Tidak Ada Tahrif Al Quran Dalam Ajaran Syi’ah !!!!!!!!!!


Posted on Mei 12, 2010 by syiahali

Syi’ah Dan Al Qur’an

Dalam kitab Mungkinkah SUNNAH- SYIAH DALAM UKHUWAH? yang ditulis Tim Penulis Sidogiri sebagai bantahan atas buku Dr. Sayyid Quraish Shihab Sunnah-Syiah Bergandeng Tangan! Mungkinkah? itu, sepertinya Tim Penulis terlalu bernafsu dalam menyerang Syi’ah Imâmiyah Ja’fariyah Itsnâ ’Asyariyah, sehingga pada akhirnya menyimpulkan bahwa tidak mungkin dirajut tali Ukhuwwah Islamiyah di antara kedua mazhab Islam itu! Berbeda dengan para ulama mushlihîn yang berjuang demi terwujudnya pendekatan dan ukhuwwah di antara berbagai elemen umat Islam dari beragam aliran dan mazhab, seperti yang diprakarsai oleh para pembesar dari kedua mazhab ini, di antara mereka adalah Syeikh Hasan al Bannâ (Pendiri Ikhwanul Muslimin), Syeikh Salîm Bishri (Rektor al Azhar), Syeikh Syaltut (Rektor al Azhar), Syeikh Muhaammad al Madani, Syeikh Yusuf Qardhawi, Fathi Yakkan, Sayyid Imam al Burjurdi (Pemimpin Tertinggi Syi’ah di zamannya), Syeikh Muhmmad Jawad Mughniah (ulama Syi’ah Lebanon), Imam Khumaini dan puluhan bahkan raatusan lainnya.

 

Ide dan kesimpulan tidak mungkin diwujudkannya persatuan dan ukhuwwah Islamiyah di antara kedua mazhab ini didasarkan pada beberapa asumsi, yang paling menonjol adalah asumsi adanya perbedaan yang mendasar dalam ushûluddin (pokok-pkok ajaran agama) dan tidak sekedar pada tataran furû’uddin (cabang-cabang agama/fikih) semata.

Di antara perbedaan mendasar itu adalah pandangan yang berbeda antara Syi’ah dan Ahlusunnah tentang Al Qur’an al Karîm….

Akan tetapi setelah diteliti adanya perbedaan yang mendasar dalam tataran ushûluddin hanya sebuah isu yang tidak bisa dipertahankan… ia dibangun di atas anggapan yang tidak berdasar!! Sebab pada dasar-dasar keyakinan yang menentukan islam tidaknya seseorang atau sebuah kelompok yaitu imam kepada keesaan Allah SWT, akan adanya hari akhir, dan kerasulan Nabi Muhammad saw. Sebagai nabi penutup telah terpenuhi baik pada pihak Ahlusunnah sebaagaimana juga terpenuhi pada pihak Syi’ah Imamiyah Ja’fariyah Itsâ ‘Asyaariyah!

Dalam kesempatan ini saya tidak dalam rangka menjawab buku tersebut dan berbagai penyimpangan-penyimpangannya. Untuk sementara ini saya hanya akan menfokuskan sorotan saya atas tuduhan palsunya terhadap Syi’ah dalam keyakinannya tentang Al Qur’an al Karîm.

Namun sebelumnya saya perlu menyampaikan beberapa catatan tentang kesalahan metodologi banyak pihak yang meyerang Syi’ah dan ajarannya.

Pertama, Mereka mendasarkan serangan dan kecamannya atas akidah Syi’ah dari Kitab-kitab Hadis. Semantara itu, semestinya akidah sebuah mazhab dan aliran hendaknya diteliti dan dikaji dari kitab-kitab akidah mu’tabarah mazhab tersebut. Sebab bisa saja kitab-kitab hadis itu memuat hadis/riwayat yang tidak diterima oleh ulama mazhab tersebut atau paling tidak oleh jumhur mereka.

Kedua, Pendapat yang akan dinisbahkan kepada mazhab tertentu hendaknya merupakan pendapat manyoritas dan bukan sekedar pendapat individu atau segelintir dari mereka. Adalah hal tidak adil apabila kita menisbahkan pendapat tertentu kepada mazhab tertentu sementara pendapat itu tidak diakui oleh para ulama terkemuka mazhab tersebut!

Ketiga, Bagi seorang peneliti, hendaknya ia menjadikan buku-buku pemuka mazhab tersebut sebagai rujukan utama dan bukan buku-buku lawan mazhab itu!

Keempat, Hendaknya kita tidak mengecam sesuatu yang ada dalam mazhab lain yang sedang kita teliti sementara hal yng sama juga ada dalam mazhab kita, namun kita menutup mata, seakan hendak mengelabui kaum awam bahwa “borok” itu hanya ada di pihak lain!

Kelima, Dan yang tidak kalah pentingnya, adalah kejujuran dalam menukil hadis atau pendapat ulama mazhab tertentu yang sedang ia teliti.

Setelah memerhatikan lima poin mukaddimah di atas, mari kita perhatikan apa yang dilakukan oleh teman-teman Tim Penulis Sidogiri dalam hujtannya atas Syi’ah dan akidahnya, khususnya tentang Al Qur’an al Karîm.

Pertama-tama Tim Sidogiri menggambarkan keyakinan Ahlusunnah tentang Al Qur’an adalah sebagai kitab Allah SWT yang terpelihara, “Selain penjagaan secara intensif yang dilakukan umat Islam, al Qur’an al-Karim telah mendapat jaminan penjagaan langsung dari Allah SWT. Dalam al-Qur’an al-Karim ditegaskan:

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَ إِنَّا لَهُ لَحافِظُونَ.

“Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al Quran, dan sesungguhnya Kami benar- benar memeliharanya.” (QS. Al Hijr[15]:9 (

Demikianlah keyakinan yang selalu dipedomi oleh Ahlusunnnah wal jama’ah. Al Qur’an yang dibaca hari ini, dalam keyakinan Ahlusunnah, adalah persis sama dengan apa yang dibaca oleh Rasulullah saw. Dan umat  Islam generasi awal (para sahabat). Di dalamnya tidak terdapat pengurangan, penambahan ataupun disktorsi sedikit pun, sebab penyelewengan-penyelewengan itu dijamin tidak akan pernah menyentuh al-Qur’an al-Karim.” (Mungkinkah SUNNAH- SYIAH DALAM UKHUWAH? :299-300)

Setelahnya buku itu menyebutkan bahwa keyakinan Syi’ah tentang Al Qur’an al Karîm adalah bertolak belakang dengan kayakinan Ahlusunnah, “Sebagaimana telah dimaklumi sejak lama, bahwa sekte ini menganggap bahwa al-Qur’an al-Karim tak lagi orisinil dan telah mengalami perubahan-perubahan….

Pandangan orang-orang Syi’ah tersebut sudah umum diketahui, baik di kalangaan anti-Syiah maupun bukan… “ (Ibid.300-301)

Kemudian buku itu menghujat Dr. Quraish Shihab yang menyebut bahwa keyakinan Syi’ah tentang Al Qur’an adalah sama dengan keyakinan Ahlusunnah dan umat Islam lainnya!

Beberapa mana ulama besar dan tokoh Syi’ah, di antaranya Syeikh Mufid dan Syeikh al Faidh al Kâsyâni yang konon kata penulis buku Risalah jawâbiyah ‘ala Mudzakarat Ustadz Syi’i Istâ ‘Asyari; Prof. Dr. Ahmad bin Sa’d Hamdan al-Ghamidi meenegaskan keyakinan akan perubahan Al Qur’an!

Dan demi ilmiahnya sebuah penelitian, sudah seharusnya Tim Sidogiri menyertakan pernyataan para tokoh Syi’ah tersebut agar dapat dibaca langsung oleh para pemerhati dan peneliti dan bukan hanya bertaqlid buta kepada seorang penulis Wahhabi tanpa mengkomfirmasi akuransi tulisannya.

Di sini, ada kekhawatiran bahwa Tim Penulis Sidogiri tidak pernah membaca langsung buku-buku Syi’ah yang sedang ia serang ajarannya. Mereka justru berujuk dan menjadikan buku-buku yang ditulis oleh musuh-musuh Syi’ah dari kalangan sarjana-sarjana Wahhabi sebagai rujukan andalannya. Kekhawatiran itu dikuatkan oleh kutipan-kutipan yang disajikan. Namun terlepas dari itu, dan saya tidak terlalu peduli dengannya, terlihat jelas kenaifan dan kesalahan metodologi penulisan dan penelitian yang mereka lakukan….

Di sini sekedar untuk membuktikan kesalahan itu, kami akan sebutkan pernyataan Syeikh Mufid dalam kitab ‘Awâil al Maqâlât:

وَ قَدْ قال جماعَةٌ مِنْ أهل الإمامة: إنَّه لم ينقص من كلمة، ولا آية ، ولا سورة، و لكن حُذِفَ ما كان مثبَتًا في مصحف أمير المؤمنين (عليه السلام) من تَأويليه، و تفسير معانيه على حقيقة تنزيله، و ذلك كان ثابتًا مُنَزَّلاً و إنْ لِمْ يكن من جملةِ كلام الله تعالى الذي هو القرآن المعجِز. و عندي أنَّ هذا أشبهُ من مقال من ادَّعى نُقْصان كلِمٍ من نفسِ القرآن على الحقيقة دون التأويل. ’ إليه أميلٌ، و الله أسأل توفيقه للصواب.

“Telah berkata sekelompok Ahli imamah (Syi’ah): bahwa Al Qur’an tidak berkurang walaupun hanya satu kata, atau satu ayat atau satu surah, akan tetapi (yang) dihapus (adalah) apa-apa yang tetap dalam mush-haf Amirul Mukminin (Ali) as. berupa ta’wîl dan tafsir makna-maknanya sesuai dengan hakikat tanzîlnya. Yang demikian (ta’wîl dan tafsir) adalah tetap, terbukti telah diturunkan (Allah) walaupun ini bukan dari bagian firman Allah sebagai Al Qur’an yang mu’jiz (mu’jizat). Dan menurut saya pendapat ini lebih tepat dari pada pendapat orang yang menganggap adanya pengurangan beberapa firman dari Al Qur’an itu sendiri bukan ta’wîl nya. Dan saya cenderung kepada pendapat ini. Hanya kepada Allah lah saya memohon tawfiq untuk kebenaran.” (‘Awâil al Maqâlât fî al Madzâhib al Mukhtârât: 55-56.).

Di sini saya tidak bermaksud untuk lebih membongkar ketidak ilmiahan kajian dan penelitian yang dilakukan Tim Penulis Sidogiri dengan menyebut pernyataan-pernyataan ulama Syi’ah yang mereka tuduh meyakini tahrîf, padahal tidak! Dan atas dasar contoh di atas; ketidak jujuran dan tidak terpenuhinya unsur-unsur ilmiah dalam sebuah penelitian, maka dapat Anda qiyaskan penukilan-penukilan lainnya. Belum lagi banyak nama yang disebut itu tidak pernah memberikan pernyataan sedikti pun tentang masalah ini, seperti nama Syeikh al Ayyasyi dan Furât al Kûfi (dua tokoh mufassir klasik Syi’ah), hanya dengan satu alasan bahwa beliau menyebutkan beberapa riwayat yang disinyalir menunjukkan adanya tahrîf pada Al Qur’an al Karîm!! Sebuah cara berpikir picik dan metode penyimpulan yang sangat tidak ilmiah. Sebab apabila hanya sekedar menyebutkan atau meriwayatkan riwayat yang menunjukkan adanya tahrîf seorang dapat dituduh meyakini tahrîr maka orang dapat menggolongkan Imam Bukhari, Imam Muslim, dan imam-imam hadis Ahlusunnah dan para mufassir lainnya, seperti Jalaluddin as Suyuthi, ar Razi, Ibnu Katsir dll. juga sebagai yang meyakini adanya tahrîf Al Qur’an, sebab mereka telah meriwayatkannya!!!

Tentang sikap al Faidh al Kâsyâni  terhadap kesucian Al Qur’an, kami persilahkan Tim Penulis dan para Kiay Sidogiri untuk merujuk langsung pernyataan beliau dalam Mukaddimah keenam dalam tafsir ash Shâfi, tafsir bil ma’tsûr yang ditulis oleh al Faidh al Kâsyâni:1/40-55. Selain itu, kitab tafsir al Ashfâ karya beliau juga dapat dirujuk pada tafsir ayat:

وَ إِنَّا لَهُ لَحافِظُونَ.

Beliau berkata menafsirkan:

من التحريف و التغيير و الزيادة و النقصان.

“Dari tahrîf, perubahan, penambahan dan pengurangan.” (Al Ashfâ Fî tafsîr al Qur’ân:348)

Dan juga diharap merujuk penegasan beliau dalam kitab al Wâfi,1/273-274.

Dan apabila Perpustakaan Sidogiri belum mengoleksi kitab-kitab para ulama Syi’ah maka akan lebih terhormat jika mereka tidak “cawe-cawe” bicara Syi’ah!! Sebab nanti pasti khathauhu aktsar min Shawabihi (kesalahannya akan lebih banyak dari benarnya).

 

Riwayat Tahrîf Dalam Kitab-kitab Syi’ah

Sementara saya cukupkan dalam tanggapan saya tentang sikap mazhab Syi’ah yang dituduh meyakini tahrîf Al Qur’an sampai di sini. Saya akan menyoroti kesalahan lain dalam metodologi penelitian dan pengkajian (ma’af bukan pengajian yang biasa digelar para Kiay di hadapan kaum awam), di mana Tim Penulis Sidogiri menyebut tiga riwayat yang dianggapnya mewakili keyakinan Syi’ah akan terjadinya tahrîf pada Al Qur’an al Karîm.

Buku Sidogiri menyebutkan, “Dengan demikian, pernyataan bahwa tahrîf al-Qur’ân merupakan ijmâ’ (konsensus) ulama Syiah bukanlah hal yang aneh. Terlebih, dalam kitab hadits induk yang mereka anggap paling shahih dengan riwayat mutawâtir, yakni al Kâfi, penjelasan tentang distorsi, penambahan dan pengurangan dalam Al-Qur’an memang sangat banyak.” (Hal:304)

Dalam paragraf yang singkat itu terdapat banyak kesalahan atau bahkan boleh jadi kepalsuan, seperti anggapan bahwa kitab Al Kâfi yang mereka anggap paling shahih dengan riwayat mutawâtir. Di sini saya meminta dengan hormat kepada mereka untuk menunjukkan di mana dapat ditemukan penegasan para ulama Syi’ah yang membenarkaan tuduha tersebut!

Selain itu, bahwa telah terjadi ijmâ’ akan terjadinya tahrîf, di mana dapat ditemukan?! Janganlah kebencian kepada Syi’ah mendorong kalian berkata palsu dan mengada-ngada serta mengucapkan yang tidak kalian ketahui. Allah SWT berfirman:

وَ لا تَقْفُ ما لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَ الْبَصَرَ وَ الْفُؤادَ كُلُّ أُولئِكَ كانَ عَنْهُ مَسْؤُلاً.

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” (QS. Al Isrâ’ [17]:36)

Bersikap jujur dan adil-lah dalam bertindak dan berkata-kata, sebab yang demikian itu aqrabu lit taqwa.

Allah SWT. berfirman:

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامينَ لِلَّهِ شُهَداءَ بِالْقِسْطِ وَ لا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلى‏ أَلاَّ تَعْدِلُوا اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوى‏ وَ اتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبيرٌ بِما تَعْمَلُونَ.

“Hai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu jadi orang- orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali- kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al Mâidah [5]:8 )

Tiga Hadis Al Kâfi Tentang Tahrîf

Setelah itu, mereka menyebutkan tiga hadis riwayat Tsiqatul Islam wal Muslimîn, Syeikh Al Kulaini (rahmatullah ‘alaihi).

Riwayat pertama:

محمد بن يحي عن أحمد بن محمد عن إبن محبوب عن عمرو بن أبي المِقدام عن جابر، قال: سمعت أبا جعفر (ع) يقول: ما ادَّعَى أَحدٌ من الناس أنَّهُ جمع القرآنَ كُلَّهُ كما أُنْزِلَ إِلاَّ كذاب، و ما جمعَهُ و حفِظهُ كما نَزَّله اللهُ تعالى إلاَّ علي بن أبي طالب (ع) و الأَئِمَّةُ من وُلْدِهِ (عليهم السلام).

…. Abu Ja’far (Imam al Baqir) as. berkata, “Tidak seorang pun yang mengaku telah mengumpulkan Al Qur’an sebagaimana yang telah diturunkan, melainakn ia adalah pembohong besar. Dan tidak ada yang mengumpulkan serta menghafalnya sebegaimana diturunkan kecuali Ali ibn Abi Thalib as. dan para imam dari keturunannya.”

Terlepas dari masalah yang terkait dengan sanad riwayat di atas, sebab ‘Amr ibn Abi al Miqdâm masih diperselisihkan para ulama Ahli Ilmu Rijal Syi’ah tentang ketsiqahannya[Lebih jelasnya baca Tanqîh al Maqâl,2/323.]…. Terlepas dari hal itu perlu diketahui bahwa dalam hadis tersebut tidak ada penegasan akan terjadinya pengurangan pada Al Qur’an Al Karîm. Sebab kata جمع disusul dengan kata حفظ hal mana memberikan makna bahwa yang dihafal dan dikumpulkan oleh Imam Ali dan para Imam suci Syi’ah as. adalah ilmu tentang seluruh teks ayat-ayat Al Qur’an beserta ta’wîl, tafsir dan kandungannya baik yan dzahir maupun yang bathin. Dan bukan sekedar menghafal teks ayat-ayat suci Al Qur’an.

Pengertian yang demikian itu gamblang dan tidak samar atas ulama Syi’ah. Selain itu, pemaknaan seperti itu sangat sejalan dengan keyakinan Al Kulaini yang memasukkan hadis di atas dalam bab khusus dengan judul:

إِنَّهُ لم يَجمعِ القرآنَ كلَّهُ إلاَّ الأئمة (ع) و أنهم يعلمون علمَهُ كلَّهُ.

Bahwa tidak adaa yang mengumpulkaan Al Qur’n seluruhnya keculi pra imam dan mereka mengethui seluruh ilmu Al Qur’an.

Dalam bab tersebut Al Kulaini meriwayatkan eman hadis, empat hadis terakhir berbicara tentang ilmu para Imam Ahlulbit as. Tentang  apa yang terkandung dalam Al Qur’an. Sedangkan dua hadis pertama adalah yang telah dikutip oleh Tim Penulis Sidogiri.

Pada hadis di atas, terdapat dua masalah yang perlu didiskusikan, pertama, adanya mush-haf milik Imam Ali as. Kedua, bentuk dan hakikat mush-haf tersebut.

Tentang masalah pertama, tidak diragukan bahwa sepeninggal Rasulullah saw. Imam Ali as. telah meluangkan waktu beliau untuk mengumpulkan Al Qur’an. Berita tentangnya telah diterima kebenarannya oleh ulama Ahlusunnah. As Sijistani dalam kitab al Mashâhif-nya meriwayatkan dari Ibnu Sîrîn, ia berkata, “Ketika Rasulullah saw. wafat, Ali bersumpah untuk tidak mengenakan ridâ’ kecuali untuk shalat Jum’at sehingga ia selesai mengumpulkan Al Qur’an dalam sebuah mush-haf.” (Al Mashâhif:16.)

Berita tentangnya juga dapat dibaca dalam berbagai kitab Ahlusunnah seperti al Fahrasat; Ibnu Nadîm, al Itqân; as Suyuthi dll.

Kedua, tentang hakikat mush-haf Imam Ali as. Para ulama menyebutkn bahwa ia ditulis sesuai dengan urutan nuzûl-nya. Di samping disertakan keterangan tantang makna dan ta’wîl nya.

Ibnu Jaziy berkata, “Ketika Rasulullah saw. wafat, Ali ibn Abi Thaalib ra. duduk di rumahnya, ia mengumpulkan Al Qur’an sesuai urutan tnzîlnya. Andaai mush-haaf itu ditemukaan pasti di dalamnya terdapat banyaak ilmu pengetahuan, tetapi saying tidak ditemukan.” (At Tashîl Li ‘Ulûmi at Tanzîl; Imam Muhaammad ibn Ahmad ibn Jazzi al Kalbi,1/4 Muqaddimah ‘Ulâ/mukaddimah pertama).

As Suyuthi mengatakan, “Jumhur ulama berpendapat bahwa tertib urutan surh-surah ditetapkan berdasarkan ijtihad para sahabat. Ibnu Fâris berdalil dengan bahwa di antara para sahabat ada yang menyusun surah-surah  Al Qur’an berdasarkan urutan tanzîl/turunnya, yaitu muhs-haaf Ali. Awal mush-hf itu adlh surh Iqra’ kemudian Nûn, kemudian al Muzammil, dan demikin seterusnya hingga aakhir surah-surah Makkiyah kemudian surh-surh Madaniyyah.” (Al Itqân,1/

Hadis kedua yang diriwyatkan al Kulaini dalam bab tersebut dan yang dikutip oleh Tim Sidogiri adalah:

محمد بن الحسين عن محمد بن سنان عن عمار بن مروان عن المُنَخَّل عن أبي جعفر (ع) أنَّه قال: ما يستطيع أحدٌ أن يَدَّعِيَ أنَّ عنده جميع القرآن كله، ظاهره و باطنه غير الأوصياء.

Dari Abu Ja;far as. Ia berkata, “Tidak adaa seoraang yang mengaku memiliki seluruh Al Qur’an, dzahir dan batinnya melainkan paaraa washi (imam).”

Terlepas dari kelemahan pada dua perawinya yang bernamaa Muhammd ibn Sinan dan al Munakhkal., seperti disebutkan paraa pakar Ilmu Rijâl Syi’ah, seperti an Najjâsyi dalam Rijâl-nya, ath Thûsi dalam Fihrasat, Tahdzîb al Ahkâm, ketika menyebut hadis dengan nomer1464 pada juz7/361, Al Istibshâr,3/224 katika menyebut hadis nomer 810, al Kasyi daalam Rijâl-nya, Al Allamah al Hilli daalam Rijâl-nya dll.

Terlepas dari itu semua, penyebutan kalimat: ظاهره و باطنه akan memperjelas makna hadis tersebut, bahwa yang dimiliki para imam dan tidak dimiliki selain mereka adalah ilmu seluruh Al Qur’an baik yang dzahir maupun yang batin. Jadi dalam usaha memahami hadis pertamaa tidak dapat dipisah dari hadis kedua dan juga daari penyebutan nama bab oleh Syeikh al Kulaaini (rahimahullahu).

Dermikianlah para ulama Syi’ah memahami hadis di atas.  Baca Hasyiyah atas al Kafi oleh Sayyid ath Thabathaba’i,1/228 dan Syarah ash Shaihfah as Sajjadiyah oleh Sayyid Ali ibn Ma’shum al Madani:401. (semoga perpustakaan Sidogiri telah mengolekssinya).

Selain itu semua, apa yang aneh dari dua hadis di atas?? Andai hadis seperti itu dianggap cukup untuk menuduh Syi’ah meyakini tahrîf Al Qur’an, lalu apa sikap kalian jika ternyata hadis yang senada juga adaa dalam kitab-kitab kalian Ahlusunnh?!

Perhtikan riwayt Ahlusunnah di bawah ini:

Ibnu Umar, ia berkata:

لا يَقُوْلَنَّ أَحَدُكُمْ : قَدْ أَخَذْتُ القُرْآنَ كُلَّهُ! و ما يُدْرِيْهِ ما كُلُّهُ؟ قَدْ ذَهَبَ مِنْهُ قُرْآنٌ كثِيْرٌ. و لكن لِيَقُلْ قدَ أخَذْتُ مِنْهُ ما ظَهَرَ.

“Jangan sekali-kali seorang dari kalian mengatakan, ‘Aku telah mengambil (menghafal) seluruh Al Qur’an!’ Tahukah dia apa ‘seluruh’ itu!

Telah banyak Al Qur’an yang hilang. Akan tetapi hendaknya ia berkata, ‘Aku mengambil (menghafal) yang tampak saja.’”

(Ad Durr al Mntsûr,1/106 Fadhâil Al Qur’ân; Abu Ubid al Qâsim ibn Sallâm:bab 51 hadis 1, hal.190.)

Adakah kesamaran pada kata-kata Ibnu Umar di atas bahwa Telah banyak Al Qur’an yang hilang”? dalam menunjukkan adanya tahrîf pada  Al Qur’an?!

Atau kalian akan meragukan kesahihan hadis di atas? Mungkinkah itu, sementara para ulama dan ahli hadis Ahlusunnah andaalan kalian telah menshahihkannya.

Perhaatikan sanad riwayat di atas dalam kitab Fadhâil Al Qur’an:

حدثنا إسماعيل بن إبراهيم عن أيوب عن نافع عن إبن عمرقال: … .

Ismail adalah seorang perawi yang hâfidz tsiqah dan wara’. Ayub adalah ibn Abi Tamimah, seorang yang tisqah, adid dan zâhid. Nâfi’ seorang yang tsiqah. Ibnu Umar seorng sahabat (dlm pandngan Ahlusunnah semua sahabat adlah udûl). Jadi hadis di atas berdasarkan kaidah ilmu hadis Ahlusunnah adalah shahih sanadnya! Aadapun maknnya sangat jelas menunjukkan danyaa tahrîf dengn hilangnya banyak Al Qur’an!! Lalu salahkah jika ada yang menuduh Ahlusunnah wal Jama’ah telah meyakini terjadinya tahrîf dengan sadar riwayat shahih di atas?!

Hadis ketiga yang disebutkan Tim Sidogiri adalah riwayat al Kafi:

علي بن الحكم عن هشام بن سالم عن أبي عبد الله (ع) قال: إِنَّ القرآنَ الذي جاء به جبريل (ع) إلى محمد (ص) سبعةَ عشر ألف آية.

“Sesungguhnya Al Qur’an yang dibawa Jibril as. kepada (Nabi) Muhammad saw. Adalah 17 ribu ayat.”

Hadis di atas diriwayatkan Syeikh al Kulaini (RH) dalam kitab al Kâfi pada Kitabu Fadhli al Qur’an, Bab an Nawâdir. Para perawi dalam sisilah riwayat di atas adalah tsiqâh seperti dinyatakan para Ahli Ilmu Rijâl Syi’ah. Karenanya sebagian orang menyerang Syi’ah bahwa hadis riwayat al Kâfi yang menunjukkn adanya tahrîf di atas adalah shahih, jadi berarti Syi’ah meyakini adanya tahrîf.

Sementara, seperti diketahui bersama, baik dalam disiplin Ilmu Hadis Ahlusunnah mupun Syi’ah, bahwa bisa jadi sebuah hadis itu shahih dari sisi sanadnya dalam arti para perawinya terpercaya/tsiqât, namun sebenarnya pada matannya terdapat masalah! Sebab keterpercayaan seorang perawi bukan segalanya dalam menentukan stastus sebuah hadis, kita harus membuka asumsi boleh jadi ia lupa, salah dalam menyampikan matan hadis atau… atau….

Selain itu, hadis di atas adalah hadis Âhâd (bukan mutawâtir) yang tidak akan pernah ditemukan baik dalam kitab al Kâfi maupun kitab-kitab hadis Syi’ah lainnya dengan sanad di atas. Di samping itu, perlu dimengerti bahwa al Kulaini (RH) memasukkan hadis di atas dalam bab an Nawâdir, dan seperti disebutkan Syeikh Mufîd bahwa para ulama Syi’ah telah menetapkan bahwa hadis-hadis nawâdir adalah tidak dapat dijadikan pijakan dalam amalan, sebagaimana istilah nadir (bentuk tunggal kata Nawâdir) sama dengan istilah Syâdz. Dan para Imam Syi’ah as. telah memberikan sebuah kaidah dalam menimbang sebuah riwayat yaitu hadis syâdz harus ditinggalkan dan kita harus kembali kepada yang disepakati al Mujma’ ‘Alaih.

Imam Ja’far as. bersabda:

يَنْظُرُ إلَى ما كان مِن رِوَايَتِهِم عَناّ فِي ذلك الذي حَكَمَا بِه الْمُجْمَع عليه مِن أصحابِك فَيُؤْخَذُ بِه من حُكْمِنَا وَ يُتْرَكُ الشَّاذُّ الذي ليْسَ بِمَشْهُوْرٍ عند أصحابِكَ، فإنَّ الْمُجْمَعَ عليه لاَ رَيْبَ فيه.

“Perhatikan apa yang di riwayatkan oleh mereka dari kami yang jadi dasar keputusan mereka. Diantara riwayt-riwayt itu, apa yang disepakati oleh sahabat-sahabatmu, ambillah! Adapun riwayat yang syâdz dan tidak masyhur di antara sahabat-sahabatmu tinggalkanlah! Karena riwayat yang sudah disepakati itu tidak mengandung keraguan….”  (HR. al Kâfi, Kitab Fadhli al ‘Ilmi, Bab Ikhtilâf al Hadîts, hadis no. 1o.)

Sementara hadis di atas tidak meraih kemasyhuran dari sisi dijadikannya dasar amalan dan fatwa, tidak juga dari sisi berbilangnya jalur periwayatannya. Ia sebuah riwayat Syâdz Nâdirah dan bertentangan dengan ijmâ’ mazhab seperti yang dinukil dari para tokoh terkemukan Syi’ah di antaranya Syeikh Shadûq, Syeikh Mufîd, Sayyid al Murtadha ‘Almul Hudâ, Syeikh ath Thûsi, Allamah al Hilli, Syeikh ath Thabarsi dll.

Hadis di atas tidak memenuhi syarat-syarat diterimanya sebuah riwayat dan kaidah-kaidah pemilahan antara hadis shahih dan selainnya yang telah ditetapkan Syeikh al Kulaini sendiri dalam al Kâfi.

Ini semua dengan asumsi bahwa penyebutan angka 17 ribu ayat itu telah tetap dalam kitab al Kâfi!

Jumlah 17 Ribu Ayat Belum Pasti Dalam Al Kâfi

Sementara itu terdapat ketidak-pastiaan tentang adanya bilangan angka 17 ribu ayat itu dalam al Kâfi, sebab dalam sebagian manuskrip kuno kitab al Kâfi angka yang disebut dalam riwayat itu adalah 7 ribu bukan 17 ribu! Dengan demikian belum dapat dipastikan angka tersebut dari riwayat al Kâfi! Bisa jadi kesalahan dilakukan oleh penulis sebagian manuskrip kuno kitab al Kâfi!

Sebutan angka 17 ribu ayat telah dinukil dari al Kâfi beberapa ulama Ahlusunnah ketika menyerang Syi’ah. Di antara mereka adalah:

  1. Al Alûsi dalam Mukhtshar Tuhfah aal Itsâ ‘Asyriyah: 52.
  2. Mandzûr an Nu’mâni dalam ats Tsawrah al Irâniyh Fî Mîzâni al Islâm:198.
  3. Muhammad Mâlullah dalam asy Syi’ah wa Tahrîfu al Qur’ân: 63.
  4. Dr. Muhmmad al Bandâri dalam at Tasyayyu’ Baina Mafhûmi al Aimmah wa al Mafhûm al Fârisi:95.
  5. Dr. Shabir Abdurrahman Tha’imah dalam asy Syi’ah Mu’taqadan wa Madzhaban:103.
  6. Ihsân Ilâi Dzahîr dalam asy Syi’ah wa as Sunnah:80 dan asy Syi’ah wa Al Qur’ân:31.
  7. Dr. Umar Farîj dalam asy Syi’ah Fî at Tashawwur al Qur’âni:24.
  8. Dr. Ahmad Muhammad Jali dalam Dirâsat ‘An al Firaq Fî Târîkh al Muslimîn:228.

Adapun di antara ulama Ahlusunnah yang menyebutkan hadis tersebut dari al Kâfi dengan angkan 7 ribu ayat adalah di antaranya:

  1. Musa Jârullah dalam al Wasyî’ah:23.
  2. Abdullah Ali al Qashîmi dalam ash Shirâ’ Baina al Islâm wa al Watsaniyah:71.
  3. Syeikh Muhammad Abu Zuhrah dalam kitab al Imâm ash Shâdiq: 323.
  4. Dr. Ahmad Muhammad Jali dalam Dirâsat ‘An al Firaq Fî Târîkh al Muslimîn: 228.
  5. Ihsân Ilâi Dzahîr dalam asy Syi’ah wa Al Qur’ân:31.

Dalam Naskah Kuno al Faidh al Kâsyâni Hanya 7 Ribu Ayat!

Hadis riwayat al Kâfi di atas dalam naskah kuno yang dimiliki dan dijadikan pijakan al Faidh al Kâsyâni dalam penukilan hadis al Kâfi dalam insklopedia hadis berjudul al Wâfi yang beliau karang adalah 7 ribu ayat. Dan beliau tidak menyebut-nyebut adanya riwayat 17 ribu ayat! Hal mana membuktikan kepada kita bahwa naskah asli al Kâfi yang dimiliki al Faidh al Kâsyâni redaksinya adalah 7 ribu ayat bukan 17 ribu!

Lebih lanjut baca kitab Shiyânatu Al Qur’ân; Syeikh Allamah Muhammad Hadi Ma’rifah:223-224.

Jumlah 7 ribu itu disebut tentunya dengan menggenapkan angka pecahan yang biasa dilakukan orang-orang Arab dalam menyebut angka/bilangan ganjil! Demikian diterangkan oleh Allamah asy Sya’râni dalam Ta’lîqah-nya atas kitab al Wâfi.

Andai Shahih Riwayat 17 Ribu Ayat!

Andai redaksi riwayat al Kâfi yang benar adalah 17 ribu ayat, apa yang akan terjadi? Apakah hal itu dengn serta merta membuktikan bahwa mazhab Syi’ah adalah meyakini tahrîf Al Qur’an, seperti yang sering dituduhkan musuh-musuh Syi’ah?!

Apa komentar ulama Syi’ah tentangnya?

Para ulama Syi’ah meyakini bahwa disamping Al Qur’an, Jibril as. juga turun kepada Nabi Muhammad saw. dengan membawa selain Al Qur’an, yang andai ia dikumpulkan bersama Al Qur’an maka akan menjadi sekitar 17 ribu ayat!

Syeikh Shadûq (pimpinan tertinggi Syi’ah di masanya) menegaskan dalam kitab al I’tiqâdât-nya yang beliu tulis khusus menerangkan kayakinan akidah Syi’ah Imamiyah Ja’fariyah. Beliau berkata:

إعتقادُنا أَنَّ القرآن الذي أنزلَهُ الله على نبينا (صلى الله عليه و آله و سلم) هُو ما بين الدفَّتين، و هو ما بِأَيدي الناس، ليس بِأَكثر من ذلك. و مبلغ سوره عند الناس مائة و أربع عشر سورةو عندنا أنَّ الضحى و ألم نشرح سورة واحدة، و لايلاف و ألم تر كيف سورة واحدة. و من نَسَبَ إلينا أنَّا نقول أنه أكثر من ذلك فهو كاذبٌ….

إنَّهُ قد نزلَ من الوحيِ الذي ليس من القرآن ما لو جُمِع إلى القرآن لكان مبلَغُهُ مِقْدار سبع عشرة ألف آية، و ذلك قول جبريل (ع) للنبي (صلى الله عليه و آله و سلم): إن الله تعالى يقول لك: يا محمد دارِ خلقِي. و مثل قوله: عشْ ما شئتَ فَإِنَّكَِ مَيِّتٌ و أحْبِبْ ما شئتَ فَإِنَّكَِ مفارقُه و اعمل ما شئتَ فَإِنَّكَِ ملآقيه. و شرفُ المؤمن صلاته بالليل….

و مثل هذا كثير، كله وحيٌ و ليس بقرآن، و لو كانقرآنا لكان مقرونا به و موصولا إليه غير مفصولٍ عنه….

“Keyakinan kami bahwa Al Qur’an yang diturunkan Allah kepada nabi-Ny; Muhammad saw. adalah apa yang termuat di antara dua sampul (mush-haf), yaitu yang sekarang beredar di kalangan manusia. Tidak lebih dari itu. Jumlah surahnya adalah 114 surah. Dan menurut kami surah Wa adh Dhuhâ dan Alam Nasyrah dihitung satu surah dan surah Li ilâfi dan Alam Tara Kaifa dihitung satu surah. Dan barang siapa menisbahkan kepada kami bahwa kami meyakini bahwa Al Qur’an  lebih dari itu maka ia adalah pembohong!

Sesungguhnya telah turun wahyu selain Al Qur’an yang jika dikumpulkan bersama Al Qur’an jumlahnya mencapai sekitar 17 ribu ayat. Yaitu seperti ucapan Jibril as. kepada Nabi saw., “Sesungguhnya Allah berfirman kepadamu, ‘Hai Muhammad bergaullah dengan baik kepada hamba-hamba-Ku.’. “Hiduplah sesukamu, kerena engkau pasti akan mati. Cintailah apa yang engkau mau, karena engkau pasti berpisah dengannya. Berbuatlah sekehendakmu karena engkau pasti akan berjumpa dengannya!” Kemuliaan seorang Mukmin adalah shalatnya di waktu malam”…

Dan yang seperti ini banyak sekali. Semuanya adalah wahyu selain Al Qur’an. Andai ia bagian dari Al Qur’an pastilah digandengkan dengannya, bersambung dan tidak terpisah darinya… “. (al I’tiqâdât:93, dicetak dipinggir kitab al Bâb al Hâdi ‘Asyar)

Dengan penafsiran seperti itu para ulama Syi’ah memahami riwayat-riwayat yang menyebutkan bahwa ayat/kalimat ini atau itu demikian diturunkan, maksudnya bahwa ia diturunkan bukan sebagai bagian dari ayat Al Qur’an, seperti akan dijelaskan nanti, insyâ Allah.

Para penulis Wahabi, demikian juga mereka yang terinfeksi “Virus Wahhabisme” seperti adik-adik Tim Penulis Sidogiri yang begitu bersemangat menyerang Syi’ah, boleh jadi tidak sependapat dengan tafsiran ulama dan pembesar Syi’ah di atas. Akan tetapi, yang pasti mereka telah menyaksikan bagaimana ulama Syi’ah tidak berhujjah dengan hadis di atas sebagai bukti adanya tahrîr Al Qur’an!! Lalu apa alasannya mereka memaksakan tuduhan tahrîf melalui riwayat di atas?!

v                 Riwayat Yang Serupa Ada Di Kitab-kitab Ahlusunnah, Lalu Apa Komentar Mereka?

Menurut Umar ibn al Khaththab Al Qur’an Telah Hilang Dua Pertiganya!

Dalam kitab tafsir ad Durr al Mantsur-nya, Jalaluddin as Suyuthi menyebutkan riwayat Ibnu Mardawaih dari Umar ibn al Khaththab, ia berkata, “Rasulullah saw. bersabda:

القرْآنُ أَلْفُ أَلْفِ حَرْفٍ وَ سَبْعَةٌ و عِشْرُونَ ألفِ حَرْفٍ، فَمَنْ قَرَأَهُ مُحْتَسِبًا فَلَهُ بِكُلِّ حرفٍ زَوْجَةٌ مِنَ الْحُوْرِ العِينِْ.

“Al Qur’an itu adalah terdiri dari sejuta dua puluh tujuh ribu huruf, barang siapa membacanya dengan niat mengharap pahala maka baginya untuk setiap hurufnya seorang istri dari bidadari.” [1]

Dalam kitab Al Itqân-nya ia kembali menyebutkan riwayat di atas dalam pasal, Naw’ (macam) ke 19: Bilangan surah, ayat, kata-kata dan hurufnya dari riwayat ath Thabarâni, dan setelahnya ia mengomentari dengan mengatakan, “Hadis ini, seluruh perawinya terpercaya, kecuali guru ath Thabarâni; Muhammad ibn Ubaid ibn Adam ibn Abi Iyâs. Adz Dzahabi mempermasalahkannya karena riwayat hadis di atas.”[2] Artinya pada dasarnya ia juga jujur terpercaya, hanya saja dicacat karena ia meriwayatkan hadis di atas. As Sututhi sendiri menerima keshahihan dan kemu’tabaran hadis di atas, terbukti ia mengatakan, “Dan di antara hadis-hadis yang mengi’tibarkan masalah huruf-huruf Al Qur’an adalah apa yang di riwayatkan at Turmudzi (lalu ia menyebutkannya) dan apa yang diriwayatkan ath Thabarâni… .” yaitu hadis di atas.

Hadis riwayat Umar di atas telah diterima para ulama Ahlusunnah, bahkan ada yang menyebutnya ketika menghitung jumlah huruf-huruf Al Qur’an seperti yang dilakukan Doktor Muhammad Salim Muhaisin dalam kitabnya Rihâbul Qur’an al Karîm:132.

Dari riwayat di atas terlihat jelas bahwa Al Qur’an yang beredar di tengah-tengah umat Islam hingga sekarang hanya sekitar sepertiga dari Al Qur’an yang telah diterima oleh Nabi Muhammad saw.! Itu artinya dua pertiga darinya telah musnah!

Az Zarkasyi dalam kitab al Burhân-nya[3] menyebut beberapa hasil penghitungan para pakar Al Qur’an tentang bilangan huruf Al Qur’an, seperti di bawah ini:

  1. Dalam penghitungan Abu Bakar Ahmad bin Hasan bin Mihrân: 323015 huruf.
  2. Dalam penghitungan Mujahid:321000 huruf.
  3. Dalam Penghitungan para ulama atas perintah Hajjaj bin Yusuf:340740 huruf.

Inilah pendapat-pendapat yang disebutkan az Zarkasyi, sengaja saya sebutkan dengan beragam perbedaannya, agar dapat dilihat langsung bahwa jumlah tertinggi yang disebutkan di atas tidak melebihi tiga ratus empat puluh satu ribu huruf. Itu artinya jumlah ayat Al Qur’an yang hilang sebanyak lebih dari 686260 huruf.

As Suyuthi mengakui bahwa Al Qur’an yang ada sekarang kurang dari jumlah itu, yaitu yang pernah diterima Nabi saw. ….

Sepertinya Umar hendak memperkuat apa yang ia riwayatkan dalam hadis di atas. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa Umar memerintah agar umat Islam berkumpul, setelah berkumpul ia berpidato, setelah memuji Allah, ia berkata:

أَيُّها الناس! لا يَجْزِعَن مِنْ آيَةِ الرَجْمِ، فَإِنَها أيَةٌ نزلَتْ في كتابِ اللهِ و قَرَأْناها، و لَكِنَّها ذَهَبَتْ في قُرْآنٍ كَثِيْرٍ ذهَبَ معَ محَمَّدٍ.

“Hai sekalian manusia! Jangan ada orang yang sedih atas ayat Rajam. Sesungguhnya ia adalah ayat yang diturunkan dalam Kitab Allah, kami semua membacanya, akan tetapi ia hilang bersama banyak ayat Al Qur’an yang hilang bersama (kematian) Muhammad.”[4]

Jadi menurut Umar bahwa banyak ayat Al Qur’an yang hilang bersama kematian Muhammad (!) dan tidak seorang pun dari pengikutnya yang sempat menghafalnya!

Karenanya sahabat Ibnu Umar seperti dalam hadis yang telah disebutkan sebelumnya, melarang kita mengklaim bahwa kita dapat merangkum seluruh ayat Al Qur’an! Sebab, menurutnya telah banyak yang hilang!

Lalu, jika ada orang yang menuduh Ahlusunnah mayakini telah terjadinya tahrîf Al Qur’an berdasarkan hadis di atas, salahkah dia?

Apa jawaban ulama Wahhabi dan sebagian Ahlusunnah yang terinfeksi “Virus Wahhabisme” yang bisanya hanya “mengorek-ngorek” riwayat-riwayat Syi’ah dengan tanpa pemahaman yang utuh atasnya?

Mengapa mereka menutup-nutupi “borok” dalam kitab-kitab mu’tabarah dan riwayat-riwayat shahihah mereka yang tegas-tegas menunjukkan adanya tahrîf Al Qur’an, dan hanya pandai membodohi kaum awam dengan menyitir, memelintir hadis-hadis dan keterangan ulama Syi’ah?

Sampai kapankah penulis-penulis bayaran Wahhabi dan santri serta Kyai Ahlusunnah yang terinfeksi “Virus Wahhabisme” menjalankan Proyek Pemecah-belahan Umat Islam dengan kepalsuan?!

Mengapakah merekaa tidak pernah jujur dan bersikp obyektif dalam mendiskusikan dan atau membicarakan ajaran Syi’ah?!

Apakah “Kejujuran dan Obyektifits” telah terhapus dari kamus Etika Islami mereka?

Setau saya yang bermental seperti itu hanya kaum Wahhabisme, bukan saudara-saudara kami Ahlusunnah! Lalu mengapakah sekarang mental licik dan sikap picik itu menjangkiti sebagian santri-santri, para Kyai dan “Setengan Kyai” dari saudara-saudara kita dari Ahlusunnah?!

Ya, kami berharap Tim Sidogiri mampu memberikan jawaban ilmiah atasnya, kami yakin Sidogiri dengan tradisi keilmuan yang telah diwarisinya sejak lama akan mampu memberikn jawaban memuskan itu…. Kami akan menantinya dan kami siap mendiskusikannya di sini, insyâ Allah!

[1] Ad Durr al Mantsur,6/422.[2]Al Itqân,2/93, cet. Al Halabi-Mesir.

[3] Al Burhân Fî ‘Ulûmil Qur’ân,1/314-315. cet. Dâr al  Kotob al Ilmiah. Lebanon. Thn.1988.

[4] Mushannaf; ash Shan’âni,7/345, hadis no.13329

—————————————————————————————————-

Dua Lagi Kesalahan Metodologi Tim Sidogiri Dalam meneliti akidah Syi’ah tentang Al Qur’an al Karîm, Tim Penulis Sidogiri terjatuh dalam dua kesalahan manhaji/metodologi yang fatal, yang karenanya, penelitiannya jauh dari kesimpulan ilmiah yang bertanggung jawab! Atau jangan-jangan mereka sengaja menempuh jalan itu, agar dapat sampai kepada kesimpulan yang telah dibangun sebelumnya!!

Kesalahan pertama, ketika mereka  membangun sebuah asumsi adanya Syi’ah klasik dan Syi’ah kontenporer. Kesalahan kedua, mereka memaksakan bahwa apapun yang termaktub dalam kitab-kitab hadis Syi’ah, khususnya al Kâfi, Man Lâ Yahdhuruhu al Faqîh, al Istibshâr dan at Tahdzîb adalah harus diakui Syi’ah sebagai akidah mereka!

Antara Syi’ah Kontemporer dan Syi’ah Klasik

Setelah membangun asumsi di atas, Tim Penulis Sidogiri, menyimpulkan bahwa adalah naïf untuk menolak kenyataan bahwa Syi’ah memang meyakini bahwa yang dibaca umat Islam hari ini bukanlah Al Qur’an yang sebenarnya, karena terdapat banyak pembuangan dan distorsi. Maka upaya yang dilakukan oleh Syi’ah kontemporer  dengan menolak keyakinan adanya tahrîf, seperti Syeikh Muhammad Husain al-Kâsyif al-Ghithâ’ (1876H-1954H) atau Muhammad Husain ath Thabathaba’i (penulis tafsir al-Mizân) masih terlalu jauh untuk dikatakan dapat menentang suara Syi’ah mayoritas (Ijmâ’ ulama Syiah).

Dengan menyebut dua sampai tiga saja dari pernyataan ulama Syiah kontemporer, lalu menyimpulkaan bahwa Syi’ah tidak berpendapat dan tidak pula meyakini adanya tahrîf dalam al-Qur’an, sebetulnya merupakan pengkaburan dan cacat secara ilmah. Suara minoritas dan berstatus sebagai pengikut atau muqallid (Syiah kontemporer) tidak akan dapat mewakili apalagi mengganti suara mayoritas dan pendahulu yang diikuti (Syiah klasik dan para pengikutnya yang mayoritas)… (Baca: Mungkinkah SUNNAH- SYIAH DALAM UKHUWAH?:306)

Ibnu Jakfari berkata:

Pada uraian di atas terdapat banyak cela dan cacat ilmiah, di antaranya:

A) Anggapan adanya ijmâ’ Syi’ah akan terjadinya tahrîf dalam Al Qur’an!

Dimanakah kami dapat menemukan penegasan adanya ijmâ’ yang dikatakan itu?

Apakah Tim Penulis Sidogiri tidak pernah membaca pernyataan dan penegasan ulama dan tokoh terkemuka Syi’ah sejak zaman Syeikh Shadûq –Rahmatullah ‘Alaih- (W.381H) hingga zaman sekarang yang ditegaskan oleh tidak kurang dari lima puluh ulama besar dan para mujtahidin Syi’ah dalam berbagai buku karangan mereka baik dalam tafsir, hadis, ushul fikih, fikih dll.?! Semogaa kami tidak salah ketika mengatakan bahwa Perpus Sidogirri terlalu miskin dari kitab-kitab Syi’ah…. Terbukti Tim Penulis hanya bertumpu pada tulisan-tulisan kaum Wahhabi dalam hujatannya atas Syi’ah!

Kami harap Tim Penulis mau membaca (tentunya kalau mereka memiliki kitab-kitab tersebut di bawah ini atau memiliki keberanian intelektual, asy syajâ’ah al ilmiyah untuk membacanya) kitab-kitab di bawah ini:

1)     I’tiqâdât: ash Shadûq (W.381H)

2)                 AWâil al Maqâlâl Fî al Madzâhib al Mukhtârât: Syeikh Mufid (W.413H)

3)                 Al Masâil ath Tharablusiyah; Sayyid Murtadha yang bergelar ‘Alamul Huda (W.436H)

4)                 At Tibyân Fi Tafsîr Al Qur’an; Syeikh ath Thûsi yang bergelar Syeikh ath Thâifah (W.460H).

5)                 Tafsir Majma’ al Bayân: Ath Thabarsi yang bergelar Aminul Islam (W.548H).

6)                 Sa’du as Su’ûd; Sayyid Abul Qasim Ali Ibu Thâwûs al Hilli (W.664H).

7)                 Ajwibah al Masâil al Mihnâwiyah; Allamah al Hilli (W.726H).

8]                 Ash Shirâth al Mustaqîm; Zainuddin al Bayadhi al Amili (W.877H).

9)                 Tafsir Manhaj ash Shâdiqîn; Syeikh Fathullah al Kâsyâni (W. 988H).

10)            Al Wâfi; al Faidh al Kâsyâni (W.1019H).

11)            Bihar al Anwâr, jilid 92; Syeikh Muhammad Baqir Al Majlisi (W.1111H).

12)      Kasyfu al Ghithâ’; Syeikh Akbar Ja’far yang dikenal dengan gelar Kâsyif al Ghithâ’ (W.1228H).

13)            Tafsir ‘Âlâu ar Rahmân; Syeikh Muhammad Jawad al Balâghi (W.1352H).

14)            A’yân asy Syi’ah; Sayyid al Mujtahid al Akbar Muhsin al Amin al ‘Âmili (W.1371H)

15)            Al Fushûl al  Muhimmah Fi Ta’lîf al Ummah dan Ajwibah Masâil Jârullah; Sayyid al Imam Syarafuddin al Musawi (W.1381H).

16)            Al Bayân Fî Tafsîr Al Qur’ân; Sayyid al Marja’ al A’la Abul Qâsim al Khûi.

17)            Tahdzîb al Ushul dan Anwâr al Hidâyah; Imam Rûhullah al Musawi al Khumaini (W.1409 H).

Serta puluhan kibat lainnya yang tidak mungkin saya sebutkan di sini. Kami benar-benar berharap adik-adik Tim Penulis Sidogiri mau membacanya agar mngetahui dengan pasti bahwa ijmâ’ mauhûm, ijmâ’ yang dikhayalkan itu ternyata sebuah kepalsuan belaka yang sengaja dilontarkan oleh para penulis Wahhabi al ma’jûrûnn!

Jadi benar, berdasar kaidah yang kalian bangun sendiri di atas bahwa dengan menyebut dua sampai tiga pernyataan ulama belum cukup untuk menarik sebuah kesimpulan!

Kesalahan Metodologi Kedua:

Kesalahan fatal lainnya yang dialami Tim Penulis Sidogiri adalah mereka memaksakan bahwa apapun yang termaktub dalam kitab-kitab hadis Syi’ah, utamanya empat kitab hadis dan wabil khushush kitab al Kâfi harus diakui sebagai akidah Syi’ah!

Dalam banyak kali, para penulis “Kontra Syi’ah” berusaha membangun opini bahwa kedudukan kitab al Kâfi di kalangan Syi’ah seperti kitab Shahih Bukhari di kalangan Ahlusunnah! Opini itu sengaja dibangun untuk konsumsi awam agar kemudian dapat diprovokasi dengan provokasi murahan.

Secara ringkas ingin saya katakan bahwa pandangan Syi’ah terhadap kitab Al Kâfi adalah kebalikan pandangan Ahlusunnah terhadap Shahih Bukhari. Di mana mayoritas ulama Syi’ah (kecuali sekelompok kecil yang dinekal dengan nama kelompok Akhbaiyah) memandang bahwa kitab al Kâfi seperti kitab hadis lainnya, tidak semua hadisnya dihukumi shahih. Sementara itu, Shahih Bukhari, di mata jumhûr, mayoritas ulama Ahlusunnah adalah shahih seluruh hadis yang dimuat di dalamnya. Jadi menyebut-nyebut bahwa seluruh hadis dalam al Kâfi itu shahih di mata ulama Syi’ah, seluruh ulama Syi’ah adalah sebuah kesalahan, kalau bukan kesengajaan untuk mengelabui kaum awam, yang biasanya menjadi mangsa buku-buku kontra Wahdah Islamiah”!! Apalagi memaksa Syi’ah untuk mayakini seluruh hadis di dalamnya! terlebih lagi dengan pemahaman mereka di luar Syi’ah!!

Taqiyyah Senjata Pamungkas!

Para ulama Syi’ah ketika menegaskan keterjagaan Al Qur’an al Kârim berangkat dari iman dan keyakinan mereka yang mendalam akan janji Allah SWT bahwa kitab suci terakhir-Nya akan selalu Ia jaga dan pelihara! Tidak ada kekuatan apapun yang mampu merubah Al Qur’an!

Tetapi para penulis Wahhabi, dan tentunya juga Tim Penulis Sidogiri yang telah terpengaruh berat dengan propaganda Wahabisme mengatakan dan terus mengatakan bahwa ulama Syi’ah yang menolak adanya tahrîf Al Qur’an hanya bertaqiyyah!

Subhanallah! Sungguh naïf cara perpikir mereka! Akankah ulama Syi’ah bertaqiyyah dalam masalah ini, jika memang benar para imam suci mereka menegaskannya?!

Bukankan banyak masalah khilafiyah serius yang terjadi antara Syi’ah dan Ahlusunnah, seperti masalah imamah, raj’ah dll. Dalam kesemua masalah di atas, para ulama Syi’ah tidak bertameng dengan taqqiyyah agar tidak berbenturan dengan pandangan Ahlusunnah!! Ketika memang terbukti para imam suci Ahlulbait as. mengajarkan sebuah prinsip agama, maka para ulama Syi’ah tidak pernah ragu-ragu untuk menegaskannya. Betapa pun resiko yang mereka hadapi! Namun karena dalam masalah ini, para ulama meyakini keterjagaan Al Qur’an berdasarkan sabda-sabda para imam suci Ahlulbait as. Maka mereka mengatakannya…. Dan terus membelanya di hadapan siapapun yang menyalahinya!

Kedangkalan Dalam Berarugumentasi

Hal lain yang harus dibenahi oleh Tim Penulis Sidogiri adalah penggunaan standar ganda dalam menilai dan membaca sebuah teks!

Mereka membawakan beberapa riwayat dari Al Kâfi yang mereka pastikan sebagai bukti adanya penambahan-penambahan dalam Al Qur’an Syi’ah dengan satu alasan “lugu” bahwa tambahan-tambahan itu bukan sebagai penafsiran, sebab setiap ada tambahan untuk suatu ayat, dalam riwayat hadistnya selalu dibubuhi penegasan dengan “hâkadza nazala” (demikianlah ayat tersebut diturunkan).” (Baca: Mungkinkah SUNNAH- SYIAH DALAM UKHUWAH?:307).

Dan kesebelas contoh yang mereka bawakan itu hanya akan memambah daftar panjang ketidak-jujuran mereka dalam meneliti dan juga membuktikan kedangkalan pamahaman dan penguasaan mereka terhadap kitab-kitab Ahlusunnah sendiri apalagi kitab-kitab Syi’ah, yang tentunya relatif lebih asing di alam pikiran para “Konsumen Setia Kitab-kitab Kuning”!

Mafhûm Tanzîl

Untuk kesempurnaan penelitian dan demi mengusir ketidak-tahuan akan rahasia-rahasia sabda-sabda para imam suci Ahlulbait as. yang sangat asing bagi sebagian saudara-saudara kita; Ahlusunnah (terbukti dengan kesalah-pahaman yang dialami Tim Penulis), maka saya perlu mengajak pembaca mengkaji walau barang sekilas tentang konsep tanzîl dalam sabda-sabda para imam suci as. sebegaimana dipahami dan diyakini para ulama Syi’ah (para pengikut setia mereka as.), bukan berdasar pemahaman yang dipaksakan oleh musuh-musuh atau orang-orang di luar Syi’ah.

Kata tanzîl adalah bentuk mashdar mazîd fîhi. Ia berasal dari kata mashdar nuzûl. Kata tersebut terkadang digunakan untuk menunjukkan makna turun secara mutlak; tidak terbatas hanya pada apa yang dipahami sebagian orang sekarang ini, bahwa nuzûl dan tanzîl selalu identik dengan penurunan Al Qur’an.

Pengertian di atas telah dibuktikan oleh berbagai riwayat, khususnya dari Ahlulbait as. Maka atas dasar itu, ungkapan yang ditemukan dalam banyak hadis hâkadza tanziluha, atau hâkadza nazala maksudnya adalah demikianlah sebenarnya tafsir, makna dan kandungannya yang diturunkan Allah SWT atas nabi-Nya. Baik makna dan tafsir itu berupa ayat Al Qur’an atau bukan! Sebab menafsirkn Al Qur’an adalah tanggung jawab Allah SWT.

Allah SWT berfirman:

لا تُحَرِّكْ بِهِ لِسانَكَ لِتَعْجَلَ بِهِ * إِنَّ عَلَيْنا جَمْعَهُ وَ قُرْآنَهُ * فَإِذا قَرَأْناهُ فَاتَّبِعْ قُرْآنَهُ * ثُمَّ إِنَّ عَلَيْنا بَيانَهُ .

“Janganlah kamu gerakkan lidahmu untuk (membaca) Al Qur’an karena hendak cepat- cepat (menguasai)nya.* Sesungguhnya atas tanggungan Kami- lah mengumpulkannya (di dadamu) dan (membuatmu pandai) membacanya.* Apabila Kami telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu.* Kemudian, sesungguhnya atas tanggungan Kami-lah penjelasannya.” (QS. Al Qiyâmah[75];16-19)

Jadi dalam ayat di atas ditegaskan bahwa “Kemudian, sesungguhnya atas tanggungan Kami-lah penjelasannya” dan itu tentunya ditanzîlkan juga! Maka dengan demikian tanzîl itu tidak terbatas dengan teks ayat Al Qur’an semata, tetapi tafsir dan bayân Al Qur’an itu juga ditanzîlkan.

Atas dasar ini dapat dikatakan bahwa semua tafsir ayat Al Qur’an yang disabdakan Nabi saw. adalah dari Allah SWT yang telah ditanzîlkan kepada beliau.

Komentar Para Ulama dan Tokoh Syi’ah Tentang Tanzîl

Demikianlah para ulama Syi’ah memahaminya dan demikianlah mereka meyakininya. Dan di bawah ini mari kita simak keterangan mereka.

1) Syeikh Shadûq

إنَّهُ قد نزلَ من الوحيِ الذي ليس من القرآن ما لو جُمِع إلى القرآن لكان مبلَغُهُ مِقْدار سبع عشرة ألف آية، و ذلك قول جبريل (ع) للنبي (صلى الله عليه و آله و سلم): إن الله تعالى يقول لك: يا محمد دارِ خلقِي. و مثل قوله: عشْ ما شئتَ فَإِنَّكَِ مَيِّتٌ و أحْبِبْ ما شئتَ فَإِنَّكَِ مفارقُه و اعمل ما شئتَ فَإِنَّكَِ ملآقيه. و شرفُ المؤمن صلاته بالليل….

و مثل هذا كثير، كله وحيٌ و ليس بقرآن، و لو كانقرآنا لكان مقرونا به و موصولا إليه غير مفصولٍ عنه….

“Sesungguhnya telah turun wahyu selain Al Qur’an yang jika dikumpulkan bersama Al Qur’an jumlahnya mencapai sekitar 17 ribu ayat. Yaitu seperti ucapan Jibril as. kepada Nabi saw., “Sesungguhnya Allah berfirman kepadamu, ‘Hai Muhammad bergaullah dengan baik kepada hamba-hamba-Ku.’. “Hiduplah sesukamu, kerena engkau pasti akan mati. Cintailah apa yang engkau mau, karena engkau pasti berpisah dengannya. Berbuatlah sekehendakmu karena engkau pasti akan berjumpa dengannya!” Kemuliaan seorang Mukmin adalah shalatnya di waktu malam”…

Dan yang seperti ini banyak sekali. Semuanya adalah wahyu selain Al Qur’an. Andai ia bagian dari Al Qur’an pastilah digandengkan dengannya, bersambung dan tidak terpisah darinya… “. (al I’tiqâdât:93, dicetak dipinggir kitab al Bâb al Hâdi ‘Asyar)

2) Syeikh Mufid

وَ قَدْ قال جماعَةٌ مِنْ أهل الإمامة: إنَّه لم ينقص من كلمة، ولا آية ، ولا سورة، و لكن حُذِفَ ما كان مثبَتًا في مصحف أمير المؤمنين (عليه السلام) من تَأويليه، و تفسير معانيه على حقيقة تنزيله، و ذلك كان ثابتًا مُنَزَّلاً و إنْ لِمْ يكن من جملةِ كلام الله تعالى الذي هو القرآن المعجِز. و عندي أنَّ هذا أشبهُ من مقال من ادَّعى نُقْصان كلِمٍ من نفسِ القرآن على الحقيقة دون التأويل. ’ إليه أميلٌ، و الله أسأل توفيقه للصواب.

“Telah berkata sekelompok Ahli imamah (Syi’ah): bahwa Al Qur’an tidak berkurang walaupun hanya satu kata, atau satu ayat atau satu surah, akan tetapi (yang) dihapus (adalah) apa-apa yang tetap dalam mush-haf Amirul Mukminin (Ali) as. berupa ta’wîl dan tafsir makna-maknanya sesuai dengan hakikat tanzîlnya. Yang demikian (ta’wîl dan tafsir) adalah tetap, terbukti telah diturunkan (Allah) walaupun ini bukan dari bagian firman Allah sebagai Al Qur’an yang mu’jiz (mu’jizat). Dan menurut saya pendapat ini lebih tepat dari pada pendapat orang yang menganggap adanya pengurangan beberapa firman dari Al Qur’an itu sendiri bukan ta’wîl nya. Dan saya cenderung kepada pendapat ini. Hanya kepada Allah lah saya memohon tawfiq untuk kebenaran.” (‘Awâil al Maqâlât fî al Madzâhib al Mukhtârât: 55-56.).

3) Maula Shâleh al Mâzandarâni

قوله: “كذا أُنزلت” لاَ يَدُلُّ هذا على أنَّ ما ذكره عليه السلام قُرآنٌ، لأَنّ ما أنزل إليه عليه السلام عند الوحي يجوز أن يكون بعضهُ قرآنًا و بعضهُ تَأويلاً و تفسيرًا.

“Sabda Imam: ‘demikianlah ia diturunkan’ tidak menunjukkan bahwa apa yang beliau sebut adalah teks Al Qur’an, sebab apa yang diturunkan kepada beliua ketika menerima wahyu, sebagiannya adalah Al Qur’an sementara sebagian lainnya adalah ta’wil dan tafsir.”

Dalam kesempataan lain beliau berkata:

قوله: “هكذا و الله نزل به جبريل على محمد (صلى الله عليه و آله و سلم)” لاَ يَدُلُّ على أنَّ قوله: (بِولايةِ علِيٍّ) من القرآن، لما عرفت سابِقًا.

“Sabda  Imam ‘Demi Allah, demikianlah Jibril turun membawanya kepada Muhammad saw.’ tidak menunjukkan bahwa kalimat “dengan wilayah Ali” adalah bagian dari Al Qur’an, berdasarkan apa yang telah Anda ketahui sebelumnya.”

Dalam kesempatan lain lagi beliau berkata:

قوله عليه السلام: (قلتُ: هذا تنزيلٌ؟ قال: نعم.) لعل هذا إشارة إلى ما ذكره في تفسير قوله تعالى: {ليُظْهِرَه على الدين كُلِّهِ}. و قد عرفت مِما نقلنا عن صاحب الطرائف أنَّ المراد بالتنزيل :ما جاء به جبريل (ع) لِتبْليغ الوحي، و أنَّه أَعَمُّ من أن يكون قرآنا و جزءً و أن لا يكون. فكل قرآنٍ تنويلٌ دون العكس.

“Adapun sabda beliau, ‘Aku –perawi- berkata, ‘Apakah ini tanîlnya?’ beliau as. menjawab, Ya, benar.’ Bisa jadi isyarat kepada apa yang disebutkan dalam tafsir ayat “Untuk Ia menagkan di atas seluruh agama”. Dan telah Anda ketahui dari apa yang telah kami nukil sebelumnya dari penulis kitab ath Tharâif bahwa yang dimaksud dengan tanzîl adalah apa-apa yang dibawa Jibril as. kepada Nabi untuk menyampaikan wahyu. Ia lebih umum (pengertiannya) dari sebagai bagian dari Al Qur’an atau bukan. Maka setiap Al Qur’an pasti tanzîl tidak sebaliknya…. “[1]

4) Maula Muhsin Al Faidh al Kâsyâni:

Ketika menerangkan riwayat al Bizanthi di bawah ini:

“Abul Hasan menyerahkan sebuah mush-haf kepadaku, lalu beliau berkata, ‘Jangan engkau menyaksikan isi di dalamnya!’ kemudian aku membukanya dan aku membaca di dalamnya ayat:

لَمْ يَكُنِ الَّذينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتابِ وَ الْمُشْرِكينَ مُنْفَكِّينَ حَتَّى تَأْتِيَهُمُ الْبَيِّنَةُ .

“Orang- orang kafir yakni ahli kitab dan orang-orang musyrik mengatakan bahwa mereka (tidak akan meninggalkan) agamanya (sebelum datang kepada mereka bukti yang nyata.” (QS. Al bayyinah [98];1)

di dalamnya aku menemukan nama tujuh puluh orang dari suku Quraisy lengkap dengan nama dan nama-nama ayah mereka.

Kemudian Imam mengutus seseorang menemuiku dan memintai agar muhs-haf itu aku kembalikan.

Al Faidh al Kâsyâni mengatakan:

لعلَّ المراد أنَّه وجد تلك الآسماء مكتوبة في ذلك المصحف تفسيرأ ل”الذين كفروا و المشركين” مأخوذةٌ من الوحي، لا أنها كانت من أجزاء القرآن و عليه يُحمل ما في الخبرين السابقين أيضا من إستماع الحروف من القرآن على خلاف ما يقرأه الناس، يعني إستماع حروفٍ نُفَسِّرألفاظ القرآن و تبين المراد منهاعُلِمَتْ بالوحي، و كذلك كُلّث ما ورد من هذا القبيل عنهم (عليهم السلام)، و قد مضى في كتاب الحجة نُبَذٌ منه، فَإِنَّه محمولٌ على ما قلناه، لأنَّه لو تطرق التحريف و التغيير في ألفاظ القرآن لم يبْقَ لنا إعتماد على شيئٍ منه، إذْ على هذا يحتمل كل آيةٍ منه أن تكون محرَّفَةً و مغيَّرةً، و تكون على خلاف ما أنزلَه اللهُ، فلا يكون القرآن حجَّةً لنا، و تنتفي فائِدته وفائِدة الأمر بإتباعه و الوصية به و عرض الأخبار المتعارضة عليه….

“Mungkin yang dimaksud dengannya ialah ia mendapatkan nama-nama itu tertulis dalam mush-haf sebagai tafsir dari kata “Orang- orang kafir yakni ahli kitab dan orang-orang musyrik” yang diambil dari wahyu, bukan bagian dari teks Al Qur’an. Dan dengan pengertian seperti itu dua riwayat sebelumnya yang menyebutkan adanya huruf-huruf/qira’ah yang berbeda dengan yang berlaku di kalangan banyak orang, maksudnya membaca tafsiran teks Al Qur’an dan menejlaskan maksud darinya yang diambil dari wahyu. Demikian pula dengan semua riwayat dari para imam as. yang sejenis dengan ini, dan sebagiannya telah lewat pada Kitabul Hujjah, riwayat-riwayat itu semuanya harus dimaknai seperti yang saya sebutkan, sebab apabila teks-teks Al Qur’an mengalami tahrîf dan perubahan niscaya kita tidak dapat lagi bersandar kepada satu ayat pun darinya, karena dengan demikian setiap ayat dimungkinkan mengalami tahrîf dan perubahan dan berdasarkan demikian ia berbeda dengan yang diturunkan Allah, maka ia tidak lagi menjadi hujjah bagi kita, hilanglah manfaatnya dan manfaat perintah untuk mengikutinya, berpegang dengannya dan perintah untuk menyodorkan riwayat-riwayat yang saling bertentangan kepadanya.”[2]

Setelahnya beliau menyebutkan komentar Syeikh ash Shudûq dan beberapa hadis tentang keterjagaan Al Qur’an.

Dalam kitab al Mahajjah al Baidhâ Fi Tahdzîb al Ihyâ’, beliau kembali menegaskan keyakinan tersebut.[3]

Namun yang sangat mengherankan adalah Tim Sidogiri memasukkan nama Al Faidh al Kâsyâni dalam nama-nama ulama Syi’ah yang meyakini tahrîf Al Qur’an! Adakah kebohongan yang lebih nyata dari ini?! Demikian juga dengan nama-nama lain yang mereka sebutkan!

Allah SWT berfirman:

وَ مَنْ يَكْسِبْ خَطيئَةً أَوْ إِثْماً ثُمَّ يَرْمِ بِهِ بَريئاً فَقَدِ احْتَمَلَ بُهْتاناً وَ إِثْماً مُبيناً.

“Dan barang siapa yang mengerjakan kesalahan atau dosa, kemudian dituduhkannya kepada orang yang tidak bersalah, maka sesungguhnya ia telah berbuat suatu kebohongan dan dosa yang nyata.” (QS. An Nisâ’ [4];112)

كَبُرَتْ كَلِمَةً تَخْرُجُ مِنْ أَفْواهِهِمْ إِنْ يَقُولُونَ إِلاَّ كَذِباً.

“Alangkah jeleknya kata-kata yang keluar dari mulut mereka; mereka tidak mengatakan (sesuatu) kecuali dusta.(QS. Al Kahfi [18]; 5 )

وَيْلٌ لِكُلِّ أَفَّاكٍ أَثيمٍ .

“Kecelakaan yang besarlah bagi tiap- tiap orang yang banyak berdusta lagi banyak berdosa.” (QS. Al Jâtsiah [45];7(

5) Syeikh al Mudzaffar

Ketika menerangkan hadis riwayat al Bizanthi di atas, Syeikh al Mudzaffar juga menerangkan keterangan yang sama dengan yang disampaikan al Faidh al Kâsyâni. Baca asy Syâfi Fî Syarhi Ushûl al Kâfi,7/223-224, syarah hadis no.3585.

6) Al Imam as Sayyid Abu al Qâsim al Khûi

Dalam tafsir al Bayân-nya, al Marja’ al A’la Sayyid Abu al Qâsim al Khûi menandaskan:

أنَّا قد أوضَحْنا فيما تقدم أن بعض التنزيل كان من قبيل التفسير للقرآن و ليس من القرآن نفسه، فلابد من حمل هذه الروايات على أن ذكر أسماء الأئمة (عليهم السلام) في التنزيل من هذا القبيل، و إذا لم يتمَّ هذا الحمل فلابد من طرح هذه الروايات لِمخالفتها للكتاب و السنة و الأدلة المتقدمة على نفي التحريف. و قد دلَّت الأخبار المتواترة على وجوب عرََض الروايات على الكتاب و السنة، و أن ما خالف الكتابَ منها يجب طرحه و ضربه على الجدار.

“Sebelumnya telah kami jelaskan bahwa sebagian tanzîl itu berupa tafsir untuk Al Qur’an, dan ia bukan bagian dari Al Qur’an. Maka adalah kewajiban untuk memaknai riwayat-riwayat yang menyebut nama-nama para imam as. dalam tanzîl bahwa maksudnya adalah dari bagian ini (tanzîl). Dan apabila ia tidak bisa dimaknai demikian maka adalah kewajiban untuk membuang (menolak) riwayat-riwayat itu sebab ia bertentangan dengan Al Qur’an dan as Sunnah serta berbagai bukti tidak adanya tahrîf yang telah lewat disebutkan. Dan berbagai riwayat yang mutawatir telah menunjukkan keharusan menyorodorkan riwayat-riwayat kepada Al Qur’an dan Sunnah, dan yaang bertentangan dengan keduanya harus dibuang.”[4]

7) Muhammad Husain Thabathaba’i.

Keterangan yang sama juga ditegaskan oleh al Mufassir al Kabîr wa al Mujtaahid al Jalîl Sayyid Muhammad Husain ath Thabathabai al Hasani (RH) dalam tafsir mulia beliau al Mîzân[5]. Saya berharap Tim Penulis Sidogiri mau meluangkan waktu mereka untuk membacanya langsung agar tidak mudah terprovokasi oleh bisikan waswâsil Khannâs dari penulis-penulis Wahhabi Arab!!

Bukti Tambahan

Satu hal yang tidak dapat dipungkiri ialah bahwa ayat-ayat dengaqn tambahan kata tertentu seperti: بولاية علي atau آل محمد dan semisalnya yang datang dalam riwayat-riwayat yang memuat sabda para imam itu, ternyata telah dikutip para ulama dan ahli hadis Syi’ah, khususnya al Kulaini dalam al Kâfinya dengan tanpa adaanya tambahan tersebut, hal mana menguatkan pemaknaan bahwa ketika menyebut dengan tambahan itu para imam as. sedang membacanya dengan membumbuinya dengan tafsir yang diambilnya dari wahyu melalui Rasulullah saw.! Kenyataan ini tidaklah asing bagi Anda yang rajin membuka langsung kitab-kitab Syi’ah, dan bukan bagi Anda yang hanya kenyang dengan tulisan-tulisan beracun kaum penghasut yang hanya bermaksud menabur benih-benih perpecahan di antara umat Islam.

Dalam kesempatan ini saya hanyaa akan menyebut satu bukti saja demi ringkasnya kajian.

Diriwayatkan dari Imam Muhammad al Baqir as. beliau bersabda:

نزل جبريل (ع) بهذه الآية: {و قل الحق من ربكم} في ولاية علِيٍّ {فمن شاء فليُؤمن و من شاء فليَكْفر}.

Jibril as. datang dengan membawa ayat ini demikian: Katakan kebenaran telah datang dari Tuhanmu tentang wilayah/kepempinan Ali, maka baraang siapa mau hendaknya ia beriman dn barang siiapa yang mau hendaknya ia ingkar/kafir.” (HR. al Kâfi,1/425 hadis no.63)

Dengan tambahan kalimat: في ولاية علِيٍّ . Dan status tambahan ini, apakah ia bagian dari teks Al Qur’an atau sebagai tafsir, akan jelas bagi kita dengan memperhatikan riwayat berikutnya dari Imam Ja’far as.:

“Ayat ini turun demikian:

{و قل الحق من ربكم} يعني: في ولاية علِيٍّ عليه السلام.

“Katakan kebenaran telah datang dari Tuhanmu”

Yakni tentang wilayah/kepempinan Ali as.[6]

Maka dengan menggabungkan antara dua riwayat di atas dapat dimengerti bahwa tambahan itu adalah tafsir yang dibawa langsung oleh Jibril as. Hal itu terbukti bahwa daalaam riwayat kedua digunakan kata: يعني.

Setelah ini, mari kita melihat langsung riwayat-riwayat yang dituduhkan Tim Penulis Sidogiri sebagai memuat Al Qur’an Syi’ah!

v     Ayat Pertama:

وَ ما أَرْسَلْنا مِنْ قَبْلِكَ مِنْ رَسُولٍ وَ لا نَبِيٍّ ولا مُحَدَّثٍ ….

“Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang rasul pun dan tidak (pula) seorang nabi, dan seorang muhaddats.”(QS. Al Hajj [22];52)

Dengan tambahan kata: ولا مُحَدَّث. Dalam keterangannya Tim menyebut demikianlah bunyi Al Qur’an Syi’ahٍ berdasarkan hadis Al Kâfi,1/176 hadis no.1.

Ibnu Jakfari berkata:

Saya tidak menyangka bahwa kejahilan Tim Sidogiri mencapai tingkat serendah ini… dengan tanpa rasa tanggung jawab menuduh Al Qur’an Syi’ah memuat tambahan teks di atas dengan satu alasan “lugu” bahwa demikianlah termaktub dalam kitab Al Kâfi!

Terlepas dari apa komentar ulama dan para mujtahid Syi’ah tentangnya…. Kami ingin bertanya kepada adik-adik para “Kyai Muda” yang dibanggakan Bapak Pengasuh Ponpes; Kyai Nawawi Abd’ Djalil dalam kata pengantarnya, “Apa tanggapan kalian jika riwayat serupa juga terdapat dalam kitab-kitab ulama Ahlusunnah? Apakah kalian akan mengatakan bahwa Al Qur’an Ahlusunnah demikian bunyi teksnya?! Bahwa Al Qur’an Ahlusunnah mengalami tahrîf/perubahan dengan ditambahkannya kata tersebut?!”

Saya tidak terlalu yakin, apabila Tim Penulis itu, yang tentunya dikontrol oleh Kyai-kyai sepuh dan sarjana-sarjana berbakat, tidak pernah menemukan dan membaca hadis riwayat Ahlusunnah yang memuat tambahan yang sama dengan yang disebutkan dalam riwayat Al Kâfi?!

Jika mereka tidak pernah membacanya, itu artinya, terhadap kitab-kitab warisan intelektual ulama Ahlusunnah sendiri mereka buta, lalu bagaimana mereka mampu “melek” memandang kitab-kitab Syi’ah?!

Saya pikir mungkin akan lebih baik kalian mendalami dahulu kitab-kitab ulama kalian baru setelahnya kalian boleh “membuang waktu berharga kalian” untuk mengotak-atik kitab-kitab Syi’ah. Sebab rasanya agak riskan jika rumah kalian terbuat dari kaca tipis yang rawan pecah, tetapi kalian berani-benari melempari rumah orang lain yang berdindingkan tembok tebal! Itu sekedar nasihat tulus dari saya. Semoga kalian tidak angkuh menerimanya!

Dan apabila kalian telah mengetahui keberadaan hadis serupa dalam kitab-kitab Ahlusunnah; ulama kalian, tetapi kalian sengaja mengelabui kaum awam yang menjadi sasaran buku kalian, maka itu adalah sebuah pengkhianatan terhadap amanat Allah SWT.

Allah SWT berfirman:

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا لا تَخُونُوا اللَّهَ وَ الرَّسُولَ وَ تَخُونُوا أَماناتِكُمْ وَ أَنْتُمْ تَعْلَمُونَ.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasulullah (Muhammad) da (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanah yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.” (QS. Al Anfâl [8]; 27)

Menerangkan kebenaran adalah kewajiban yang telah dibebankan Allah SWT di atas pundak-pundak para ulama. Dan Allah akan memintai pertanggungan-jawabnya kelak di hari akhir! Lalu apa jawaban yang kalian persiapkan untuk kelak menghadap Allah SWT di hari hisâb, di mana semua orang akan dimintai pertanggung jawaban atas apa yang ia katakan dan apa yang ia tulis!

Allah SWT berfiman:

وَ إِذْ أَخَذَ اللَّهُ ميثاقَ الَّذينَ أُوتُوا الْكِتابَ لَتُبَيِّنُنَّهُ لِلنَّاسِ وَ لا تَكْتُمُونَهُ فَنَبَذُوهُ وَراءَ ظُهُورِهِمْ وَ اشْتَرَوْا بِهِ ثَمَناً قَليلاً فَبِئْسَ ما يَشْتَرُونَ .

“Dan (ingatlah), ketika Allah mengambil janji dari orang-orang yang telah diberi kitab (yaitu): “Hendaklah kamu menerangkan isi kitab itu kepada manusia, dan jangan kamu menyembunyikannya.” Lalu mereka melemparkan janji itu ke belakang punggung mereka dan mereka menukarnya dengan harga yang sedikit. Amatlah buruk tukaran yang mereka terima.” (QS. Âlu ‘Imrân [3];187)

وَ لاَ تَكْتُمُوا الشَّهَادَةَ وَ مَنْ يَكْتُمْهَا فَإِنَّهُ آثِمٌ قَلْبُهُ وَ اللهُ بِمَا تَعْمَلُوْنَ عَلِيْمٌ.

”…Janganlah kalian menyembunyikan kesaksian. Dan barangsiapa menyembunyikannya, maka hatinya telah berdosa. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan.”(QS. Al baqarah [2];283)

Mengapa harus bermain curang? Kecurangan tidak akan membawa kemenangan dan ia adalah tanda kelemahan dan ciri para penulis Wahhabi “Bayaran”, bukan ciri orang-orang Ahlusunnah…. karenanya berulang kali saya nasihatkan jangan kalian termakan provokasi kaum Wahhabi dan bermesraan dengan mereka, sebab akhlak buruk mereka akan menjangkit kepada kalian lalu kalian mulai berakhlak dengan akhlak mereka!

Allah SWT berfiman:

وَ لاَ تَلْبِسُوا الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَ تَكْتُمُوا الْحَقَّ وَ أَنتُمْ تَعْلَمُوْنَ.

“Dan janganlah kalian campur-adukkan kebenaran dengan kebatilan, dan janganlah kalian tutupi kebenaran itu, sedangkan kalian mengetahui.” (QS. Al Baqarah [2];42)

Bukankah kalia membaca ancaman Allah SWT atas mereka yang merahasiakan dan memutar balikkan kebenaran!

Allah SWT berfirman:

إِنَّ الَّذِيْنَ يَكْتُمُوْنَ مَا أَنْزَلْنَا مِنَ الْبَيِّنَاتِ وَ الْهُدَى مِنْ بَعْدِ مَا بَيَّنَّاهُ لِلنَّاسِ فِي الْكِتَابِ أُولَئِكَ يَلعَنُهُمُ اللهُ وَ يَلْعَنُهُمُ اللاَّعِنُوْنَ* إِلاَّ الَّذِيْنَ تَابُوْا وَ أَصْلَحُوْا وَ بَيَّنُوْا فَأُولَئِكَ أَتُوْبُ عَلَيْهِمْ وَ أَنَا التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ.

“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan tanda-tanda (kebesaran Kami) yang jelas dan petunjuk apa yang telah Kami turunkan setelah Kami menjelaskannya kepada umat manusia dalam al-Kitab, mereka akan dilaknat oleh Allah dan para pelaknat,* kecuali mereka yang bertaubat, memperbaiki (kelakuan buruk mereka dengan perilaku baik), dan menjelaskan (kembali apa yang selama ini disembunyikan). Maka, Aku akan mengampuni mereka, dan Aku Maha Penerima taubat, Maha Penyayang.”  (QS. Al Baqarah [2];159-160)

Atau dalam hemat kalian bahwa larangan dan ancaman itu hanya berlaku untuk para pendeta Ahli Kitab; Yahudi dan Nashrani, tidak untuk kita umat Islam!

Atau kalian berangggapan bahwa ayat-ayat tersebut di atas telah dimansukhkan hukumnya!

Atau….     Atau….    Atau….

Coba kalian baca riwayat-riwayat yang diriwayatkan ulama kalian seputar ayat surah al Hajj di atas! Baca ad Durr al Mantsûr! Baca tafsir Fathu al Qadîr!

Jalaluddin as Suyuthi membuka tafsir ayat 52 surah al Hajj:

وَ ما أَرْسَلْنا مِنْ قَبْلِكَ مِنْ رَسُولٍ وَ لا نَبِيٍّ….

Dengan menyebutkan riwayat Abdu ibn Humaid dan Ibnu al Anbâri dalam kitab al Mashâhif dari ‘Amr ibn Dînâr, ia berkata, “Adalah Ibun Abbas ra. Membaca ayat itu demikian:

وَ ما أَرْسَلْنا مِنْ قَبْلِكَ مِنْ رَسُولٍ وَ لا نَبِيٍّ ولا مُحَدَّثٍ ….

Dengan tambahan kata ولا مُحَدَّثٍ!

Hadis lain juga diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hâtim dari Sa’ad ibn Ibrahim ibn Abdurrahman ibn ‘Auf, ia berkata:

“Sesungguhnya termasuk yang diturunkan Allah adalah:

وَ ما أَرْسَلْنا مِنْ قَبْلِكَ مِنْ رَسُولٍ وَ لا نَبِيٍّ ولا مُحَدَّثٍ ….

…. .“[7]

Dan apapun yang akan kalian jawabkan untuk kami tentangnya, maka itulah jawaban kami untuk kalian! Sawâan bisawâin!

(Bersambung)

[1] Syarah Ushûl al Kâfi,7/80 dan 82. cet. Ihyâ’ ath Thurats al ‘Arabi.[2] Al Wâfi,1/273-274.

[3] Al Mahajjah al Baidhâ Fi Tahdzîb al Ihyâ’,2/264. cet.Mathba’ah al A’lami.

[4] Al Bayân Fî Tafsîr Al Qur’an:230-231.

[5] Al Mîzân Fî Tafsir Al Qur’an,14/112-113.

[6] Syarah Ushûl al Kâfi oleh al Mâzandarâni,7/91-92.

[7] Ad Durr al Mantsûr,4/661. cet Dar Al-Kotob Al-Ilmiyah. Beirut-Lebanon. Dan Fathu al Qadîr,3/463. Dar Al-Fikr. Beirut-Lebanon.

————————————————————————————————–

v Ayat Kedua: Diriwayatkan dari Abu Bashîr dari Imam Ja’far as. beliau berkata tentang firman Allah SWT.:

وَ مَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَ رَسُولَهُ (في ولايَةِ علِيٍّ و ولايَةِ الأئمَّةِ من بَعْدِهِ) فَقَدْ فازَ فَوْزاً عَظيماً.

“Dan barang siapa menaati Allah dan Rasul-Nya [dalam wilayah/kepemimpinan Ali dan para imam setelahnya], maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.” (QS. Al Ahzâb [33];71). Demikianlah ia turun.”

(HR. Al Kâfi, Kitâbul Hujja, Bab Fîhi Nukat wa Nutaf Min at Tanzîl Fî all Wilâyah,1/414 hadis no.8 dengan ta’lîq Ali Akbar al Ghiffâri dan,1/342 tanpa ta’lîq).

Dengan tamabahan kalimat: في ولايَةِ علِيٍّ و ولايَةِ الأئمَّةِ من بَعْدِهِ.

Ibnu Jakfari berkata:

Sebelum Tim Sidogiri menuduhnya sebagai hadis yang memuat adanya tambahan dalam Al Qura’n versi Syi’ah, tuduhan tidak berdasar itu telah dilontarkan para penulis Wahhabi bayaran, -dan ada kekhawatiran bahwa adik-adik, para penulis muda penuh semangat andalan Kyai Nawawi Abd. Djalil itu menelannya mentah-mentah dari muntahan kedengkian para penulis Wahhabi itu-, di antara mereka:

1) Ihsân Ilâhi Dzahîr dalam Asy Syi’ah wa Al Qur’ân:703. cet. Ke VI, terbitan Idârah Tujumân Al Qur’an. Lahor-Pakistan.

2) Shâbir ibn Abdurrahman Thu’aimah dalam Asy Syi’ah Mu’taqadan wa Madzhaban:103. Cet I, terbitan al Maktabah ats Tsaqafiyah. Beirut.

3) Ali Umar Furaij dalam Asy Syi’ah Fî at Tashawwur al Islami:16-17. Cet. I, terbitan Dar Ammâr Li an Nasyri wa at Tawzî’. Yordan.

4) Muhammad Mandzûr Nu’mâni:196 dalam ats Tsawrah Al Iraniyah Fî Mîzân al Islam, dengan pengantar Abul Hasan Ali an Nadawi dan Muhammad Ibrahim Syaqrah. Cet. I, terbitan Dar Ammâr Li an Nasyri wa at Tawzî’. Yordan.

5) Ahmad Muhammad Ahmad Jali:277. Cet.II, terbitan Markaz al Malik Faishal. Saudi Arabiah.

Tentang Hadis di Atas

Selain adanya dhu’f pada sanadnya dikarenakan dua perawi yang menjadi perantara periwayat sabda Imam Ja’far as. di atas, yaitu Al Mu’alla dan al Bathâini. Yang karenanya al Majlisi dalam Mirât al ‘Uqûl (syarah al Kâfi) melemahkannya..[1]

Selain hal itu, adalah penting bagi kita sebelum mengkaji lebih lanjut hadis-hadis para imam suci Ahlulbait as. yang menyebut adanya tambahan tertentu yang disisipkan di antara kalimat-kalimat suci Al Qur’an al Majîd, untuk menyimak dan memperhatikan mukaddimah di bawah ini dan kemudian kita jadikan pijakan dalam memahami hadis-hadis para imam suci Ahlulbait as. yang diisukan memuat adanya tambahan penyebutan nama-nama para imam as. dalam Al Qur’an!

Tidak Ada Sebutan Nama Imam Ali as. Dalam Ayat Al Qur’an!

Adalah keyakinan yang tidak dapat ditawar dalam akidah Syi’ah bahwa di dalam Al Qur’an al Karîm telah ditegaskan hak imamah Ali dan para imam suci dari keturunan beliau as., akan tetapi keyakinan demikian tidak berarti Syi’ah meyakini bahwa nama terang Imam Ali dan para imam suci Ahlulbait as. telah disebutkan dalam teks ayat-ayat Al Qur’an! Bahkan dapat dipastikan di sini bahwa para ulama Syi’ah –berdasarkan hadis-hadis shahihah– tegas-tegas mengatakan bahwa nama terang Imam Ali dan para imam dari keturunan beliau as. tidak pernah disebut dalam ayat-ayat Al Qur’an!

Al Kulaini telah meriwayatkan dalam kitab al Kâfi-nya dengan sanad shahih melalui dua jalur yang bersambung kepada Abu Bashîr (perawi yang sama dengan hadis al Kâfi di atas), ia berkata, “Aku bertanya kepada Abu Abdillah (Imam Ja’far) as. tentang firman Allah:

أَطيعُوا اللَّهَ وَ أَطيعُوا الرَّسُولَ وَ أُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ

“… taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu…. “

maka beliau bersabda, “Ia turun untuk Ali, Hasan da Husain.”

Aku kembali bertanya, “Orang-orang berkata, lalu mengapakah nama Ali dan Ahlubaitnya tidak disebut dalam Kitabullah (Al Qur’an)?!

Imam menjawab, “Katakan kepada mereka, ‘Telah turun kepada Rasulullah saw. perintah shalat, tetapi tidak disebutkan berapa raka’atnya, tiga atau empat, sehingga Rasulullah-lah yang menafsirkannya kepada mereka hal itu.’”

(HR. Al Kâfi,1/226 hadis no.1, Kitabul Hujjah, Bab Mâ Nashsha Allahu wa Rasululuhu ‘Ala al Aimmah wâhidan fawâhidan.)

Sayyid Imam Abul Qâsim al Khûi (RH) berkata menjelaskan hadis di atas, “Riwayat ini adalah hâkimah/ penentu makna dari seluruh riwayat dan penjelas maksud bahwa disebutnya nama para imam as. dalam Al Qur’an adalah dengan menyebut kreteria dan sifat, bukan dengan menyebut nama terang.”[2]

Ibnu Jakfari berkata:

Coba Anda renungkan baik-baik, Imam Ja’far as. dalam hadis di atas memastikan kepada Abu Bashîr bahwa nama Imam Ali, Imam Hasan dan Imam Husain as. tidak disebutkan dalam Al Qur’an, akan tetapi, Rasulullah-lah yang menafsirkan ayat-ayat Al Qur’an dan mengaitkannya dengan para imam suci Ahlulbait as. atas dasar wahyu Allah SWT. Lalu kemudian beliau as, juga mengatakan kepada Abu Bashîr bahwa nama Ali disebut dalam ayat:

وَ مَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَ رَسُولَهُ (في ولايَةِ علِيٍّ و ولايَةِ الأئمَّةِ من بَعْدِهِ) فَقَدْ فازَ فَوْزاً عَظيماً .

Mungkinkah itu?!

Selain itu, perlu diketahui bahwa Abu Bashîr adalah sahabat dan murid khusus Imam Ja’far as., jadi jika memang nama Imam Ali dan para imam as. itu disebutkan dalam Al Qur’an, pastilah Imam Ja’far as. akan menegaskan hal itu kepadanya dan mengatakan, misalnya ‘sebenarnya nama Ali, Hasan dan Husain telah disebutkan dalam ayat-ayat Al Qur’an hanya saja kaum Muslimin membuangnya!! Ini yang pertama.

Kedua, seperti telah saya katakan sebelumya bahwa ayat-ayat yang dalam riwayat-riwayat tertentu Al Kâfi dibaca Imam as. dengan tambahan menyebut nama Ali dan para imam as., ternyata ayat itu pula dalam riwayat al Kulaini lainnya dalam al Kâfi-nya telah dibaca Imam as. dengan tanpa tambahan tersebut! Hal mana mengarahkan kita untuk berkeyakinan bahwa tambahan itu sebenarnya dibaca sebagai tafsir dan penjelasan makna ayat tersebut bukan bagian dari teks ayat!!

Al Kulaini meriwayatkan dalam al Kâfi dengan sanad bersambung kepada Yunus, ia berkata, “Abu Abdillah (Imam Ja’far) as. bersabda kepada Abbâd ibn Katsîr al Bashri ash Shûfi, ‘waihak, hai Abbâd, engkau tertipu oleh terpeliharanya perut dan farjimu (dari dosa). Sesungguhnya Allah berfirman dalam Kitab suci-Nya:

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَ قُولُوا قَوْلاً سَديداً *يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمالَكُمْ…

“Hai orang- orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar,* niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan- amalanmu….

ketahuilah bahwa Allah tidak akan menerima amal apapun darimu sehingga engkau berkata dangan kata yang adil …

وَ مَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَ رَسُولَهُ فَقَدْ فازَ فَوْزاً عَظيماً.

Dan barang siapa menaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.”

(HR. Al Kulaini dalam Rawdhah al Kâfi,8/107 hadis no.81).[3]

v Ayat Ketiga:

Di antara tuduhan palsu ialah bahwa ayat 87 dalam Al Qur’an Syi’ah telah disisipkan tambahan yang tidak ada dalam Al Qur’an kaum Muslimin sehingga ayat tersebut berbunyi demikian:

أَفَكُلَّمَا جَاءَكُمْ (مُحَمَّدٌ) بِمَا لاَ تَهْوَى أَنْفُسُكُمُ (بِموالاةِ عَلِيٍّ) اسْتَكْبَرْتُمْ فَفَرِيْقاً (مِنْ آلِ محمدٍ) كَذَّبْتُمْ وَ فَرِيْقاً تَقْتُلُوْنَ.

Apakah setiap Muhammad datang kepada kalian dengan membawa misi yang tidak sesuai dengan keinginan kalian tentang kepemimpinan, wilayah Ali lalu kalian bertindak angkuh; sebagian dari keluarga suci Muhammad kalian dustakan dan sebagian (yang lain) kalian bunuh?” (HR. Al Kâfi,1/418 no.21)

Sementara redaksi ayat tersebut dalam Al Qur’an yang beredar adalah demikian:

أَفَكُلَّمَا جَاءَكُمْ رَسُوْلٌ بِمَا لاَ تَهْوَى أَنْفُسُكُمُ اسْتَكْبَرْتُمْ فَفَرِيْقاً كَذَّبْتُمْ وَ فَرِيْقاً تَقْتُلُوْنَ

“…. Apakah setiap rasul datang kepada kalian dengan membawa misi yang tidak sesuai dengan keinginan kalian lalu kalian bertindak angkuh; sebagian dari (para rasul itu) kalian dustakan dan sebagian (yang lain) kalian bunuh?”

Ibnu Jakfari berkata:

Hadis tersebut dalam al Kâfi diriwayatkan dengan sanad sebagai berikut[4]: Dari Ahmad ibn Idris dari Muhammad ibn Hassân dari Muhammad ibn Ali dari Ammâr ibn Marwân dari Munakhkhal dari Jabir dari Abu Ja’far (Imam al Baqir) as., “Sesungguhnya beliau bersabda:

أَفَكُلَّمَا جَاءَكُمْ (مُحَمَّدٌ) بِمَا لاَ تَهْوَى أَنْفُسُكُمُ (بِموالاةِ عَلِيٍّ) اسْتَكْبَرْتُمْ فَفَرِيْقاً (مِنْ آلِ محمدٍ) كَذَّبْتُمْ وَ فَرِيْقاً تَقْتُلُوْنَ.

Pertama-tama yang perlu diperhatikan di sini ialah bahwa dalam riwayat tersebut tidak terdapat penegasan kalimat: hâkadza nazala/demikianlh ayat itu diturunkan! Yang oleh Tim Penulis Sidogiri dijadikan ujung tombak serangan dan tuduhan bahwa tambahan itu tidak mungkin dimaksud sebagai tafsiran, seperti telah kami singgung sebelumnya.

Kenyataannya, dalam hadis di atas Imam Muhammad al Baqir as. (Imam kelima Syi’ah Ja’fariyah) pernyataan itu tidak ada. Maka dengan demikian runtuhlah pilar tuduhan mereka!

Semoga kesalahan itu tidak diakibatkan karena mereka hanya percaya kepada nukilan provokatif para penulis Wahhabi bayaran itu!

Kedua, seperti telah disinggung, bahwa tambahan-tambahan semacam itu adalah dalam rangka menafsirkan makna ayat yang mungkin terlewatkan atau terabaikan.

Perhatikan riwayat dari Imam Muhammad al Baqir as. di bawah ini:

Imam al Baqir as. bersabda, “Ini adalah percontohan untuk Muas dan para rasul setelahnya dan juga Isa –semoga shalawat Allah tercurahkan untuk mereka semua– yang Allah jadikan percontohan bagi umat Muhammad saw., maka Alllah berfirman kepada mereka:

فَإِنْ جاءكم مُحَمَّد صلى الله عليه و آله و سلم بِمَا لاَ تَهْوَى أَنْفُسُكُمُ بِموالاةِ عَلِيٍّ اسْتَكْبَرْتُمْ فَفَرِيْقاً مِنْ آلِ محمدٍ كَذَّبْتُمْ وَ فَرِيْقاً تَقْتُلُوْنَ.

“…. Apakah jika Muhammad datang kepada kalian dengan membawa misi yang tidak sesuai dengan keinginan kalian berupa kepemimpinan Ali, maka kalian bertindak angkuh; sebagian dari keluarga suci Muhammad kalian dustakan dan sebagian (yang lain) kalian bunuh?”

Imam al Baqir as. bersabdda:

فَذلِكَ تفسيرُها في الباطِن.

“Demikianlah tafsir ayat itu dalam makna batin (yang tersimpang/dalam).”[5]

Maka dengan demikian jelaslah bagi Anda yang mau merenung bahwa maksud kata-kata Imam as. , ‘Allah berfirman kepada mereka” bukanlah bahwa kalimat itu semata memuat teks murni Al Qur’an, akan tetapi ia sedang membacakan ayat suci yang disertai dengan tafsir batin ayat tersebut!

Lalu jika demikian kenyataannya… Dan demikian penegasan Imam al Baqir as. apa alasan Tim Penulis Sidogiri memasukkannya sebagai bukti perubahan Al Qur’an Syi’ah? Apa motivasi memprovokasi awam dengan menyebut contoh di atas?

Dalam kesempatan ini izinkan kami mengingatkan Tim Sidogiri dengan sabda suci Imam kami as. ketika beliau menasihati Abbad al Bashri ash Shufi, ketahuilah bahwa Allah tidak akan menerima amal apapun darimu sehingga engkau berkata dangan kata yang adil ….”

Apa yang sedang kalian lakukan sekarang ini adalah meruntuhkan pilar-pilar kedamaian, keharmonisan dan persaudaraan di antara umatt Sayyiduna Muhammad saw.

Aktifitas terbaik yang dapat dilakukan seorang Muslim adalah apa yang digariskan Allah SWT dalam Al Qur’an:

لا خَيْرَ في‏ كَثيرٍ مِنْ نَجْواهُمْ إِلاَّ مَنْ أَمَرَ بِصَدَقَةٍ أَوْ مَعْرُوفٍ أَوْ إِصْلاحٍ بَيْنَ النَّاسِ وَ مَنْ يَفْعَلْ ذلِكَ ابْتِغاءَ مَرْضاتِ اللَّهِ فَسَوْفَ نُؤْتيهِ أَجْراً عَظيماً.

“Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan bisikan mereka, kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah, atau berbuat makruf, atau mengadakan perdamaian di antara manusia. Dan barang siapa yang berbuat demikian karena mencari keridaan Allah, maka kelak Kami memberi kepadanya pahala yang besar. ( QS. An Nisâ’ [4];114 )

Lakukanlah langkah-langkah ishlâh positif untuk mencari titik temu seperti apa yang dilakukan DR. Quraisy Syihab dan para Tokoh Pemersatu Umat dengan menghadirkan nuansa sejuk nun santun. Sebab bergerak pada poros ruhâ ishlâh akan mendatangkan rahmat Allah dan menjadikan kita digolonggkan sebagai orang-orang Muhsinîn demikian itu lebih baik.

Allah SWT berfirman:

وَ لا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ بَعْدَ إِصْلاحِها وَ ادْعُوهُ خَوْفاً وَ طَمَعاً إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَريبٌ مِنَ الْمُحْسِنينَ .

“Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al A’râf [7];56)

Dan tidak mendorong saya menggerakkan jari jemari saya untuk menuliskan tanggapn ini melainkan mencari ishlâh di antara umat Rasulullah saw., berqudwah dengan cucu tercinta Rasulullah al Husain as. ketika bangkit melawan kezaliman dan ketidak adilan serta pemutar-balikan fakta agama atas nama agama. Slogan beliau as. hanya satu:

إنَّما خَرَجْتُ لِطَلَبِ الإصلاح في أُمَّةِ جَدِّي وَ أسيرُ بِسيرَة علِيٍ (ع).

Aku bangkit demi mencari ishlâh di tengah-tengah umat kakekku (rasulullah) dan menipak tilasi jalan Ali.

Kendati Yazid putra Mu’awiyah yang merampas kepemimpinan dan menduduki kursi kekhalifahan Rasulullah serta membantai anggota keluarga Nabi saw. di padang Karbala, membantai penduduk kota suci Madimah dari kalangan putra-putra para sahabat dan kemudian mengizinkan pasukannya berbuat apa saja sekehendak mereka terhadap penduduk kota suci tersebut; membantai warga sipil, memperkosa putri-putri sahabat Nabi saw., dan menghancurkan al Ka’bah al Musyarrafah, Yazid yang melakukan itu semua kejahatan dan kedurjanaan itu juga mengaku sedang berbuat ishlâh untuk umat Islam dan menuduh Husain –cucu tercinta Nabi- sebagai yang sedang memecah belah kesatuan umat dan menebar kerusakan di muka bumi!! Menuduh penduduk kota Madinah sebagai pembaangkang yang harus ditundukkan dan memberikan bai’at kepada “Amirul Mu’imîn dan Khalifatu Rasuli Rabbil ‘Alâmiîn” Yazid ibn Mu’awiyah.

إِنْ أُريدُ إِلاَّ الْإِصْلاحَ مَا اسْتَطَعْتُ وَ ما تَوْفيقي‏ إِلاَّ بِاللَّهِ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَ إِلَيْهِ أُنيبُ.

“Aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan) perbaikan selama aku masih berkesanggupan. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan ( pertolongan) Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakal dan hanya kepada- ya- lah aku kembali.” (QS. Hûd [11];88 (

Dan saya yakin bahwa Allah tidak akan menyia-nyiakan upaya orang yang mencari ishlâh.

Allah SWT berifman:

إِنَّا لا نُضيعُ أَجْرَ الْمُصْلِحينَ.

“…. sesungguhnya Kami (Allah) tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang mengadakan perbaikan.” (QS. Al A’râf [7];170)

Dan Allah SWT. Maha Mengetahui siapa dari hambah-hamba-Nya yang melakukan perbaikan dan siapa yang bekerja siang malam untuk merusak.

Allah SWT berfirman:

وَ اللهُ يَعْلَمُ الْمُفْسِدَ مِنَ الْمُصْلِحِ.

“Dan Allah mengetahui orang yang berbuat kerusakan dan yang berbuat kebaikan.”

Dan apabila ada niatan baik di antara umat Islam, khususnya para ulama, para Kyai, dan para penulis untuk mencari titik temu di antara dua golongan dari umat Sayyiduna Muhammad saw. pastilah Allah SWT akan memudahkan jalan untuk itu! Yang penting ada niatan baik untuk mencari mufakat dan ishlâh!

إِنْ يُريدا إِصْلاحاً يُوَفِّقِ اللَّهُ بَيْنَهُما إِنَّ اللَّهَ كانَ عَليماً خَبيراً.

“Jika kedua orang hakam (negoisator) itu bermaksud mengadakan perbaikan, niscaya Allah memberi taufik kepada suami-istri itu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS. An Nisâ’ [4];35)[6]

Untuk sementara ini saya cukupkan dengan mengupas tiga contoh “tiga ayat Al Qur’an Syi’ah” dalam pandangan Tim Penlis Sidogiri, sebab kedalapan contoh lainnya dapat dimenegrti keadaannya dan maksudnya dengan kembali kepada kaidah dasar dan pemaknaan umum yang diyakini ulama dan tokoh pembesar Syi’ah mulai dari Syeikh ash Shadûq, Syeikh Mufîd hingga Imam Khumaini (RH).

Kini pembaca saya ajak menyimak hadis/riwayat Ahlulsunnah yang bernada serupa yaitu adanya tambahan teks pada ayat Al Qur’an yang tidak dapat kita temukan dalam Al Qur’an umat Muslim yang beredar sekarang, sementara itu juga ditegaskan bahwa demikianlah dahulu Allah menurunkannya!

(Bersambung)


[1] Mirât al ‘Uqûl,5/14. Tentang al Mu’alla an Najjâsyi berkata, “Ia mudhtharibul hadis wal madzhab, wa kutubuhu qarîbah.” (Rijâl an Najjâsyi,418/1117) Sedangkan mengenai al Bathâini, Ibnu adh Dhaghâiri berkata, “Yu’rafu hadîtsuhu wa ynkaru, wa yarwi ‘an adh dhu’afâ’, wa yajûzi an yukhraj syâhidan.” (Rijâl al Allâmah,1/259 dan Majma’ ar Rijâl,1/113)[2] Tafsir al Bayân:231.

[3] Hadis ini dan hadis yang dituduh memuat tambahan oleh Tim Sidogiri, keduanya dapat Anda baca dalam banyak kitab Syi’ah, di antaranya: tafsir Kanz ad Daqâiq; Mirza Muhammad al Masyhadi (W.1152H) ,8/232, cet. Muassasah an Nasyri al Islami. Qom-Iran dan tafsir ash Shâfi; Al Faidh al Kâsyâni,(W.1191H),4/206, cet Muassasah al A’lami, Beirut-Lebanons.

[4] Al Kâfi,1/429 baca juga Ta’wîl al Âyât adh Dhâhirah:80.

[5] HR. al Ayyâsyi dalam tafsirnya,1/48 hadis no.68.

[6] Kendati ayat di atas beerkaitan dengan persengketaan dalam rumah tangga antara seorang suami dengan istrinya, akan tetapi semangat yang diajarkan ayat tersebut pastilah sangat relevan untuk diterapkan dalam kasus sengketa dan kesalah-pahaman antara dua puak besar dari umat Islam; Syi’ah Imamiyah Ja’fariyah dan Ahlusunnah wal Jama’ah!

—————————————————————————————————

Apakah Bukhari Yakin Tahrîf

Dalam kitab paling shahih setelah Kitabullah, dapat dengan mudahnya kita menemukan berbagai versi ayat Al Qur’an yang memuat tambahan redaksi yang tidak ada dalam Al Qur’an kaum Muslim.

Di bawah ini, saya ajak para pembeca budiman untuk menyaksikan secara langsung ayat-ayat tersebut bukan dengan tujuan menuduh Imam Bukhari dan kitab al Jâmi’ ash Shahîh-nya sebagai kitab yang meyakini tahrîf Al Qur’an, akan tetapi dengan satu tujuan yaitu, apa komentar ulama besar Ahlulsunnah tentang adanya tambahan itu? Dan apakah boleh seseorang menuduh Imam Bukhari meyakini adanya tahrîf dalam Al Qur’an dengan satu alasan bahwa kerana Bukhari meriwayatkan hadis-hadis tahrîf seperti itu! Dan kemudian menuduh Ahlulsunnah telah merubah Al Qur’an dan memiliki Al Qur’an dengan versi berbeda dengan yang berlaku di kalangan kaum Muslim?!

Ayat Pertama: Ayat 214 Surah asy Syu’arâ’.

Al Qur’an Kaum Muslim:

وَ أَنْذِرْ عَشيرَتَكَ الأَقْرَبينَ

Dan berilah peringatan kepada kerabat- kerabatmu yang terdekat,(214)

Al Qur’an Bukhari:

وَ أَنْذِرْ عَشيرَتَكَ الْأَقْرَبينَ، وَ رَهْطَكَ الْمُخْلَصِيْنَ.

Dan berilah peringatan kepada kerabat- kerabatmu yang terdekat dan kabilahmu yang terpilih.”

Dengan tambahan: وَ رَهْطَكَ الْمُخْلَصِيْنَ.

Ayat Al Qur’an versi Shahih Bukhari telah diriwayatkan dari sahabat Ibnu Abbas ra., ia berkata:

“Ketika turun ayat:

وَ أَنْذِرْ عَشيرَتَكَ الْأَقْرَبينَ، وَ رَهْطَكَ الْمُخْلَصِيْنَ.

Rasulullah keluar sehingga menaiki bukit gunung Shafâ, lalu beliau menjerit wâ shabâhâh (sebagai tanda panggilan untuk berkumpul) … .”

Sumber Hadis:

Ayat Al Qur’an versi Imam Bukhari ini dapat dijumpai dalam Shahih Bukhari, Kitab at Tafsir, tafsir Tabbat Yadâ Abi Lahabin wa Tabb, 6/221.[1]

Ayat Kedua: Ayat 79 Surah al Kahfi

Al Qur’an Kaum Muslim:

Bunyi ayat tersebut dalam Al Qur’an kaum Muslimin demikian:

أمَّا السَفِيْنَةُ فكانَتْ لِمَساكِيْنَ يَعْمَلُوْنَ في البَحْرِ …. و كانَ وَراءَهُمْ مَلِكٌ يَأْخُذُ كَلَّ سَفِيْنَةٍ غَصْبًا.

“Adapun behtera itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut dan aku bertujuan merusakkan bahtera itu, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap behtera.”

Al Qur’an Bukhari:

Sedangkan dalam Al Qur’an versi Imam Bukhari berbunyi demikian:

أمَّا السَفِيْنَةُ فكانَتْ لِمَساكِيْنَ يَعْمَلُوْنَ في البَحْرِ… و كانَ أَمامَهُُمْ مَلِكٌ يَأْخُذُ كَلَّ سَفِيْنَةٍ صالِحَةٍ غَصْبًا.

Kata وَراءَهُم diganti dengan kata أَمامَهُُمْ sementara kata سَفِيْنَةٍ disifati dengan kata صالِحَةٍ.

Sumber Hadis:

Ayat Al Qur’an versi Imam Bukhari itu dapat Anda baca dalam Shahih Bukhari, Kitab at Tafsir, tafsir Surah al Kahfi,6/112.

Ayat Ketiga: Ayat 80 Surah Al Kahfi

Al Qur’an KaumMuslim:

Dalam Al Qur’an versi kaum Muslim sedunia ayat tersebut berbunyi demikian:

وَ أََمَّا الغُلاَمُ فَكانَ أَبَواهُ مُؤْمِنَيْنِ فَخَشِيْنَا أَنْ يُرْهِقَهُما تُغْيانًا و كُفْرًأ

“Dan adapun anak muda itu, maka kedua orang tuanya adalah orang-orang mukmin, dan kami khawatir bahwa dia akan mendorong kedua orang tuanya itu kepada keseatan dan kekafirann.”

Al Qur’an Versi Bukhari

Sedangkan dalam Al Qur’an versi Bukhari berbunyi:

وَ أََمَّا الغُلاَمُ فَكانَ كافِرًا وكان أَبَواهُ مُؤْمِنَيْنِ فَخَشِيْنَا أَنْ يُرْهِقَهُما تُغْيانًا و كُفْرًأ

“Dan adapun anak muda itu, maka [ia adalah kafir dan] kedua orang tuanya adalah orang-orang mukmin, dan kami khawatir bahwa dia akan mendorong kedua orang tuanya itu kepada keseatan dan kekafirann.”

Dengan tambahan kalimat: كافِرًا وكان.

Sumber Hadis:

Al Qur’an versi Imam Bukhrai di atas dapat Anda temukan dalam Kitabu at Tafsir, Surah al Kahfi,6/114.

Ayat Keempat: Ayat 198 surah Al Baqarah

Al Qur’an Kaum Muslim

Dalam Al Qur’an yang diyakini umat Islam seluruh dunia ayat tersebut berbunyi demikian:

لَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَنْ تَبْتَغُوْا فَضْلاً مِّنْ رَّبِّكُمْ

“Tidak ada dosa bagi kalian untuk mencari karunia (perniagaan) dari Tuhanmu…”

Al Qur’an Versi Imam Bukhari

Akan tetapi dalam Shahih Bukhari ayat tersebut dabaca dengan tambahan demikian:

لَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَنْ تَبْتَغُوْا فَضْلاً مِّنْ رَّبِّكُمْ فِيْ مَواسِمِ الحَجِّ

“Tidak ada dosa bagi kalian untuk mencari karunia (perniagaan) dari Tuhanmu di musim-musim haji

Al Qur’an edisi Imam Bukhari ini dapat Anda simak dalam Shahih Bukhari, Kitabul Hajj, bab at tijârah ayyâmal al mausim… /bab tentang berniaga di musim haji hadis no.1770, juga hadis no.2050, 2098 dan 4519.[2]


[1] Maka dengan menggunakan pendekatan logika kaum Wahhabi dan sebagian teman-teman Ahlusunnah dapat dipastikan bahwa Bukhari termasuk yang meyakini tahrif Al Qur’an, sebab, A) Bukhari meriwayatkan hadis yang terang-terangan menunjukkan adanya tahrif/perubahan dalam Al Qur’an, B) Bukhari menshahihkan seluruh hadis yang ia koleksi dalam kitab al Jâmi’ as Shahih-nya. Tetapi kami Syi’ah tidak akan melakukan kecurangan seperti itu dengan membodohi kaum awam!

[2] Baca Fathu al Bâri,8/76-78.

————————————————————————————–

Menguak Tuduhan Palsu Tim Sidogiri terhadap Fadhl ibn Syâdzân

Adalah hal gamblang yang tidak perlu diperpanjang pembicaraan dan pembuktian atasnya adalah bahwa kita tidak boleh menisbahkan sebuah keyakinan kepada golongan tertentu kecuali berdasarkan pernyataan dan penegasan para tokoh dan pembesar mazahab tersebut dan dengan bersandarkan kepada sumber-sumber mu’tamadah yang dapat dipertanggung jawabkan.

Para tokoh dan ulama Syi’ah di sepanjang masa, sejak abad ketiga hingga sekarang telah memberikan berbagai komentar tegas akan keterjagaan Al Qur’an dari tahrîf, baik dalam kitab-kitab akidah mereka, dalam kitab-kitab hadis ketika mereka memberikan keterangan dan arahan terhadap hadis-hadis yang secara lahiriah menujukkan tahrîf dengan meneliti sanad dan mendalami matannya, atau dalam ulasan pada bab shalat dalam kajian fikih mereka, dalam kitab-kitab Ushul Fikih ketika membahas hujjiyah dzhawâhhhir alfâdz Al Qur’an.

Dalam berbagai kesempatan di atas, pata tokoh Syi’ah selalu menekankan keterjagaan Al Qur’an dari tahrîf dalam bentuk pengurangan apaalagi penambahan. Di antara para ulama Syi’ah ada yang terang-terangan mengatakan bahwa sesiapa yang menuduh Syi’ah meyakini bahwa semestinya Al Qur’an lebih banyak dari ini maka ia sedang berbohong! Dan di antara mereka ada yang menegaskan bahwa telah terjadi ijmâ’ di kalangan ulama dan pemuka mazhab Syi’ah bahwa Al Qur’an terjaga dari tahrîf baik dalam bentuk penambahan maupun pengurangan! Sebagaimana tidak sedikit dari ulama Syi’ah yang menulis buku-buku khusus yang membuktikan keterjagaan Al Qur’an dari tahrîf!

Makalah ini sengaja saya tulis karena Tim Penulis Sidogiri telah melakukan kesalahan besar ketika menisbahkan telah terjadinya ijmâ’ di antara ulama Syi’ah akan terjadinya tahrîf dalam Al Qur’an! Dan telah terdapat sederatan nama-nama pemuka Syi’ah yang secara tegas menyatakan terjadinya tahrîf Al Qur’an.[1]

Kesalahan itu sekali lagi diakibatkan para penulis itu telah terprovokasi oleh tulisan-tulisan para penulis Wahhabi, seperti Utsman al Khamîs, Ahmad ibn Sa’ad Hamdan al Gamidi, Ihsân Ilâhi Dzahîr, Al Qifâri dan penulis fiktif yang mengaku bernama Sayyid Husain al Musawi.

Tidak kurang nama empat belas ulama dan tokoh Syi’ah disebutnya yang –kata mereka- secara tegas menyatakan terjadinya tahrîf al-Qur’an. Dan berdasarkan keterangan seorang sarjana Wahhabi bernama Ahmad ibn Sa’ad Hamdan al Ghamidi bahwa tidak kurang dari 30 ulama Syi’ah Imamiyah Istnâ ‘Asyariyah telah menegaskan akidah adanya tahrîf tersebut.

Sebelumnya kesalahan yang dilakukan Tim Penulis Sidogiri ini telah saya singgung… bahwa mereka salah besar ketika menyebut nama-nama ulama Syi’ah dan memasukkan mereka dalam daftar para ulama yang meyakini tahrîf. Di sini, dalam kesempatan ini saya akan mempertegas keterangan saya di sana. Wallahu waliyyut tawfîq.

Nama Tokoh Syi’ah Yang Dituduh Meyaakini Tahrîf

Seperti telah saya katakan sebelumnya, bahwa dari keempat belas nama yang mereka sebut sebagai yang meyakini tahrîf, terdapat nama-nama ulama yang hanya meriwayatkan atau menyebutkan riwayat yang disinyalir menunjukkan tahrîf…. Sementara banyak nama yang justeru tegas-tegas menolak adanya tahrîf, namun oleh Tim Penulis Sidogiri dituduh sebagai yang meyakini tahrîf. Kesalahan itu bisa saja terjadi karena beberapa sebab, di antaranya:

A) Karena ketidak telitian mereka (Tim) dalam memahami maksud pernyataan si alim tersebut ….

B) Terbatasnya pandangan mereka hanya pada judul bab yang sedang ditulis si alim Syi’ah tersebut…. Seperti ketika menuduh al Fadhl ibn Syâdzân sebagai yang meyakini tahrîf karena beliau menulis sebuah bab dengan judul Bâb Dzikru Mâ Dzahaba Min Al Qur’an (Bab menjelaskan sesuatu yang hilang dari Al Qur’an), sementaara itu, beliau adalah di antara ulama Syi’ah yang tegas mengecam pandangan adanya tahrîf dalam Al Qur’an!! Atau al Kulaini kerena menulis sebuah bab dengen judul: Innahu lam Yajma’ al Qur’an Kullahu Illa al Iammah as. Wa annahum Ya’lamûna ‘Ilmahu Kullahu (Bahwa tidak ada yang mengumpulkan Al Qur’n seluruhnya keculi para imam dan mereka mengetahui seluruh ilmu Al Qur’an), sementara tidak terbukti beliau meyakininya.

C) Atau karena mereka hanya menelan mentah-mentah sajian kaum Wahhabi dalam tulisan-tulisan mereka yang menghujat Syi’ah dan menuduhnya meyakini tahrîf Al Qur’an!

D) Semangat “45” mereka untuk menghujat Syi’ah, sehingga seakan berbohong demi memojokkan Syi’ah adalah sebuah kebaikan yang karenanya kelak Rasulullah saw. akan gembira dan berseri-seri. Sebab, kecurangan itu dilakukan demi “Membela agama Nabi Besar Muhammad saw.”!

Apabila kesalahan mereka karena sebab A dan B maka saya berharap paparan ini dapat membuka cakrawala berpikir mereka…. Apabila kesalahan mereka karena sebab C, saya berharap mereka cepat sadar dan melepas diri dari jeratan kejahatan fitnah Wahhabi…. Akan tetapi apabila kesalahan mereka itu karena sebab D, maka saya hanya bisa pasrah dan berdoa memohon kepada Allah SWT agar kita semua dihindarkan dari kebohongan dan mengada-ngada kepalsuan!

Saya akan siap berdiskusi dengan kawan yang kurang mengerti tentang mazhab Syi’ah yang saya yakini… kita dapat bertukar pikiran dan berdiskusi…. Akan tetapi menghadapi seorang yang gemar berbohong dan mengada-ngada, habis saranya daya dan langkah yang harus saya susun!

Seorang pujangga Arab bersyair:

لِيْ حِيْلَةٌ فِيْمَن يَنُمُّ و ليسَ لِلْكَذَّابِ حيلةْ *** الذي يَخْلُقُ ما يقُولُ فَحيلَتِيْ فيهِ قلِيْلَةْ

Aku punya daya untuk menghadapi tukan fitnah, tetapi tiada satu daya yang bisa digunakan untuk mengahapi sim pendusta ….

Manusian yag menciptakan apa yang dilontarkan, maka tidak da cara untuk menghadaapinya.

Semoga kita semua dijauhkan dari al kadzib wa al iftirâ’ atas nama agama.

  • · Al Fadhl ibn Syâdzân (w. 260)

Tim penulis Sidogiri memasukkan nama al Fadhl ibn Syâdzân dalam daftar ulama Syi’ah yang meyakini tahrîf Al Qur’an, dengan menyebut judul bab yang beliau tulis dalam buku al Îdhâh yang beliau tulis, Bâb Dzikru aMâ Dzahaba Min Al Qur’an (Bab menjelaskan sesuatu yang hilang dari Al Qur’an).

Kami khawatir Tim Penulis Sidogiri belum sempat mengkomfirmasi dan meneliti langsung kitab al Îdhâh tulisan al Fadhl ibn Syâdzân, sehingga tertipu dengan sebab seperti telah saya singgung bahwa telah mengecam sebagian kelompok Sunni karena keyakinan mereka akan tahrîf! Kecaman demi kecaman beliau alamatkan kepada mereka dengan menyebutkan riwayat-riwayat yang menunjukkan terjadinya tahrîf yang mereka yakini! Lalu apabila kemudian sebagian penulis Wahhabi menyimpulkan (tentanya dengan tanpa dasar) bahwa beliau termasuk yang meyakini tahrîf Al Qur’an, maka sesungguhnya mereka sedang linglung! Anda dapat menemukan beliau berulang kali mengatakan:و مِما رويتم…/dan di antara yang kalian (Ahlusunnah) riwayatkan….. (lalu beliau menyebutkan riwayat-riwayat tahrîf dalam kitab-kitab Ahlusunnah).

Dan untuk membuktikan lebih lanjut saya ajak pembaca untuk melihat langsung apa yan ditulis Syeikh Fadhl ibn Syâdzân (rahimahullah wa jazâhu Khairan Anil Islam) dalam buku al Îdhâh beliau:

Bâb Dzikru Mâ Dzahaba Min Al Qur’an (Bab menjelaskan sesuatu yang hilang dari Al Qur’an)

Dan kalian meriwayatkan bahwa Abu Bakar dan Umar mengumpulkan Al Qur’an lengkap dari awal hingga akhir dari mulut-mulut orang-orang dengan kesaksian dua saksi. Apabila seorang dari mereka apabila datang membawa sebuah ayat yang ia dengar dari Rasulullah saw. tidak akan diterima akan tetapi apabila dua orang membawa sebuah ayat mereka terima dan mereka tulis dalam Al Qur’an…..

Kalian meriwayatkan bahwa mereka tidak menulis basmalah di awal surah Barâ’ah disebabkan karena bagian awal surah itu hilang.[2]

Kalian meriwayatkan bahwa Umar berkaat, “Telah terbunuh pada pertempuran Yamâmah sekelompok kaum yang telah menghafal banyak bagian Al Qur’an yang tidak dihafal oleh orang lain, maka hilangnlah bagian Al Qur’an yang hanya mereka hafal itu[3].

Kalian mengaku bahwa Umar berkata, “Andai bukan kerena orang akan mengatakan Umar menambah-nambah Al Qur’an pastilah aku tetapkan ayat itu dalam Al Qur’an. Kami benar-benar membacanya di masa hidup Nabi saw., yaitu ayat:

الشَّيْخُ و الشيْخَةُ إِذَا زَنَيَا فَارْجَمُوهُمَا البَتَّةَ بِما قَضَيا مِنَ الشهوة، نَكالاً مِنَ اللهِ و اللهُ عليمٌ حَكِيْمٌ.

Orang laki-laki yang telah tua dan orang perempuan yang telah tua jika keduanya berzina, maka keduanya mutlak harus dirajam, karena telah menikmati syahwat, sebagai balasan dari Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan Mahabijaksana.

Kalian telah meriwayatkan bahwa Abu Musa al Asy’ari ketika ditunjuk Umar sebagai Gubenur kota Bashrah, ia mengumpilkaan pparra penghafal Al Qur’an, mereka berjumlah 300 penghafal, lalu ia berkata kepada mereka, “Kalian adalah ahli Al Qur’an penduduk bashrah. Demi Alllah, kami dahulu membaca sebuah surah yang kami serupakan dengan surah Barâ’ah dalam tegas dan keras muatannya, tetapi aku dilupakan terhadapnya, hanya saja aku masih menghafal satu atau dua huruf (bagian) saja:

لَوْ كانَ لإبْنِ آدَمَ وادِيانِ مِنْ مالٍ لأبْتَغَى ثالِثًا، ولا يَمْلأُ جَوْفَ ابْنِ آدمَ إلاَّ الترابُ وَ يَتُوْبُ اللهُ عَلَى مَنْ تابَ.

“Andai anak Adam memiliki dua lembah harta pastilah ia menginginkan lembah ketiga, dan tidak memenuhi perut anak Adam kecuali tanah dan Allah akan menerima taubat orang yang bertaubat.

Kalian meriwayatkan bahwa surah al Ahzâb itu dahulu berlipat-lipat dari yang sekarang ada, semuanya hilang dan hanya tersisa yaan sekarang ini.[4]

Kalian meriwayatkan bahwa surah Lam Yakun (al Bayyinah) dahulu seperti surah al Baqarah sebelum hilang bagian yang hilang darinya. Yang tersisa sekarang hanya delapan atau sembilan ayat saja. Jika perkaranya seperti yang kalian riwayatkan maka telah hilang kebanyakan ayat Al Qur’an yang Allah turunkan kepada Muhammad saw.

Kalian telah meriwayatkan bahwa di masa Nabi saw. ada enam orang dari kalangan Anshâr yang telah menghafal Al Qur’an, dan tidak ada yang menghafalnya selain mereka…. Sesekali kalian meriwayatkan bahwa tidak ada seorang pun yang menghafalnya… sesekali kalian meriwayatkan telah banyak bagian Al Qur’an yang hilang… sesekali kalian meriwayatkan bahwa para khalifah selain Utsman tidak seorang pun yang menghafal Al Qur’an…. Jika demikian, baggaimana Al Qur’an bisa hilang sementara mereka itu telah menghafalnya?

Setelah itu semua kalian meriwayatkan bahwa Rasulullah saw. telah memerintahkan Ali ibn Abi Thalib as. untuk menyusun Al Qur’an. Dan Ali pun telah menulis dan menyusunnya. Kalian meriwayatkan bahwa sebab keterlambatan Ali memberikan baiat kepada Abu Bakar –seperti angggapan kalian- adalah dikarenakan beliau sibuk menyusun Al Qur’an… jika demikian, maka kemanakah Al Qur’an yang dikumpulkan Ali ibn Abi Thalib itu, sehingga kalian harus mengumpulkan Al Qur’an dari mulut-mulut orang-orang?! Dan dari lembaran-lembaran yang ada di rumah Hafshah –seperti klaim kalian-?!

Kalian meriwayatkan dari Nabi saw. bahwa beliau bersabda, “Ubay adalah paling pandai Al Qur’an di antara kalian.”Dan “Barang siapa hendak membeca Al Qur’an segar seperti ketika diturunkan maka bacalah dengan bacaan Ibnu Ummi Abd.” (Ibnu Mas’ud).

Kalian meriwayatkan Nabi saw. bersabda, “Andai aku menunjuk seorang menjadi Khalifah tanpa bermusyawarah pastilah aku menunjuk Ibnu Ummi Abd.”

Kalian meriwayatkan dalam hadis lain, “Aku rela untuk umatku apa yang direlai oleh Ibnu Ummi Abd, dan aku murka terhadap apa yang dimurkai oleh Ibnu Ummi Abd.”

Kemudian setelah itu kalian meriwayatkan bahwa Utsman meningalkan bacaan Ubay dan Ibnu Mas’ud, dan memerintah agar mush-haf Ibnu Mas’ud dibakar dan mengumpulkan manusia atas bacaan Ziad.

Kalian meriwayatkan bahwa Umar ibn al Khaththab mengutus Ibnu Mas’ud ke kota Kufah untuk mengajarkan agama kepada manusia dan mengajarkan Al Qur’an kepada mereka. Ia adalah terpercaya di sisi Umar ibn al Khaththab dengaa bukti ia mengutusnya ke Kufah untuk mengajarkan penduduknya agama dan Al Qur’an di samping sabda Rasulullah saw. seperti yang kalian riwayatkan tentangnya dan tentang Ubay. Maka Utsman meninggalkan bacaan Ibnu Mas’ud dan Ubay lalu memerintahkan manusia agar membaca sesuai bacaan Zaid… apabila Ibnu Mas’ud dan Ubay terpercaya dalam pengajaran agama/fikih maka mereka berdua harus juga terpercaya dalam mengajarkan Al Qur’an!

Dengan memerintah manusia meninggalkan bacaan Ibnu Mas’ud kalian telah mengharuskan mereka tidak merakan apa yang direlai Rasulullah saw. untuk umatnyaa dan mereka membencci apa yang direlai Rasulullah… lalu apakah ada pelecehan terhadap Rasulullah yang lebih besar dari apa yang kalian riwayatkan ini?! Demi Allah andai seluruh orang Rafidhi di seantero penjuru dunia berkumpul untuk mengatakan pelecehan, pendapat jelek, merperolok-olok dan keberanian atas Allah lebih dari apa yag kalian katakan pastilah mereka tidak akan mampu, sementara itu kalian mengaku sebagai kelompok Jama’ah dan jama’ah tidak akan berkumpul dalam kesasatan.

Kemudian kalian meriwayatkan bahwa Ibnu Mas’ud mengatakan bahwa dua surah al Mu’awidzatain bukan dari bagian Al Qur’an dan ia tidak menetapkan keduanya dalam mush-haf milikinya. Sedangkan kalian meriwayatkan bahwa siapapun yang mengingkari sebuah ayat saja dari Kitabullah –Azza Wa Jalla– maka ia telah kafir kepada Allah. Sementara itu kalian mengakui kedua surah itu adalah bagian dari Al Qur’an… Sesekali kalian mengakui bahwa Ibnu Mas’ud mengingkari dua surah dalam Kitabullah dan barang siapa mengingkari satu huruf saja ia telah kafir, lalu bagaimana kalian mau menerima hadis-hadis dari Ibnu Mas’ud tentang hukum halal dan haram, shalat, puasa dan semua kewajiban dan hukum?!

Apabila benar dua surah al Mu’awwidzatain itu bukan bagian dari Al Qur’an, maka celaka dan binasalah mereka yang menetapkan keduanya dalam Al Qur’an!

Dan apabila keduanya adalah benar bagian dari Al Qur’an maka celaka dan binasalah mereka yang mengingkari keduanya dan tidak menetapkannya dalam mush-haf-mush-haf! Jika apa yang kalian dari Ibnu Mas’ud bahwa keduanya bukan dari Al Qur’an itu benar, maka kalian tidak punya jalan keluar dari dua jeratan konsekuensi ini:

A) Ibnu Mas’ud berbohong maka ia celaka dan celaka pulalah mereka yang mengambil hukum halal dan haram darinya.

B) Atau Ibnu Mas’ud benar, maka celakalah orang yang menyalahinya.

Maka pelecehaan apa yang lebih dahsyat dari pelecehan yang kalian lakukan terhadap sahabat-sabahat Rasulullah saw.

Selain itu kalian telah meriwayatkan dari mereka sikap kekafiran sharâh/nyata, seperti yang kalian riwayatkan tentang pengingkaran mereka terhadap Al Qur’an. Coba ketiak kalian melecehkan para sahabat itu kalian lecehkan dengan selain tuduhan kekafiran pastilah masalahnya akan lebih ringan dan mudah, akan tetapi kalian menyengaja melecehkan mereka dengan tuduhan paling keji di sisi Allah dan kalian nisbatkannya kepada mereka.”

(Baca langsung kitab Al Îdhâh:209-229. cet. Muassasah Intisyârât –Teheran/Iran, dengan tahqîq Sayyid Jalaluddin al Husaini al Armawi al Muhaddist.)

Inilah hujatan yang dialamatkaan oleh Fadhl ibn Syâdzân al Azdi (w.260H) kepada Ahlusunnah dalam buku beliau tersebut. Lalu dimakanah kalian menemukannya berkata-kata apalagi menegaskan bahwa beliau meyakini Al Qur’an telah mengalami tahrîf?

Dalam kesempatan ini saya hanya mengharap para ulama Ahlusunnah mampu memberikan jawaban memuaskan yang dapat melepeskan mereka dari jeratan hujatan seorang ulama Syi’ah abad III Hijrah ini, khsusunya yan terkait dengan masalah tahrîf Al Qur’an yang tersebar dalam ratusan riwayat para ulama dan muahhdis mereka. Hanya itu yang saya harap, tidak banyak. Adapun caci maki, menuduh dengan brutal dan tanpa rasa malu bahwa Syi’ah bersepakat meyakini tahrîf Al Qur’an adapun cara-cara memalukan seperti itu hanya akan makin mencoreng nama mereka sendiri.

Dari sini, jelaslah bahwa tuduhan Tim Penulis Sidogiri bahwa Syeikhuna al Ajall Fahdl ibn Syâdzân termasuk mereka yang meyakini dan apalagi menegaskan I’tiqâd adanya tahrîf adalah sebuah kesalahan yang tak terma’afkan di mata ilmu dan kejujuran!!

Rasan Ibnu Jakfari:

Satu hal yang ingin saya ingatkan kepada Tim Penulsi Sidogiri atau antek-antek Wahhabisme lainnya di negeri ini yang gemar memecah belah dan menabur benih fitnah thâifiyah, bahwa ketika kalian berbohong dan memalsu atas nama ulama dan mazhab Syi’ah, jangan sekali-kali kalian berkhayal bahwa kalian sedang menulis tentang sebuah mazhab yang telah punah pengikut dan pembelanya, mazhab yang tidak ditegakkan di atas dalil-dalil kokoh dan rasional, sehingga kalian bisa dengan bebas dan seenaknya menulis tanpa rasa tanggung jawab, seakan semua mata tertidur dan semua pikiran tertipu…. Kalian sebenarnya sedang menulis tentang sebuah mazbah yang para pengiman dan pembelanya selalu siap, kendati mereka jauh dari kota ilmu dan kaum para Mulla di Najaf-Irak dan Qum-Iran dan jauh dari negeri yang penduduknya telah mengimani mazhab ini turun temurun dengan dasar ilmu dan dalil…. Kendati kalian menulis di negeri yang penganut Syi’ah di sini tergolong muallaf –karena rata-rata mereka tercerahkan pikirannya setelah menemukan kebenaran sejati pada ajaran Ahlulbait as. tidak lebih dari beberapa tahun saja-… kendati demikian kalian telah menyaksikan bagaimana pembelaan dan sekaligus hujatan mereka terhadap kalian…

Sekali lagi saya katakan jangan ada yang berkhayal bahwa ia dapat dengan seenaknya menipu kaum awam tentangg Syi’ah dan ajarannya, karena kami putra-putra dan para pecinta Ali ibn Abi Thalib; pintu kota ilmu Rasulullah saw., putra-putra dan pengikut Ja’far ash Shadiq as. selalu siap membela ajaran mulia kakek moyang dan leluhur kami Ahlulbait as. dari cercaan kaum jahil, penyelewengan kaum pembatil serta fitnah setiap affâkin atsîm.

Hasan ibn HâniAbu yang dikenal dengan nama Abu Nawwâs bersyair:

مَنْ لَمْ يَكُن عَلَوِيًّا حينَ تَنْسِبُهُ *** فَما لَهُ في قَدِيْمِ الدهْرَِ مُفْتَخَرٌ

Sesiapa yang bukan Alawi ketika engkau sebut nasabnya…. Maka ia tidak memiliki kebanggaan di masa lalunya.[5]

Berbahagialah mereka yang berpegang teguh dengan dzurriyah Nabi Muhammad saw. yang konsisten dalam berpegang dengan ajaran leluhur mereka dan tidak beranjang dari garis tuntunan Ahlulbait as. Berkata al Habib al Imam Ali ibn Abu Bakr as Sakrân dalam kitab al Barqah, setelah menyebut keutamaan bani Alawi, beliau berkata memperkenalkan kepada kita siapakah di antara mereka yang layak dibanggakan dan diteladani dan siapa yang tidak layak dibanggakan dan perlu diwaspadai:

وَ إنَّ أدناهُم و الْمُقَصِّرَ منهُم فِي أُمورِهِ هوَ الشريفُ السُّنِّيْ

Sesungguhnya paling rendahnya kaum Sayyid dan yang teledor dalam urusannya adalah sayyid Sunni.

Berkata al ‘Ârif billah Syeikh asy Sya’râni:

إنَّ مِنَ النوادر شريفٌ سُّنِّيٌ

Termasuk sesuatu yang ganjil/langka seorang Sayyid Sunni.[6]

Dan merugilah sesiapa yang meneladani dan bertaqlid dengan Sayyid teledor, muqashshir dalam urusan agamanya apalagi bertaklid buta kepada Arab Baduwi yang menyimpang dari Shirâth Mustaqîm dan bisanya hanya memecah belah umat Rasulullah saw.!

Jangan sampai alih-alih mengaku sebagai muhibbin, sebagian orang lebih memilih berjalan di atas jalan kaum Sayyid teledor dan meninggalkan jalan kaum Sayyid yang mengikuti jejek lelehurnya dan apalagi menghujat dan mengecam mereka.

Kami , walillahil hamdu, karena ketulusan kami dalam mahabbah kepada para Sâdah keturunan Rasulullah saw. maka Allah SWT membimbing kami untuk mengikuti para Sayyid yang berjalan di atas jalan leluhurnya dan tidak teledor dalam urusan agamanya.

DR. Quraisy Syahâb termasuk salah satu Sayyid keturunan Nabi saw. yang tidak muqashshir yang sedang dicampakkan oleh Tim Sidogiri yang sedang terpengaruh oleh kaum Sayyid yang muqashshir.

(Bersambung)


[1] Mungkinkah SUNNAH-SYIAH DALAM UKHUWAH?:302-303.

[2]Ibnu Jakfari berkata: Seperti diriwayatkan dalam banyak riwayat, sampai-sampai Imam Malik menegaskannya dalam sebuah pernyataan dan fatwa beliau. Imam Malik berkata, “Sesungguhnya ketika bagian awalnya gugur/hilang maka gugur pulalah basmalahnya. Dan telah tetap bahwa ia sebenarnya menandingi surah al Baqarah (dalam panjangnya)” (Al Itqân,1/86, baca juga al Burân,1/263.)

[3] Ibnu Jakfari berkata: Demikian diriwayat oleh para ulama Ahulsunnah, di antaranya Abu Bakar ibn Abi Daud dalam kitab al Mashahif-nya dengan sanad yang shahih bersambung kepada az Zuhri bahwa ia berkata, “Telah sampai berita kepada kami bahwa sesungguhnya terdapat banyak ayat Al Qur’an, lalu para penghafalnya gugur di hari peperangan Yamamah, maka tidak diketahui lagi setelah kematian mereka. Dan ketika Abu Bakar, Umar dan Utsman mengumpulkan Al Qur’an, ayat-ayat tersebut tidak ditemukan setalah itu… .”

[4] Baca Musnad Ahmad bin Hanbal, juz 5, hal. 132 dan 183. Aisyah berkata: Urwah-keponakan Aisyah, istri Muhammad- meriwayatkan dari Aisyah, ia berkata:

كانَتْ سورَةُ الأحزابِ تُقْرَاُ في زمَنِ النبيِّ (ص) مِئَتَيْ آيَة، فَلَمَّا كتَبَ عثْمانُ المصاحِفَ لَمْ نَقْدِرْ مِنْها إلاَّ ما هُوَ الآنَ.

“Dahulu surah Al Ahzâb itu dibaca di masa hidup Nabi sebanyak dua ratus ayat. Lalu setelah Utsman menulis mush-haf-mush-haf kita tidak bisa membacanya kecuali yang sekarang ada ini.” ( Al Itqân,2/25.)

[5] Baca bait-bait selengkapnya dalam kitab Rasyfatu ash Shâdi; al Habib al Allamah Abu Bakar ibn Syihabuddin al Alawi:131, cet. Mathba’ah al maimaniyh. Mesir.

[6] Târîkh hadhramaut; habib Shaleh al hamid al Alawi,1/323. penerbit Maktaabaah al Irsyâd. Jeddah-Arab Saudi.

————————————————————————————————–

Setelah kita saksikan kepalsuan tuduhan kepada Syeikhuna al Ajalla Fadhl ibn Syâdzân bahwa beliau telah menyatakan secara tagas terjadinya tahrîf… kini mari kita ikuti bersama kepalsuan tuduhan lain yang dilontarkan Tim Sidogiri.

  • · Furât al Kûfi (ulama Syi’ah abad ke-3)

Tuduhan itu didasarkan karena beliau menyebut riwayat yang disinyalir menunjukkan adanya penambahan dalam ayat-ayat Al Qur’an dal am tafsir beliau. (1/18).

Sementara semua mengetahui bahwa tafsir Furat al Kufi hanya memuat riwayat tanpa sedikitpun memberikan komentar.

Maka dari sini jelas terlihat bahwa klaim bahwa Furat al Kufi termasuk yang meyakini tahrîf Al Qur’an hanya didasarkan pada adanya riwayat dalam kitab tafsir beliau.

Lalu bagaimana Tim Sidogiri mengatakan bahwa Furât al Kûfi termasuk yang tegas-tegas mengatakan dan meyakini adanya tahrîf? Apa yang mereka maksud dengan kata-kata “tegas” itu? Apakah mereka memiliki kamus sendiri yang tidak sama dengan kamus-kamus bahasa Indonesia yang berlaku?!

Jika sekedar meriwayatkan dapat dituduh “tegas-tegas’meyakini tahrîf, maka pastilah kita akan dengan mudah menyebutkan tarusan ulama Ahlusunnah yang terjaring sebagai yang meyakini tahrîf! Khususnya Bukhari, Muslin dan penulis kitab-kitab Shihâh, Sunan dan Masânid.

Apakah jika yang meriwayatkan hadis yang “konon” dapat dimaknai tahrîf seorang ulama Syi’ah, kalian berhak menuduhnya meyakini tahrîf?! Adapun jika yang menulisnya adalah seorang ulama Ahlusunnah, mereka tidak berhak disebut sebagaii yang meyakini tahrîf? Inikah kajian dan penelitian ilmah yang kalian bangakan itu?!

Inikah kejujuran penyimpulan yang kalian kedepankan dalam tulisan-tulisan kalian?

Sepertinya, kejujuran, ilmiah, penelitian dan istilah-istilah lain itu memiliki makna dan pengertian khusus yang tidak dapat ditemukaan dalam kamus dan penggunaan orang lain?!

  • · Ayyâsyi (ulama Syi’ah abad ke-3)

Nama lengkap al Ayyâsyi adalah Muhammad ibn Mas’ud al Ayyâsyi, penulis kitab Tafsir yang cukup dikenal. Syeikh an Najjâsyi meneyebut biodatanya demikian, “Beliau tsiqah, shadûq, seorang tokoh mazhab ini. Beliau banyak meriwayatkan dari perawi dhu’afâ’. Pada awal hidupnya ia bermazhab Sunni dan banyak meriwayatkan dari ulama Sunni.”[1]

Syeikh ath Thûsi menyebutnya demikian, “Paling banyaknya penduduk timur dan barat dakam ilmu, sopan santun, keutamaan di samanya. Ia menulis lebih dari 200 karya tulis, telah kami sebutkan dalam kitab kami al Fihrisat. Ia punya majlis khusus untuk pengikut Syi’ah dan majlis khusus untuk orang-orang Ahlusunnah. Semoga Allah merahmatinya.”[2]

Seperti telah disingggung, kendati beliau seorang yang jujur terpercaya, tisqah, akan tetapi beliaau banyak menukil hadis dari kalangan perawi yang lemah. Hadis-hadis dalam kitab tafsirnya mursal (tidak disebutkan mata rantai periwayatnnya). Hal iru dilakukan oleh para penulis ulang naskah tafsir beliau dengan tujuan meringgkas, tetapi tindakan itu justru merugikan bagi usaha penelitian kualitas hadis yang beliau sebeutkan dalam tafsir tersebut. Selai itu, tafsir tersebut sampai kepada kita tidak lengkap, hanya sampai pada tafsir surah al Kahfi.[3]

Al Ayyâsyi Dan Tahrîf Al Qur’an

Seperti Anda ketahui bahwa Tim Sidogiri menuduh al Ayyâsyi sebagai yan secara tegas menyatakan terjadinyaa tahrîf pada Al Qur’an, sementara itu, tidak ada bukti penegasan itu. Tuduhan itu hanya didasarkan pada beberapa riwayat yang beliau sebutkan dalam tafsir beliau. (1/12-13 dan 47-48).

Dan seperti berulang kami tegaskan bahwa tidaklah benar kita menisbatkan sebuah pendapat kepada seorang hanya sekedar karena orang tersebut meriwayatkan sebuah ada beberapa hadis yan secara lahiriah mungkin dapat dimaknai tahrîf. Apalagi –dalam kasus kita ini- tafsir al Ayyâsyi telah dihapus sanad/mata rantai periwayatnya sehingga tidak lagi dapat diteliti apakah hadis yang menyebutkan tahrîf itu shahih atau lemah!

Tetapi terlepas dari itu semua hadis yang disinyalir menunjukkan tahrîf itu telah diteliti para ulama Syi’ah dam mereka memberikan arahan bahwa apa yang disebutkan dalam riwayatriwayat itu menunjukkan adanya penghapusan nama-nama para imam Ahlulbait as. adalah bukan berarti nama-mana tersebut dimuat dalam ayat-ayat suci Al Qur’an lalu dihapus oleh sebagian umat ini, akan tetapi seperti yang juga telah kami jelaskan sebelumnya bahwa nama-nama itu disebutkan dalam tafsir yang didasarkan pada wahyu yang dalam istilah ulama Syi’ah (berdasarkan hadis-hadis Ahlulbait as.) diistilahkan dengan tanzîl. Itulah yang mengalami penghapusan, bukan tekas ayat Al Qur’annya. Tentunya penaknaan demikain itu dilakukan setelah kita menganggap untuk sementara waktu bahwa hadis-hadis shahih sanadnya.

  • · Abu al-Qâsim Ali ibn Ahmad al-Kufi (w.325H)

Nama lain yang juga dituduh menyatakan terjadinya tahrîf secara tegas adalah Abu al Qâsim Ali ibn Ahmad al Kûfi. Ia dituduh menyatakan kayakinan tahrîf itu dalam kitab al Istighâtsah-nya:51-53).

Untuk lebih jelasnya, perhatikan ulasan di bawah ini.

Siapakah Abu al Qâsim Ali ibn Ahmad al Kûfi Dan Bagaimana Kualitas Kitab al Istighâtsah?

Sebelum mengandalkan sebuah kitab sebagai bukti sebuah keyakinan yang akan dinisbahkan kepada sekelompok umat atau mengganut sebuah mazhab, sudah seharusnya seorang peneliti untuk mengenal jati diri penulis atau ulama yang dibawakan pendapatnya dan sejauh mana kitab yang diandalkannya itu diterima oleh tokoh-tokoh mazhab yang hendak diteliit tersebut! Jika tidak, maka jalaslah bahwa penelitian itu tidak memenuhi unsur-unsur minimal sebuah penelitian ilmiah.

Sepertinya norma dan etika penelitian ini yan tidak dimiliki oleh adik-adik yang tergabun dalam Tim Penulis Buku Sidogiri. Maklum mungkin mereka masih pemula yang baru terjun ke dalam dunia penelitian.

Mereka menyebut nama Abu al Qâsim Ali ibn Ahmad al Kûfi sebagai sebagai tokoh dan pemuka Syi’ah yang secara tegas menyatakan terjadinyan tahrîf.[4]

Akan tetapi, apabila kita merujuk pernyataan dan komentar ulama dan tokoh Syi’ah tentang Abu al Qâsim Ali ibn Ahmad al Kûfi, kita pasti akan menjadi heran atas sikap dan tindakan Tim Penulis Buku Sidogiri, karena ternyata Abu al Qâsim Ali ibn Ahmad al Kûfi adalah seorang yang sangat dikecam oleh para tokoh dan ulama Syi’ah. Mereka menegaskan bahwa Abu al Qâsim Ali ibn Ahmad al Kûfi adalah seorang yang sesat dan kitab al Itsighâtsah karangannya adalah penuh dengan kesesatan tersebut!

Perhatikan komentar ulama dan tokoh Syi’ah di bawah ini:

An Najjâsyi berkata, “Ia mengaku dari keturunan Abu Thalib, pada akhir usianya ia bersikap ghuluw (sesat dalam keyakinannya dengan mendewakan para imam) dan rusak/fasad mazhabnya. Ia mengarang banyak kitab, kebanyakannya mengandung keyakinan sesat, di antaranya adalah kitab al Itighâtsah ini, seperti ditegaskan oleh Syeikh. Pada awalnya ia bermazhab Syi’ah Imamiyah dan mengarang beberapa buku yang lurus, di antaranya kitab al Awshiyâ’ dan kitab tentang Fikih seperti tartib kitab karya al Muzani. Kemudian ia kacau dan menampakkan mazhab al Khamsah dan menulis buku tentang al Ghuluw…. “

Ibnu al Ghadhâiri berkata, “Ia seorang kadzdzâb/pembohong besar, penyandang bid’ah dan pendapat yang sesat. Saya pernah melihat bahwa ia punya banyak kitab karangan, tidak pantas ditoleh. Allamah berkata maksud mazhab al Khamsah di kalangan kaum Ghulât –semoga Allah melaknat mereka- adalah bahwa Salman al Fârisi, al Miqdâd, Ammâr, Abu Dzarr, Amr ibn Umayyah adh Dhamri adalah yang ditugasi untuk mengatur kemaslahatan alam semesta.”[5]

Inilah sejatinya Abu al Qâsim Ali ibn Ahmad al Kûfi di mata ulama dan tokoh Syi’ah dan itulah kualitas kitab al Istiggâtsah yang diandalkan Tim Penulis Sidogiri dalam menuduh Syi’ah Imamiyah dengan tuduhan tahrîf. Lalu apa yang tersisa dari kualitas ilmiah penelitian Tim tersebut. Mengapa mereka bangga menuduh Syi’ah dengan penegasan –andai benar ada penegasan dari Abu al Qâsim Ali ibn Ahmad al Kûfi – seorang yang oleh ulama Syia’h sendiri sudah dipastikan sesat dan keluar dari kafilah Syi’ah Imamiyah?!

Andai tindakan serupa dilakukan oleh pihak lain dengan menuduh Ahlusunnah berkeyakinan tertentu yang pernah dinyatakan dan ditegaskan oleh seorang ulama Ahlusunnah yang telah menyimpang dari mazhab Ahlusunnah, apakan ulama Ahlusunnah akan menerimanya? Atau justru mereka akan keberatan dan menolaknya dengan mengatakan, kami tidak akan bertanggung jawab atas pendapat-pendapat sesatnya! Dan kami tidak akan menerima apabila kesesatannya dinisbatkan kepada mazhab kami!

Apakah kalian rela jika ada yang menuduh bahwa di antara keyakinan Ahlusunnah adalah bahwa Nabi Muhammad bukan nabi terakhir, masih ada nabi lagi setelah beliau yaitu Mirza Ghulam Ahmad, dengan alasan bahwa Mirza Ghulam Ahmad adalah seorang ulama Sunni!! Atau dengan alasan bahwa di antara yang meyakini kenabian Mirza Ghulam Ahmad adalah beberap ulama Sunni!!

Pasti kalian akan menjawab bahwa Mirza Ghulam Ahmad atau siapapun ulama Sunni yang meyakini kenabiannya telah keluar dari Ahlulsunnah bahkan telah keluar dari agama Islam dengan keyakinan sesatnya itu! Kerenanya tidak benar apabila keyakinan seperti itu dituduhkan kepada kami Ahlusunnah!! Kalian benar dalam alasan yang kalian kemukakan itu… siapapun tidak berhak menuduh kalian dengan tuduhan seperti itu, sebab Mirza Ghulam Ahmad telah sesat dan keluar dari mazhab kalian!!

Lalu jika demikian mengapa kalian menudu Syi’ah dengan menyebut nama orang yang telah dilaknat dan dikecam oleh ulama dan tokoh-tokoh Syi’ah?! Adilkan sikap kalian itu?

Tetapi sekali lagi, saya dapat memaklumi mengapa Tim Sidogiri terjatuh dalam kesalahan seperti ini. Sebab mereka telah tertipu oleh provokasi para penulis Wahhabi yang tak henti-hentinya, siang malam menebar benih-benih perpecahan di tengah-tengah umat Islam dengan menfitnah mazhab Syi’ah dengan berbagai macam kekejian dan kepalsuan.

Sekali lagi saya dapat memaklumi mengapa kesalahan itu terjadi!! Semoga Tim Penulis Sidogiri segera kembali ke Khiththah para pendahulunya dengan tidak bermesraan dengan kaum Wahhabi dan penulis-penulis Wahhabi bayaran dan antek-anteknya; para penabur fitnah yang aktif mendatangi pesantern-pesantren saudara-saudara kita Ahlusunnah.

Nasihat saya untuk kalian semua, perhatikan firman Allah SWT ini:

وَ لا تُطِعْ كُلَّ حَلاَّفٍ مَهينٍ * هَمَّازٍ مَشَّاءٍ بِنَميمٍ * مَنَّاعٍ لِلْخَيْرِ مُعْتَدٍ أَثيمٍ * عُتُلٍّ بَعْدَ ذلِكَ زَنيمٍ *أَنْ كانَ ذا مالٍ وَ بَنينَ *

Dan janganlah kamu ikuti setiap orang yang banyak bersumpah lagi hina. Yang banyak mencela, yang kian ke mari menghambur fitnah, Yang sangat enggan berbuat baik, yang melampaui batas lagi banyak dosa. Yang kaku kasar, selain dari itu, yang terkenal kejahatannya. Karena dia mempunyai (banyak) harta dan anak. (QS. al Qalam; 8-14)

Jika kalian renungkan ayat-ayat di atas di keheningan malam, pastilah akan tampak bagi kalian bahwa apa yang difirmankan Allah SWT di atas sangat relefan dengan para penabur fitnah yang gentayangan masuk kelua PONPES kaum Muslimin untuk menabur benif furqah dan perpecahan…. mereka kasar sikap dan tutur katanya dan terkenal kejahatannya… . dan selain itu, mereka manawarkan harta yang tidak sedikit bagi sesiapa yang mau menjual agamanya dengan bergabung dalam kafilah menabur fitnah dan pemecah belah umat Islam. Tetapi ketahuilah wahai teman-temanku bahwa:

وَ ما أُوتيتُمْ مِنْ شَيْ‏ءٍ فَمَتاعُ الْحَياةِ الدُّنْيا وَ زينَتُها وَ ما عِنْدَ اللَّهِ خَيْرٌ وَ أَبْقى‏ أَ فَلا تَعْقِلُونَ.

“Dan apa saja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi dan perhiasannya; sedang apa yang di sisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Maka apakah kamu tidak memahaminya.” (QS.al Qashash [28];60(

وَ لا تَمُدَّنَّ عَيْنَيْكَ إِلى‏ ما مَتَّعْنا بِهِ أَزْواجاً مِنْهُمْ زَهْرَةَ الْحَياةِ الدُّنْيا لِنَفْتِنَهُمْ فيهِ وَ رِزْقُ رَبِّكَ خَيْرٌ وَ أَبْقى‏ .

“Dan janganlah kamu tujukan kedua matamu kepada apa yang telah Kami berikan kepada golongan-golongan dari mereka, sebagai bunga kehidupan dunia untuk Kami cobai mereka dengannya. Dan karunia Tuhan kamu adalah lebih baik dan lebih kekal.” (QS.Thaha [20];131)

Dan yang penting sekarang, camkan baik-baik bimbingan Al Qur’an di bawah ini:

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا إِنْ جاءَكُمْ فاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصيبُوا قَوْماً بِجَهالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلى‏ ما فَعَلْتُمْ نادِمينَ.

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (QS. Al Hujurât [49];6)

Adakah kefasikan yang lebih kental dari seorang yang serampangan menuduh saudara Muslim seagamanya telah kafir dan menfitnahnya meyakini kesesatan?!

Maka dari itu jauhilah prasangka buruk dan jangan berkata kecuali apa yang kalian ketahui dengan pasti tanpa ada kesamaran sediktipun.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثيراً مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَ لا تَجَسَّسُوا وَ لا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضاً أَ يُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخيهِ مَيْتاً فَكَرِهْتُمُوهُ وَ اتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحيمٌ .

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. (QS. Al Hujurât [49];12)


[1] Rijâl an Najjâsyi:247.

[2] Rijâl ath Thûsi:497.

[3] Baca adz Dzarî’ah,4/295.

[4] Mungkinkkah SUNNAH-SYIAH DALAM UKHUWAH?:303.

[5] Mu’jam Rijâl al Hadîts; Sayyid Imam Abu al Qâsim al Khû’i,11/246-247.

——————————————————————————————-

· Muhammad ibn Ibrahim an Nu’mani (ulama Syi’ah abad ke 5)

An Nu’mâni adalah seorang ulama agung dan terpercaya di mata ulama ahli jarh wa ta’dîl.

Beliau menulis sebuah buku berjudul al Ghiabah. Dalam kitab tersebut terdapat riwayat yang dapat dianggap sebagai bukti terjadinya tahrîf Al Qur’an. Dalam riwayat tersebut dikatakan bahwa Al Qur’an yang kelak dibawa Imam Mahdi as. berbeda dengan Al Qur’an yang sekarang beredar ini.[1]

Akan tetapi para ulama Ahli Hadis Syi’ah telah menyatakan bahwa sanad hadis tersebut tidak kuat, seperti dikatakan Sayyid Ali al Husaini al Milâni.[2] Selain itu Syiekh an Nu’mâni sendiri telah meriwayatkan dua hadis yang bertentangan dengan kandungan hadis tersebut. Dua riwayat tersebut mengatakan bahwa kelak di masa kejayaan Imam Mahdi as. para ulama Syi’ah akan menyebar luaskan Al Qur’an sesuai dengan kandungan yang dimaksudkan Allah SWT ketika menurunkannya.[3] Tidak ada sebutan adanya pengurangan nama-nama para tokoh kaum kafir dan munafikin seperti disebutkan dalam riwayat pertama.

Jadi isu palsu yan ramai dituduhkan kepada Syi’ah bahwa mereka meyakini Al Qur’an yang diajarkan Imam Mahdi as. kelak berbeda adalah tidak berdasar. Ia hanya disebutkan dalam sebuah riwayat yang lemah dan ditentang oleh banyak riwayat lain yang tegas-tegas mengatakan bahwa perbedaan Al Qur’an yang kelak diajarkan Imam Mahdi as. dengan Al Qur’an yang beredar sekarang hanya dalam sisi susunannya saja…. tidak ada berbedaan dalam isi dan surah-surah maupun ayat-ayatnya.

Keyakinan tersebut makin dipertegas oleh riwayat lain oleh Syeikh al Mufîd dalam al Irsyâd dan dalam kitab Rawdhah al Wâidzîn.

Imam Muhammad al Bâqir as. bersabda:

إذا قام القائمُ مِن آلِ محمدٍ ضَرَبَ فَساطِيْطَ لِمنْ يُعَلِّمُ الناسَ القرآنَ علىَ ما أنْزَلَهُ اللهُ عز و جل، فَأَصْعَب ما يكُونُ على مَنْ حَفِظَهُ اليومَ، لأَنَّهُ يُخالِفُ فيهِ التَّألِيْف.

“Apabila al Qâim dari keluarga/Âlu Muhammad (Imam Mahdi) bangkit ia akan mendirikan tenda-tenda untuk orang-orang yang mengajarkaan Al Qur’an sesuai apa yang diturunkan Allah. Dan yang paling kerepotan adalah orang yang menghafalnya sekarang, sebab ia berbeda susunannya.”[4]

Coba Anda renungkan baik-baik penghujung sabda beliau as. di atas sebab ia penting!!

Selain itu semua, para ulama Syi’ah telah menetapkan sebuah kaidah baku yang tidak dapat ditawar-tawar bahwa hadis/riwayat apapun yang bertentangan dengan Al Qur’an dan tidak dapat dita’wilkan dengan bentuk ta’wil apapun maka ia harus dibuang. Al Qur’an-lah yang dikedepankan.

Lagi pula bahwa Al Qur’an yang kelak dibawa Imam Mahdi as. itu tidak akan keluar dari dua asumisi:

A) Al Qur’an yang dibawa Imam Mahdi as. berbeda dengan Al Qur’an yang pernah disusun Imam Ali as.

B) Al Qur’an yang dibawa Imam Mahdi as. adalah Al Qur’an yang pernah disusun Imam Ali as. yang beliau warisi dari Imam Ali as. melalui para imam sebelumnya; ayah-ayah suci beliau.

Asumsi pertama jelas tertolak oleh banyak hadis dan bukti yang dishahihkan ulama Syi’ah. Sedangkan dalam asumsi kedua, permasalahannya menjadi mudah, sebab –seperti telah dijelaskan sebelumnya, dan juga seperti diakui para ulama, baik Syi’ah maupun Sunni- Al Qur’an yang disusun Imam Ali as. hanya berbeda dengan Al Qur’an yang beredar sekarang dalam dua hal, pertama, dalam penyusunannya. Dalam Mush-haf Imam Ali as. ayat-ayat Al Qur’an disusun sesuai dengan urutan nuzûl/turunnya. Kedua, dalam Al Qur’an susuan Imam Ali as. disertakan tafsir dan keterangan yang beliau terima langsung dari Nabi saw.

Kesimpulan:

Dari keterangan singkat di atas dapat disimpulkan satu kesimpulan tegas bahwa tidak ada alasan yang menghalalkan seseorang untuk menuduh bahwa Syeikh an Nu’mâni meyakini terjadinya tahrîf Al Qur’an!…. Tidak ada penegasan apapun dari beliau…. tidak pula ada petunjuk bahwa beliau meyakini kashahihan seluruh riwayat yang beliau muat dalam kitab al Ghaibah-nya.

Jadi adalah kesalahan besar bagi Tim Sidogiri ketika menyebut nama an Nu’mâni dan menuduhnya sebagai yang menyatakan secara tegas terjadinya tahrîf Al Qur’an…. kesaksian Tim atas Syeikh an Nu’mâni adalah kesaksian palsu yang harus mereka pertanggung jawabkan di hadapan Allah SWT kelak di hari hisâb…. ketika setiap orang akan diberdirikan sendirian tanpa pembela yang membelanya.

سَتُكْتَبُ شَهادَتُهُمْ وَ يُسْئَلُونَ .

kelak akan dituliskan persaksian mereka dan mereka akan dimintai pertanggung jawab. (QS. Az Zukhruf [43];19 (

Semoga Allah SWT merahmati Syeikh an Nu’mâni dan mengumpulkannya bersama manusia-manusia suci yang ia cintai).


[1] Al Ghaibah:318.

[2] At Tahqîq Fî Nafyi at Tahrîf:69.

[3] Ibid.317.

[4] Rawdhah al Wâidzîn,265 dan al Irsyâd:365.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: