “Dia tertuduh sebagai pemalsu hadits“.

Berkata Abu Zur’ah: “Tidak kokoh“.

Berkata Ibnu ‘Adi: “Tertuduh“.

Dan ulama’ lainnya berkata: “rafidhi (beraqidahkan syi’ah rafidhah)“.

Berkata Al-Hafidz Ibnu Hajar: “dia adalah seorang yang shaduq, meriwayatkan hadits-hadits munkar, dan terkena pengaruh syi’ah, Al-Uqaili berlebihan ketika mengkritiknya sebagai Kadzdzab (pendusta)”.

Matan (kandungan) hadits

Berkata Yahya bin Ahmad bin Ziyad: “Aku bertanya kepadanya (Ibnu Ma’in) tentang hadits yang diriwayatkan dari jalur Abu Shulth dari Abu Mu’awiyah dari A’masy: haditsnya Ibnu ‘Abbas (hadits diatas)? Maka Ibnu Ma’in mengingkari hadits tersebut“. (dikeluarkan oleh Al-Khathib)

Berkata Ibnu Qudamah di dalam kitabnya “Al-Muntakhib 10/204/1): “Hadits dusta tidak ada asalnya“.

Berkata Ibrahim bin Junaid: Yahya bin Ma’in pernah ditanya tentang Umar bin Ismail bin Mujalid bin Sa’id? Dia menjawab: “Pendusta, dia juga meriwayatkan dari Abu Mu’awiyah dari A’masy: (yaitu hadits) Aku kota ilmu dan Ali pintunya…..”. hadits ini dusta tidak ada asalnya.

* hadits ini diriwayatkan dari beberapa sanad yang kesemuanya palsu sebagaimana yang dijelaskan oleh Ibnul Jauzi rahimahullah.

Dari penjelasan para ulama’ pakar hadits diatas kiranya cukup bagi kita untuk mengetahui bahwa hadits tersebut palsu tidak dapat dijadikan sandaran hukum. Wallahu a’lam.

Comments
One Response to “Bantahan Atas Vonis Palsu Atas Hadis “Aku Kota ilmu Dan Ali Pintunya””
  1. mitrazaman says:

    Ahsantum

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: