ISTRI NABI BUKANLAH AHLUL BAYT YANG MAKSUM (SEPERTI YANG DIMAKSUDKAN DALAM QS.33:33)


Posted on Desember 24, 2010 by syiahali
RIWAYAT YANG MENEGASKAN BAHWA ISTRI NABI BUKANLAH AHLUL BAYT YANG MAKSUM  (SEPERTI YANG DIMAKSUDKAN DALAM QS.33:33)
.
ASBABUN NUZUL
عن عمر بن أبي سلمة ربيب النبي صلى الله عليه و سلم قال لما نزلت هذه الآية على النبي صلى الله عليه و سلم { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا } في بيت أم سلمة فدعا فاطمة و حسنا و حسينا فجللهم بكساء و علي خلف ظهره فجللهم بكساء ثم قال اللهم هؤلاء أهل بيتي فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا قالت أم سلمة وأنا معهم يا نبي الله ؟ قال أنت على مكانك وأنت على خير
Dari Umar bin Abi Salamah, anak tiri Nabi SAW yang berkata “Ayat ini turun kepada Nabi SAW [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] di rumah Ummu Salamah, kemudian Nabi SAW memanggil Fatimah, Hasan dan Husain dan menutup Mereka dengan kain dan Ali berada di belakang Nabi SAW, Beliau juga menutupinya dengan kain. Kemudian Beliau SAW berkata “ Ya Allah Merekalah Ahlul BaitKu maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah Mereka sesuci-sucinya. Ummu Salamah berkata “Apakah Aku bersama Mereka, Ya Nabi Allah?”. Beliau berkata “Kamu tetap pada kedudukanmu sendiri dan kamu dalam kebaikan”. [Shahih Sunan Tirmidzi no 3205]
.
عن حكيم بن سعد قال ذكرنا علي بن أبي طالب رضي الله عنه عند أم سلمة قالت فيه نزلت (إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا) قالت أم سلمة جاء النبي صلى الله عليه وسلم إلى بيتي, فقال: “لا تأذني لأحد”, فجاءت فاطمة, فلم أستطع أن أحجبها عن أبيها, ثم جاء الحسن, فلم أستطع أن أمنعه أن يدخل على جده وأمه, وجاء الحسين, فلم أستطع أن أحجبه, فاجتمعوا حول النبي صلى الله عليه وسلم على بساط, فجللهم نبي الله بكساء كان عليه, ثم قال: “وهؤلاء أهل بيتي, فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا, فنزلت هذه الآية حين اجتمعوا على البساط; قالت: فقلت: يا رسول الله: وأنا, قالت: فوالله ما أنعم وقال: “إنك إلى خير”
Dari Hakim bin Sa’ad yang berkata “kami menyebut-nyebut Ali bin Abi Thalib RA di hadapan Ummu Salamah. Kemudian ia [Ummu Salamah] berkata “Untuknyalah ayat [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] turun . Ummu Salamah berkata “Nabi SAW datang ke rumahku dan berkata “jangan izinkan seorangpun masuk”. Lalu datanglah Fathimah maka aku tidak dapat menghalanginya menemui Ayahnya, kemudian datanglah Hasan dan aku tidak dapat melarangnya menemui kakeknya dan Ibunya”. Kemudian datanglah Husain dan aku tidak dapat mencegahnya. Maka berkumpullah mereka di sekeliling Nabi SAW di atas hamparan kain. Lalu Nabi SAW menyelimuti mereka dengan kain tersebut kemuian bersabda “Merekalah Ahlul BaitKu maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya”. Lalu turunlah ayat tersebut ketika mereka berkumpul di atas kain. Ummu Salamah berkata “Wahai Rasulullah SAW dan aku?”. Demi Allah, beliau tidak mengiyakan. Beliau hanya berkata “sesungguhnya engkau dalam kebaikan”. [Tafsir At Thabari 22/12 no 21739]
.
حدثنا فهد ثنا عثمان بن أبي شيبة ثنا حرير بن عبد الحميد عن الأعمش عن جعفر بن عبد الرحمن البجلي عن حكيم بن سعيد عن أم سلمة قالت نزلت هذه الآية في رسول الله وعلي وفاطمة وحسن وحسين إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا
Telah menceritakan kepada kami Fahd yang berkata telah menceritakan kepada kami Usman bin Abi Syaibah yang berkata telah menceritakan kepada kami Jarir bin Abdul Hamid dari ’Amasy dari Ja’far bin Abdurrahman Al Bajali dari Hakim bin Saad dari Ummu Salamah yang berkata Ayat [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] turun ditujukan untuk Rasulullah, Ali, Fatimah, Hasan dan Husain. [Musykil Al Atsar Ath Thahawi 1/227]
.
حدثنا الحسن بن أحمد بن حبيب الكرماني بطرسوس حدثنا أبو الربيع الزهراني حدثنا عمار بن محمد عن سفيان الثوري عن أبي الجحاف داود بن أبي عوف عن عطية العوفي عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه في قوله عز و جل إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا قال نزلت في خمسة في رسول الله صلى الله عليه و سلم وعلي وفاطمة والحسن والحسين رضي الله عنهم
Telah menceritakan kepada kami Hasan bin Ahmad bin Habib Al Kirmani yang berkata telah menceirtakan kepada kami Abu Rabi’ Az Zahrani yang berkata telah menceritakan kepada kami Umar bin Muhammad dari Sufyan Ats Tsawri dari Abi Jahhaf Daud bin Abi ‘Auf dari Athiyyah Al ‘Aufiy dari Abu Said Al Khudri RA bahwa firman Allah SWT [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] turun untuk lima orang yaitu Rasulullah SAW Ali Fathimah Hasan dan Husain radiallahuanhum”. [Mu’jam As Shaghir Thabrani 1/231 no 375]
.
عن أم سلمة رضي الله عنها أنها قالت : في بيتي نزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } قالت : فأرسل رسول الله صلى الله عليه و سلم إلى علي و فاطمة و الحسن و الحسين رضوان الله عليهم أجمعين فقال : اللهم هؤلاء أهل بيتي قالت أم سلمة : يا رسول الله ما أنا من أهل البيت ؟ قال : إنك أهلي خير و هؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق
Dari Ummu Salamah RA yang berkata “Turun dirumahku ayat [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait] kemudian Rasulullah SAW memanggil Ali Fathimah Hasan dan Husain radiallahuanhu ajma’in dan berkata “Ya Allah merekalah Ahlul BaitKu”. Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk Ahlul Bait?”. Rasul SAW menjawab “kamu keluargaku yang baik dan Merekalah Ahlul BaitKu Ya Allah keluargaku yang haq”. [Al Mustadrak 2/451 no 3558 dishahihkan oleh Al Hakim dan Adz Dzahabi]
.
حدثنا الحسين بن الحكم الحبري الكوفي ، حدثنا مخول بن مخول بن راشد الحناط ، حدثنا عبد الجبار بن عباس الشبامي ، عن عمار الدهني ، عن عمرة بنت أفعى ، عن أم سلمة قالت : نزلت هذه الآية في بيتي : إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا ، يعني في سبعة جبريل ، وميكائيل ، ورسول الله صلى الله عليه وسلم ، وعلي ، وفاطمة ، والحسن ، والحسين عليهم السلام وأنا على باب البيت فقلت : يا رسول الله ألست من أهل البيت ؟ قال إنك من أزواج النبي عليه السلام وما قال : إنك من أهل البيت
Telah menceritakan kepada kami Husain bin Hakam Al Hibari Al Kufi yang berkata telah menceritakan kepada kami Mukhawwal bin Mukhawwal bin Rasyd Al Hanath yang berkata telah menceritakan kepada kami Abdul Jabar bin ‘Abbas Asy Syabami dari Ammar Ad Duhni dari Umarah binti Af’a dari Ummu Salamah yang berkata “Ayat ini turun di rumahku [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] dan ketika itu ada tujuh penghuni rumah yaitu Jibril Mikail, Rasulullah Ali Fathimah Hasan dan Husain. Aku berada di dekat pintu lalu aku berkata “Ya Rasulullah Apakah aku tidak termasuk Ahlul Bait?”. Rasulullah SAW berkata “kamu termasuk istri Nabi Alaihis Salam”. Beliau tidak mengatakan “sesungguhnya kamu termasuk Ahlul Bait”. [Musykil Al Atsar Ath Thahawi 1/228]
.
عن أم سلمه رضي الله عنها قالت نزلت هذه الاية في بيتي إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا قلت يارسول الله ألست من أهل البيت قال إنك إلى خير إنك من أزواج رسول الله صلى الله عليه وسلم قالت وأهل البيت رسول الله صلى الله عليه وسلم وعلي وفاطمة والحسن والحسين رضي الله عنهم أجمعين
Dari Ummu Salamah RA yang berkata “Ayat ini turun di rumahku [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya]. Aku berkata “wahai Rasulullah apakah aku tidak termasuk Ahlul Bait?. Beliau SAW menjawab “kamu dalam kebaikan kamu termasuk istri Rasulullah SAW”. Aku berkata “Ahlul Bait adalah Rasulullah SAW, Ali, Fathimah, Hasan dan Husain radiallahuanhum ajma’in”. [Al Arba’in Fi Manaqib Ummahatul Mukminin Ibnu Asakir hal 106]
.
فقلنا من أهل بيته ؟ نساؤه ؟ قال لا وايم الله إن المرأة تكون مع الرجل العصر من الدهر ثم يطلقها فترجع إلى أبيها وقومها أهل بيته أصله وعصبته الذين حرموا الصدقة بعده
“Kami berkata “Siapakah Ahlul Bait ? Apakah istri-istri Nabi ? Kemudian Zaid menjawab ” TIDAK, Demi Allah seorang wanita (istri) hidup dengan suaminya dalam masa tertentu jika suaminya menceraikannya dia akan kembali ke orang tua dan kaumnya. Ahlul Bait Nabi adalah keturunannya yang diharamkan untuk menerima sedekah”. [Shahih Muslim no 2408]
عن عمر بن أبي سلمة ربيب النبي صلى الله عليه و سلم قال لما نزلت هذه الآية على النبي صلى الله عليه و سلم { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا } في بيت أم سلمة فدعا فاطمة و حسنا و حسينا فجللهم بكساء و علي خلف ظهره فجللهم بكساء ثم قال اللهم هؤلاء أهل بيتي فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا قالت أم سلمة وأنا معهم يا نبي الله ؟ قال أنت على مكانك وأنت على خير
Dari Umar bin Abi Salamah, anak tiri Nabi SAW yang berkata “Ayat ini turun kepada Nabi SAW [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] di rumah Ummu Salamah, kemudian Nabi SAW memanggil Fatimah, Hasan dan Husain dan menutup Mereka dengan kain dan Ali berada di belakang Nabi SAW, Beliau juga menutupinya dengan kain. Kemudian Beliau SAW berkata “ Ya Allah Merekalah Ahlul BaitKu maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah Mereka sesuci-sucinya. Ummu Salamah berkata “Apakah Aku bersama Mereka, Ya Nabi Allah?”. Beliau berkata “Kamu tetap pada kedudukanmu sendiri dan kamu dalam kebaikan”. [Shahih Sunan Tirmidzi no 3205]
.
عن حكيم بن سعد قال ذكرنا علي بن أبي طالب رضي الله عنه عند أم سلمة قالت فيه نزلت (إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا) قالت أم سلمة جاء النبي صلى الله عليه وسلم إلى بيتي, فقال: “لا تأذني لأحد”, فجاءت فاطمة, فلم أستطع أن أحجبها عن أبيها, ثم جاء الحسن, فلم أستطع أن أمنعه أن يدخل على جده وأمه, وجاء الحسين, فلم أستطع أن أحجبه, فاجتمعوا حول النبي صلى الله عليه وسلم على بساط, فجللهم نبي الله بكساء كان عليه, ثم قال: “وهؤلاء أهل بيتي, فأذهب عنهم الرجس وطهرهم تطهيرا, فنزلت هذه الآية حين اجتمعوا على البساط; قالت: فقلت: يا رسول الله: وأنا, قالت: فوالله ما أنعم وقال: “إنك إلى خير”
Dari Hakim bin Sa’ad yang berkata “kami menyebut-nyebut Ali bin Abi Thalib RA di hadapan Ummu Salamah. Kemudian ia [Ummu Salamah] berkata “Untuknyalah ayat [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] turun . Ummu Salamah berkata “Nabi SAW datang ke rumahku dan berkata “jangan izinkan seorangpun masuk”. Lalu datanglah Fathimah maka aku tidak dapat menghalanginya menemui Ayahnya, kemudian datanglah Hasan dan aku tidak dapat melarangnya menemui kakeknya dan Ibunya”. Kemudian datanglah Husain dan aku tidak dapat mencegahnya. Maka berkumpullah mereka di sekeliling Nabi SAW di atas hamparan kain. Lalu Nabi SAW menyelimuti mereka dengan kain tersebut kemuian bersabda “Merekalah Ahlul BaitKu maka hilangkanlah dosa dari mereka dan sucikanlah mereka sesuci-sucinya”. Lalu turunlah ayat tersebut ketika mereka berkumpul di atas kain. Ummu Salamah berkata “Wahai Rasulullah SAW dan aku?”. Demi Allah, beliau tidak mengiyakan. Beliau hanya berkata “sesungguhnya engkau dalam kebaikan”. [Tafsir At Thabari 22/12 no 21739]
.
حدثنا فهد ثنا عثمان بن أبي شيبة ثنا حرير بن عبد الحميد عن الأعمش عن جعفر بن عبد الرحمن البجلي عن حكيم بن سعيد عن أم سلمة قالت نزلت هذه الآية في رسول الله وعلي وفاطمة وحسن وحسين إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا
Telah menceritakan kepada kami Fahd yang berkata telah menceritakan kepada kami Usman bin Abi Syaibah yang berkata telah menceritakan kepada kami Jarir bin Abdul Hamid dari ’Amasy dari Ja’far bin Abdurrahman Al Bajali dari Hakim bin Saad dari Ummu Salamah yang berkata Ayat [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] turun ditujukan untuk Rasulullah, Ali, Fatimah, Hasan dan Husain. [Musykil Al Atsar Ath Thahawi 1/227]
.
حدثنا الحسن بن أحمد بن حبيب الكرماني بطرسوس حدثنا أبو الربيع الزهراني حدثنا عمار بن محمد عن سفيان الثوري عن أبي الجحاف داود بن أبي عوف عن عطية العوفي عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه في قوله عز و جل إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا قال نزلت في خمسة في رسول الله صلى الله عليه و سلم وعلي وفاطمة والحسن والحسين رضي الله عنهم
Telah menceritakan kepada kami Hasan bin Ahmad bin Habib Al Kirmani yang berkata telah menceirtakan kepada kami Abu Rabi’ Az Zahrani yang berkata telah menceritakan kepada kami Umar bin Muhammad dari Sufyan Ats Tsawri dari Abi Jahhaf Daud bin Abi ‘Auf dari Athiyyah Al ‘Aufiy dari Abu Said Al Khudri RA bahwa firman Allah SWT [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] turun untuk lima orang yaitu Rasulullah SAW Ali Fathimah Hasan dan Husain radiallahuanhum”. [Mu’jam As Shaghir Thabrani 1/231 no 375]
.
عن أم سلمة رضي الله عنها أنها قالت : في بيتي نزلت هذه الآية { إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت } قالت : فأرسل رسول الله صلى الله عليه و سلم إلى علي و فاطمة و الحسن و الحسين رضوان الله عليهم أجمعين فقال : اللهم هؤلاء أهل بيتي قالت أم سلمة : يا رسول الله ما أنا من أهل البيت ؟ قال : إنك أهلي خير و هؤلاء أهل بيتي اللهم أهلي أحق
Dari Ummu Salamah RA yang berkata “Turun dirumahku ayat [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait] kemudian Rasulullah SAW memanggil Ali Fathimah Hasan dan Husain radiallahuanhu ajma’in dan berkata “Ya Allah merekalah Ahlul BaitKu”. Ummu Salamah berkata “wahai Rasulullah apakah aku termasuk Ahlul Bait?”. Rasul SAW menjawab “kamu keluargaku yang baik dan Merekalah Ahlul BaitKu Ya Allah keluargaku yang haq”. [Al Mustadrak 2/451 no 3558 dishahihkan oleh Al Hakim dan Adz Dzahabi]
.
حدثنا الحسين بن الحكم الحبري الكوفي ، حدثنا مخول بن مخول بن راشد الحناط ، حدثنا عبد الجبار بن عباس الشبامي ، عن عمار الدهني ، عن عمرة بنت أفعى ، عن أم سلمة قالت : نزلت هذه الآية في بيتي : إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا ، يعني في سبعة جبريل ، وميكائيل ، ورسول الله صلى الله عليه وسلم ، وعلي ، وفاطمة ، والحسن ، والحسين عليهم السلام وأنا على باب البيت فقلت : يا رسول الله ألست من أهل البيت ؟ قال إنك من أزواج النبي عليه السلام وما قال : إنك من أهل البيت
Telah menceritakan kepada kami Husain bin Hakam Al Hibari Al Kufi yang berkata telah menceritakan kepada kami Mukhawwal bin Mukhawwal bin Rasyd Al Hanath yang berkata telah menceritakan kepada kami Abdul Jabar bin ‘Abbas Asy Syabami dari Ammar Ad Duhni dari Umarah binti Af’a dari Ummu Salamah yang berkata “Ayat ini turun di rumahku [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya] dan ketika itu ada tujuh penghuni rumah yaitu Jibril Mikail, Rasulullah Ali Fathimah Hasan dan Husain. Aku berada di dekat pintu lalu aku berkata “Ya Rasulullah Apakah aku tidak termasuk Ahlul Bait?”. Rasulullah SAW berkata “kamu termasuk istri Nabi Alaihis Salam”. Beliau tidak mengatakan “sesungguhnya kamu termasuk Ahlul Bait”. [Musykil Al Atsar Ath Thahawi 1/228]
عن أم سلمه رضي الله عنها قالت نزلت هذه الاية في بيتي إنما يريد الله ليذهب عنكم الرجس أهل البيت ويطهركم تطهيرا قلت يارسول الله ألست من أهل البيت قال إنك إلى خير إنك من أزواج رسول الله صلى الله عليه وسلم قالت وأهل البيت رسول الله صلى الله عليه وسلم وعلي وفاطمة والحسن والحسين رضي الله عنهم أجمعين
Dari Ummu Salamah RA yang berkata “Ayat ini turun di rumahku [Sesungguhnya Allah berkehendak menghilangkan dosa dari kamu wahai Ahlul Bait dan menyucikanmu sesuci-sucinya]. Aku berkata “wahai Rasulullah apakah aku tidak termasuk Ahlul Bait?. Beliau SAW menjawab “kamu dalam kebaikan kamu termasuk istri Rasulullah SAW”. Aku berkata “Ahlul Bait adalah Rasulullah SAW, Ali, Fathimah, Hasan dan Husain radiallahuanhum ajma’in”. [Al Arba’in Fi Manaqib Ummahatul Mukminin Ibnu Asakir hal 106]
.
فقلنا من أهل بيته ؟ نساؤه ؟ قال لا وايم الله إن المرأة تكون مع الرجل العصر من الدهر ثم يطلقها فترجع إلى أبيها وقومها أهل بيته أصله وعصبته الذين حرموا الصدقة بعده
“Kami berkata “Siapakah Ahlul Bait ? Apakah istri-istri Nabi ? Kemudian Zaid menjawab ” TIDAK, Demi Allah seorang wanita (istri) hidup dengan suaminya dalam masa tertentu jika suaminya menceraikannya dia akan kembali ke orang tua dan kaumnya. Ahlul Bait Nabi adalah keturunannya yang diharamkan untuk menerima sedekah”. [Shahih Muslim no 2408]
.
“Katakanlah:” Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun atas seruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan (al-qurba). Dan siapa yang mengerjakan kebaikan (al-Hasanah) akan Kami tambahkan baginya kebaikan pada kebaikannya itu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri. “(Surat al-Syu’ara : 23)
.
Para ahli Tafsir Syi’ah bersepakat bahwa ayat tersebut diturunkan secara khusus kepada Ahl-Bait; ‘Ali as, Fatimah as, Hasan as dan Husain as.Demikian juga kebanyakan Ahli Tafsir Ahlu s-Sunnah wal-Jama’ah di dalam buku-buku Sahih dan Musnad mereka mengakui bahwa ayat tersebut diturunkan kepada ‘itrah yang suci. Tetapi ada segolongan kecil dari mereka (Sunni) yang membuat interpretasi yang menyalahi apa yang diturunkan Allah SWT itu
.
Ahlu l-Bait AS dan para ulama Syi’ah bersepakat bahwa perkataaan al-Qur’ba di dalam ayat tersebut adalah kerabat Rasulullah SAW;’Ali, Fatimah, Hasan dan Husain.(salam untuk mereka). Merekalah orang yang paling dekat dengan Rasulullah SAW. Dan kataal-Hasanah (kebaikan) berarti kasih sayang kepada mereka dan menjadikan mereka imam, karena Allah sangat mengampuni orang yang mewalikan mereka
.
Dan ini adalah suatu hal yang disepakati oleh Syi’ahkarena itu merupakan suatu kepastian karena banyak hadits-hadits muktabar tentang ini. Hadits-haditsyang muktabar menurut Ahlu s-Sunnah wa l-Jama’ah sebagai berikut:
Ahmad bin Hanbal telah meriwayatkan di dalamManaqib, al-Tabrani, al-Hakim dan Ibn Abi Hatim dari ‘Abbas sebagaimana telahdiriwayatkan oleh Ibn Hajr di dalam interpretasi ayat 14 dari ayat-ayat yangtelah dinyatakan di dalam pasal satu dari bab sebelas dari al -Sawa ‘iqnya dia berkata:
Ketika turunnya ayat ini mereka bertanya: Wahai Rasulullah! Siapakah kerabat anda yang diwajibkan ke atas kami mengasihi mereka? Beliau SAW menjawab: ‘Ali, Fatimah dan dua anak lelaki mereka berdua
.
Hadith ini juga telahdicatat oleh Ibn Mardawaih, [1] diriwayatkan dari Ibnu Abbas oleh Ibn Mundhir,al-Muqrizi, al-Baghawi, al-Tha’labi dalam tafsir-tafsir mereka. Al-Suyuti didalam Durr al-Manthur, Abu Nu’aim di dalam Hilyahnya, al-Hamawaini di dalamal-Fara’id, al-Wahidi di dalam Asbab al-Nuzul dan Ibn Maghazili di dalamal-Manaqib, al-Zamakhsyari di dalam al-Kasysyaf,[2] Muhibbuddin al-Tabari dalam Dhakha’iral-’Uqba, [3] Thalhah al-Syafi’i di dalam Matalib su’ul, [4] Abu Sa’id di dalamTafsirnya, [5] al-Nasafi di dalam tafsirnya, [6] Abu Hayyan di dalam Tafsirnya,[7] Ibn Sibagh al-Maliki di dalam Fusul al-Muhimmah, [8] al-Hafiz al-Haithamidi dalam al-Majma ‘, [9] al-Kanji al-Syafi’i di dalam kifayah al- Talib.[10]
.
Al-Qastalani di dalam al-Mawahib, berkata: “Allah memastikan kasih sayang kepada semua kerabat Rasulullah SAW dan mewajibkan kasih sayang bagian dari Ahlu l-Baitnya AS dan zuriatnya. Justru itu Dia berfirman dalam (QS Al-Syura ‘(42): 23)…..” Katakanlah: “Aku tidak meminta upahmu sesuatu upahpun atasseruanku kecuali kasih sayang kepada kekeluargaan.” al-Zurqani didalam Syarh al-Mawahib, [11] al-Syablanji di dalam Nur al-Absar, [12] Ibn Hajr didalam Sawa’iq al-Muhriqah, [13] al-Suyuti di dalam ‘Ihya al-Mayyit di Hamisyal-Ithaf. [14]
.
Al-Bukhari di dalam Sahihnya,[15] dari Ibnu Abbas RD bahwa dia ditanya tentang firman:…” kecuali kasih sayang kepada kekeluargaan. ” Dia berkata: Itulah adalah kerabat Rasulullah SAW. Al-Tabaridalam Tafsirnya, [16] dari Sa’id bin Jubair tentang firman, Surat al-Syura ‘(42): 23 )…..”Katakanlah: “Aku tidak meminta upahmu sesuatu upahpun atas seruankukecuali kasih sayang kepada kekeluargaan . ” Dia berkata: Itulah adalah kerabat Rasulullah SAW
.
Ibn Hajr al-’Asqalani didalam al-Kafi al-Syafi fi Takhrij Ahadith al-Kasysyaf, [17] berkata:al-Tabrani, Ibn Abi Hatim dan al-Hakim telah meriwayatkannya di dalam Manaqibal-Syafi’i dari Husayn Asyqar dari Qais bin al-Rabi ‘dari A’masy dariSa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas ditanya: Wahai Rasulullah! Siapakah kerabatanda yang diwajibkan ke atas kami mengasihi mereka? Beliau menjawab: ‘Ali, Fatimah, Hasan dan Husain
.
Al-Qunduzi al-Hanafi di dalam Yanabi ‘al-Mawaddah, [18]berkata: Ahmad telah meriwayatkan di dalam Musnadnya dengan sanadnya daripdaSa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas RD bahwa ayat ini diturunkan kepada lima orang. Al-Tabrani di dalamMu’jam al-Kabirnya menyatakan ayat ini diturunkan kepada lima orang.
Ibn Abi Hatim di dalamTafsirnya dan al-Hakim di dalam al-Manaqibnya menyatakan ayat ini diturunkankepada lima orang. Al-Wahidi di dalam Al-Wasit, Abu Nu’aim di dalamHilyah al-Auliya ‘, al-Tha’labi di dalam Tafsirnya, al-Hamawaini di dalamFara’id al-Simtin, Abu Bakar bin Syahabbuddin al-Syafi’ i dalam RasyfahSadi[19] semuannya meriwayatkan bahwa ayat tersebut di turunkan kepada limaorang.
Al-Mulla di Sirahnyameriwayatkan sebuah hadits: “Sesungguhnya Allah telah mewajibkan ke ataskalian kasih sayang terhadap kerabatku dan aku menanyakan kalian tentang merekadi hari esok.”
.
Ahmad di dalam Manaqib dan al-Tabrani di dalam al-Kabirmeriwayatkan dari ‘Abbas RD dia berkata: Sedangkan turunnya ayat ini mereka bertanya: Wahai Rasulullah SAW siapakah kerabat kamu yang diwajibkan ke ataskami mengasihi mereka? Beliau menjawab: ‘Ali, Fatimah, dan kedua-dua anak lelaki mereka’.
.
Al-Baghawi dan al-Tha’labimeriwayatkan di dalam Tafsir mereka dari ‘Ibn Abbas RD dia berkata Sedangkan turunnya ayat (Surah al-Syu’ara’ (42): 23), sebagian orang berkata: Ia hanya menghendaki supaya kita mengasihi kerabatnya. Lantas Jibril memberitahukan Nabi SAW tentang tuduhan mereka. Maka turunlah ayat (Surahal-Syu’ara ‘(42): 24) “Bahkan mereka mengatakan: Dia (Muhammad) telah mengada-adakan dusta terhadap Allah.” Maka sebagian mereka berkata: Wahai Rasulullah kami menyaksikan sesungguhnya Anda adalah seorang yang benar. Maka turunlah pula (Surat al-Syu’ara ‘(42):25): “Dan Dialah yang menerima tobat dari hamba-hamba-Nya dan memaafkankesalahan-kesalahan dan mengetahui apa yang kamu kerjakan.”
.
Al-Tabrani di dalamal-Ausat dan al-Kabir telah meriwayatkan dari Abu Tufail sebuah khutbah Hasan AS: Kami dari Ahlu l-Bait yang telah difardhukan Allah untuk mengasihi mereka dan menjadikan mereka pemimpin. Maka beliau berkata: Di antara apa yang telah diturunkan ke atas Muhammad SAW adalah: Katakanlah: “Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun atas seruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan.” Di dalam riwayat yang lain: Kami adalah dari Ahlul-Bait yang telah fardhukan Allah ke atas setiap Muslim mengasihi mereka. Maka turunlah ayat (Surah al-Syu’ara (24): 23): “Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upah pun atas seruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan.” Dan siapa yang mengerjakan kebaikanakan Kami tambahkan baginya kebaikan pada kebaikannya itu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi MahaMensyukuri. “
.
Al-Sudimeriwayatkan dari Ibnu Abbas mengenai firmanNya: “Dan siapa yang mengerjakan kebaikan akan Kami tambahkan baginya kebaikan pada kebaikannya itu.Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mensyukuri” dia berkata :al-Muawaddah (cinta) terhadap kerabat keluarga Muhammad SAW
.
Al-Hakim di dalamal-Mustadrak[20] dengan membuang sanad-sanadnya dari ‘Umar bin’ Ali daribapaknya dari ‘Ali bin Husain dia berkata: Hasan bin Ali berpidato ketikapembunuhan’ Ali AS. Ia memuji Tuhan hingga akhirnya beliau berkata:”Kami adalah dari Ahlu l-Bait yang dihilangkan kekotoran mereka oleh Allahdan membersihkan mereka dengan sebersih-bersihnya. Dan kamilah Ahlu l-Bait yangdifardhukan Allah ke atas setiap Muslim supaya mengasihi mereka. Maka beliauberkata : Allah berfirman kepada NabiNya:Katakanlah ‘Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun …..”Al-Dhahabi juga meriwayatkan hadits tersebut di dalamal-Talkhisnya.[21]
.
Al-Zamakhsyari di dalam al-Kasysyaf[22] berkata:Sedangkan ayat tersebut diturunkan, ada orang bertanya: Wahai Rasulullah,siapakah kerabat anda yang diwajibkan ke atas kami mengasihi mereka? Beliau menjawab:’Ali, Fatimah, dan kedua-dua anak lelaki mereka. Dan diriwayatkan dari ‘Ali AS: Aku merayukepada Rasulullah SAW tentang hasad dengki manusia terhadapku. Maka beliau menjawab: Tidakkah Anda meridhai bahwaAnda di kalangan empat orang yang pertama akan memasuki surga? Aku,anda, Hasan dan Husain …..
Al-Karimi meriwayatkan dari ‘Aisyah dengan sanadnya dari’Ali RA. al-Tabrani meriwayatkannya dari Abi Rafi ‘di dalam Takhrij Al-kasysyafdari Nabi SAW: Diharamkan syurga ke atas orang yang menzalimi Ahlu l-Baitku danmenyakitiku di itrahku. Hadith ini juga telah diriwayatkan oleh al-Tha’labi didalam al-Takhrij al-Kasysyat. Al-Khawarizmi didalam Maqtal al-Husain, [23] Ibn Batriq di dalam al-Umdah[24] dari Musnad Ahmaddengan membuang beberapa sanad dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas bahwa ayattersebut telah diturunkan kepada lima orang
.
Muhammad bin Thalhah al-Syafi’i dalam Matalib al-Su’ul[26]berkata: Merekalah dhawi l-Qurba di dalam ayat tersebut, ianya telahditerangkan dan disetujui oleh perawi-perawi hadits di dalam Musnad-Musnadmereka dari Jubair dari ‘Ibnu Abbas sedangkan turunnya firmanNya:”Katakanlah:” Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun atasseruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan. Dan siapa yang mengerjakankebaikan akan Kami tambahkan baginya kebaikan pada kebaikannya itu.Sesungguhnya Allah Maha Pengampun
.
” Mereka bertanya wahai Rasulullah SAW:”Siapakah mereka yang diwajibkan atas kami mengasihi mereka? Ia SAWmenjawab: ‘Ali, Fatimah, Hasan dan Husain.Al-Wahidi dan al-Tha’labimeriwayatkan hadits ini dengan sanadnya al-Tha’labi menyatakan: KetikaRasulullah SAW melihat kepada ‘Ali, Fatimah, Hasan dan Husain beliau bersabda:Aku memerangi orang yang memerangi kalian dan berdamai dengan orang yangberdamai dengan kalian. Al-Hijazi di dalam al-Wadhih[27] berkata: Merekaitu adalah ‘Ali, Fatimah kedua anak lelaki mereka berdua. Dia berkata:Pengertian ini telah diriwayatkan oleh Rasulullah SAW yang telah diterangkan oleh Allah SWT.
Al-Kanji al-Syafi’i didalam kifayah al-Talib[28] dengan membuang beberapa sanad dari Jabir bin’Abdullah, berkata:
Seorang Badui datang kepada Nabi SAW berkata: “Ya Muhammad terangkan ke atasku Islam. Makadia berkata: “Kami naik saksi bahwa tiada tuhan selain Dia yang Tunggaltiada sekutu bagiNya dan sesungguhnya Muhammad adalah hambaNya dan pesuruhNya. Dia bertanya: ApakahAnda meminta upah dariku ke atasnya? Menjawab: Tidak! Melainkan mengasihikerabatku. Dia bertanya: kerabatku atau kerabatAnda? Beliau menjawab: kerabatku. Dia berkata: Sekarang aku membai’ahAnda, dan bagi orang yang tidak mencintai Anda dan mencintai kerabat anda, makalaknat Allah ke atas mereka. Maka Nabi SAWW bersabda: Amin ….. Buatlah rujukan ke buku-buku hadits karangan Ahlu s-Sunnahwal-Jama’ah, niscaya Anda akan menemukan hadits-hadits yang banyak tentang ini.
AyatullahMar’asyi al-Najafi di dalam Ta’liqatuhu ‘Ala Ihqaq al-Haqa’iq[29] karanganal-Sa’id al-Syahid Nur Allah al-Tastari, telah mengumpulkan hadits-hadits yangbanyak dari referensi Ahlu s-Sunnah dengan menyebutkan perawi-perawi mereka.Begitu juga al-’Allamah al-Amini di dalam al-Ghadir.[30]
.
Justru itu referensi Ahlu s-Sunnah sendiri telah mengukuhkan pernyataan Syi’ah karena ada hadits-hadits yang muktabar dan mutawatirtentang hak ‘Ali dan keluarganya AS. Sesungguhnya kebenaran terserlah wal-hamdulillah
.
Singkatnya, dengan ayat ini orang yang menjadi imam dan khalifah setelah Rasulullah SAW secara langsungadalah imam ‘Amiru l-Mukmimin’ Ali AS. Karena ayat tersebut membuktikanbahwa mengasihi ‘Ali AS adalah wajib karena Allah memberikan pahala kepadaorang yang mengasihi kerabatnya. Karena itu jikakesalahan terjadi dari mereka maka kasih sayang kepada mereka wajib dihentikankarena firman di dalam (Surah al-Mujadalah (58): 22): “Kamu tidak akanmendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan akhirat, saling berkasihsayang dengan orang -orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya. “
.
Dan selain dari ‘Ali AS adalah tidak maksum. Karena itu,beliaulah imam secara langsung. Ayatullahal-’Uzma al-Syahid al-Nur al-Tastari di buku Ihqaq al-Haqa’iq berkata:Orang-orang Syi’ah mengemukakan dalil-dalil pada keimamahan ‘Ali AS terhadapAhlu s-Sunnah bukanlah suatu hal yang wajib , malah ianya suatu amalansukarela karena Ahlu s-Sunnah wal-Jama’ah telah sepakat sesama mereka tentangkeimamahan ‘Ali AS setelah Rasulullah SAW.
———————
1. al-Nabhan, al-Arba’in,hlm. 90.
2. Al-Kasysyaf, II,hlm. 339.
3. Dhakha’iral-’Uqba, hlm. 25.
4. Matalibal-su’ul, hlm. 8.
5. Hamisyh Mafatih al-Ghaib, VI, hlm. 665.
6. Tafsir al-Nasafi, hlm. 99.
7. Tafsir Abu Hayyan, VII, hlm. 156.
8. al-Fusul al-Muhimmah, hlm. 12.
9. Majma ‘al-Zawaid, IX, hlm. 168.
10. Kifayah al-Thalib, hlm. 31.
11. Syarh al-Mawahib, VII, hlm. 3 & 21.
12. Nur al-Absar, hlm. 112.
13. al-Sawa’iq al-Muhriqah, hlm. 105.
14. Ihya ‘al-Mayyit, 101 & 135.
15. Sahih, VI, hlm. 129.
16. Jami ‘al-Bayan, XXV, hlm. 14-15.
17. al-Kafi al-Syafi’i, hlm. 145.
18. Yanabi ‘al-Mawaddah, hlm. 106.
19. Rasyfah al-Sadi, hlm. 21 … 106.
20. al-Mustadrak, III, hlm. 172.
21. al-Talkhis, III, hlm. 172.
22. al-Kasysyaf, III, hlm. 402.
23. Maqtal al-Husain, hlm.1.
24. al-Umdah, hlm. 23.
25. Matalib al-su’ul, hlm. 3.
26. al-Wadhih, XXV, hlm. 19.
27. Kifayah al-Thalib, hlm. 31.
28. Ta’liqatuhu ‘Ala Ihqaq al-Haqa’iq, III, hlm. 2 & 23.
29. al-Ghadir, II, hlm. 306.
30. Syi’ah mengatakan bahwa Imamah ‘Ali AS adalah setelah Rasulullah SAW secara langsung tanpa wasitah yaitu tidak didahului oleh orang lain. Sementara Ahlu s-Sunnah mengatakan Imamah’Ali AS adalah setelah Rasulullah SAW secara wasitah (perantaraan) yaitu telah didahului oleh Khalifah Abu Bakar, Umar dan Utsman.
Comments
One Response to “ISTRI NABI BUKANLAH AHLUL BAYT YANG MAKSUM (SEPERTI YANG DIMAKSUDKAN DALAM QS.33:33)”
  1. majin says:

    Apakah Istri nabi termasuk ahlul bayt atau bukan, tidak perlulah berpanjang kata dengan rujukan dan dalil-dalil yang masih bisa diperdebatkan kesahihan-nya mengenai beberapa hadits Rasulullah.
    Rujukan utama tetap Al-Qur’an 33:33 dimana di ayat tersebut sedang bicara ber’kamu’-‘kamu’ pada istri-istri Rasulullah, dan ayat itu ditutup dengan kata ‘kamu’ untuk ahlul bayt. Hanya orang-orang yang dipalingkan yang tiba-tiba mengatakan ahlul bayt ‘hanya’ mereka yang berada di bawah selimut… dan Rasulullah tentu tidak mungkin dipalingkan, artinya hadits tersebut sungguh meragukan kesahihan-nya, meskipun konon disahihkan orang yang hebat-hebat…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: