Potret Sang Nabi Mulia Dalam Hadis Bukhari (3): Astaghfirullah Tuduhan Nabi Saw Berusaha Bunuh Diri?!

Nabi Muhammad Saw. Dan Awal Prosesi Pelantikan Kenabian Dalam Gambaran Bukhari (BAGIAN I)

  • Nabi Muhammad Saw. Disiksa Jibril as.
  • Nabi Muhammad Saw. Ragu Akan Kenabiannya.
  • Nabi Muhammad Saw. Berniat Bunuh Diri Karena Stres Berat!

Bukhari (kitab kebanggan nomer satu Ahlusunnah) mengawali kitab Shahih-nya dengan melecehkan kehormatan sang Nabi mulia Muhammad Saw. bahwa beliau meragukan kenabiannya sendiri!


Bukhari mengawali kitab Shahih-nya dengan menyebut riwayat panjang bersumber dari Urwah ibn Zubair dari bibinya; Aisyah ra. tentang awal prosesi pelantikan kenabian yang sangat mengerikan dan belum pernah dilakukan Allah SWT terhadap seorang-pun dari rasul-rasul terdahulu. Dalam riwayat panjang itu digambarkan bahwa Nabi saw. dilantik menjadi nabi dalam suasana yang sangat rumit lagi menegangkan. Beliau tidak menyaksikan malaikat Jibril as. dalam kondisi terang benderang dan gamblang, seperti yang digambarkan Allah dalam firman-Nya:

.

وَاللَّيْلِ إذا عَسْعَسَ. وَالصُّبْحِ إذا تَنَفَّسَ. إِنَّهُ لَقَوْلُ رَسُولٍ كَرِيمٍ . ذِي قُوَةٍ عِنْدَ ذِي الْعَرْشِ مَكِينٍ . مُطَاعٍ ثَمَّ أَمِينٍ . وَمَا صَاحِبُكُمْ بِمَجْنُونٍ . وَلَقَدْ رَآهُ بِالآفُقِ الْمُبِينِ . وَمَا هُوَعَلَى الْغَيْبِ بِضَنِينٍ. وَمَا هُو َبِقَوْلِ شَيْطَانٍ رَجِيمٍ . فَأَيْنَ تَذْهَبُونَ . إِنْ هُوَإِلا ذِكْرٌ لِلْعَالَمِينَ . لِمَنْ شَاءَ مِنْكُمْ أَنْ يَسْتَقِيمَ .وَمَا تَشَاءُونَ إلا أَنْ يَشَاءَ اللهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ .

Demi  malam apabila telah hampir meninggalkan gelapnya,* Dan  demi subuh apabila fajarnya mulai menyingsing,* Sesungguhnya  Al Qur’an itu benar- benar firman ( Allah yang dibawa oleh ) utusan yang mulia  (Jibril),* Yang  mempunyai kekuatan, yang mempunyai kedudukan tinggi di sisi Allah yang mempunyai Arasy,* Yang  ditaati di sana (di alam malaikat) lagi dipercaya.* Dan temanmu (Muhammad) itu bukanlah sekali- kali orang yang gila.* Dan sesungguhnya Muhammad itu melihat Jibril di ufuk yang terang.* Dan Dia (Muhammad) bukanlah seorang yang bakhil untuk menerangkan yang gaib.* Dan Al Qur’an itu bukanlah perkataan setan yang terkutuk,* Maka  ke manakah kamu akan pergi.* Al Qur’an itu tiada lain hanyalah peringatan bagi semesta alam,* (Yaitu) bagi siapa di antara kamu yang mau menempuh jalan yang lurus.* Dan kamu tidak dapat menghendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Tuhan semesta alam.(QS. At Takwîr [81];17-29 )

Bukhari mengatakan dalam riwayatnya bahwa Jibril dalam ufuk yang samar dan kenabian pun kabur tanda-tanda kejelasannya!

Jibril as. pun memperlakukan Nabi kesayangan Allah dengan perlakuakn sadis dan kasar. Jibril memaksa Nabi saw. untuk membaca. Tetapi beliau tidak tau apa yang harus beliau baca! Beliau menjawab, ‘Aku bukan orang yang bisa baca!’ mendengar alasan itu Jibril tidak menerima… ia tetap memaksa dengan kasar sambil memeras Nabi saw. dalam selimut yang ia pakai, hingga kelelahan pun mencapai puncaknya. Setelahnya Jibril as. melepas Nabi dari dekapannya. Setelah memerintahnya lagi untuk membaca, dan Nabi pun menjawab dengan jawaban seperti pertama, Jibril pun tidak mengindahkan uzur Nabi. Ia mendekap kembali dengan tekanan keras Nabi saw. dalam selimut itu. Tiga kali perlakuan kasar itu dilakonkan Jibril as. dan Nabi pun tidak berdaya menghadapinya. Makluk Jibril adalah seorang malaikat yang sangat perkasa lagi kuat!

Setelahnya baru Jibril membacakaan lima ayat pertama surah al ‘Alaq (iqra’) dan Nabi pun mengikuti bacaan Jibril!

Dongeng itu tidak berhenti di sini…. Ada yang lebih mengerikan! Sepulang dari bersemedi di gua Hirâ’ dan kedatangan Jibril yang menyeramkan dan kasar itu, Nabi pulang dengan rasa takut tak terbayangkan yang menghantuinya…  Nabi saw. takut kalau yang mendatangiinya di gua Hirâ’ ternyata adalah setan/jin yang hendak menggangu jiwa beliau dan mau menjadikan beliau agen jin alias menajdi dukun!

Nabi pulang ketakutan dan langgsung menemui istri tercintanya Khadijah dan mengabarkan semua pengalaman yang beliau alami… beliau ceritakan pristiwa kedatangan Jibril yang bengis dan kasar itu kepada Khadijah…. Sambil ketakukan Nabi menceritakannya!

Nah, Anda pasti sudah tidak sabar untuk menyaksikan edisi lengkapnya dalam Shahih Bukahri?

Perhatikan riwayat Bukhari dari Aisyah ra. di bawah ini.

.

حَدَّثَنَا ‏ ‏يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ ‏ ‏حَدَّثَنَا ‏ ‏اللَّيْثُ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏عُقَيْلٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏ابْنِ شِهَابٍ ‏ ‏ح ‏ ‏و حَدَّثَنِي ‏ ‏عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ ‏ ‏حَدَّثَنَا ‏ ‏عَبْدُ الرَّزَّاقِ ‏ ‏حَدَّثَنَا ‏ ‏مَعْمَرٌ ‏ ‏قَالَ ‏ ‏الزُّهْرِيُّ ‏ ‏فَأَخْبَرَنِي ‏ ‏عُرْوَةُ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏عَائِشَةَ ‏ ‏رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا ‏ ‏أَنَّهَا قَالَتْ ‏: أَوَّلُ مَا بُدِئَ بِهِ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏مِنْ الْوَحْيِ الرُّؤْيَا الصَّادِقَةُ فِي النَّوْمِ فَكَانَ لَا يَرَى رُؤْيَا إِلَّا جَاءَتْ مِثْلَ فَلَقِ الصُّبْحِ فَكَانَ يَأْتِي ‏ ‏حِرَاءً ‏ ‏فَيَتَحَنَّثُ فِيهِ ‏ ‏وَهُوَ التَّعَبُّدُ ‏ ‏اللَّيَالِيَ ذَوَاتِ الْعَدَدِ ‏ ‏وَيَتَزَوَّدُ لِذَلِكَ ثُمَّ يَرْجِعُ إِلَى ‏ ‏خَدِيجَةَ ‏ ‏فَتُزَوِّدُهُ لِمِثْلِهَا حَتَّى فَجِئَهُ الْحَقُّ وَهُوَ فِي ‏ ‏غَارِ حِرَاءٍ ‏ ‏فَجَاءَهُ الْمَلَكُ فِيهِ فَقَالَ اقْرَأْ فَقَالَ لَهُ النَّبِيُّ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏فَقُلْتُ ‏ ‏مَا أَنَا بِقَارِئٍ فَأَخَذَنِي ‏ ‏فَغَطَّنِي ‏ ‏حَتَّى بَلَغَ مِنِّي ‏ ‏الْجَهْدُ ‏ ‏ثُمَّ أَرْسَلَنِي فَقَالَ اقْرَأْ فَقُلْتُ مَا أَنَا بِقَارِئٍ فَأَخَذَنِي فَغَطَّنِي الثَّانِيَةَ حَتَّى بَلَغَ مِنِّي ‏ ‏الْجَهْدُ ‏ ‏ثُمَّ أَرْسَلَنِي فَقَالَ اقْرَأْ فَقُلْتُ مَا أَنَا بِقَارِئٍ فَأَخَذَنِي فَغَطَّنِي الثَّالِثَةَ حَتَّى بَلَغَ مِنِّي ‏ ‏الْجَهْدُ ‏ ‏ثُمَّ أَرْسَلَنِي فَقَالَ ‏: اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ ‏ (حَتَّى بَلَغَ) عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ . فَرَجَعَ بِهَا تَرْجُفُ ‏ ‏بَوَادِرُهُ ‏ ‏حَتَّى دَخَلَ عَلَى ‏ ‏خَدِيجَةَ ‏ ‏فَقَالَ ‏ ‏زَمِّلُونِي ‏ ‏زَمِّلُونِي فَزَمَّلُوهُ حَتَّى ذَهَبَ عَنْهُ الرَّوْعُ فَقَالَ يَا ‏ ‏خَدِيجَةُ ‏ ‏مَا لِي وَأَخْبَرَهَا الْخَبَرَ وَقَالَ قَدْ خَشِيتُ عَلَى نَفْسِي فَقَالَتْ لَهُ كَلَّا أَبْشِرْ فَوَاللَّهِ لَا يُخْزِيكَ اللَّهُ أَبَدًا إِنَّكَ لَتَصِلُ الرَّحِمَ وَتَصْدُقُ الْحَدِيثَ وَتَحْمِلُ ‏ ‏الْكَلَّ ‏ ‏وَتَقْرِي ‏ ‏الضَّيْفَ وَتُعِينُ عَلَى نَوَائِبِ الْحَقِّ ثُمَّ انْطَلَقَتْ بِهِ ‏ ‏خَدِيجَةُ ‏ ‏حَتَّى أَتَتْ بِهِ ‏ ‏وَرَقَةَ بْنَ نَوْفَلِ بْنِ أَسَدِ بْنِ عَبْدِ الْعُزَّى بْنِ قُصَيٍّ ‏ ‏وَهُوَ ابْنُ عَمِّ ‏ ‏خَدِيجَةَ ‏ ‏أَخُو أَبِيهَا وَكَانَ امْرَأً تَنَصَّرَ فِي الْجَاهِلِيَّةِ وَكَانَ يَكْتُبُ الْكِتَابَ الْعَرَبِيَّ فَيَكْتُبُ بِالْعَرَبِيَّةِ مِنْ الْإِنْجِيلِ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَكْتُبَ وَكَانَ شَيْخًا كَبِيرًا قَدْ عَمِيَ فَقَالَتْ لَهُ ‏ ‏خَدِيجَةُ ‏ ‏أَيْ ابْنَ عَمِّ اسْمَعْ مِنْ ابْنِ أَخِيكَ فَقَالَ ‏ ‏وَرَقَةُ ‏ ‏ابْنَ أَخِي مَاذَا تَرَى فَأَخْبَرَهُ النَّبِيُّ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏مَا رَأَى فَقَالَ ‏ ‏وَرَقَةُ ‏ ‏هَذَا النَّامُوسُ الَّذِي أُنْزِلَ عَلَى ‏ ‏مُوسَى ‏ ‏يَا لَيْتَنِي فِيهَا جَذَعًا أَكُونُ حَيًّا حِينَ يُخْرِجُكَ قَوْمُكَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏أَوَمُخْرِجِيَّ هُمْ فَقَالَ ‏ ‏وَرَقَةُ ‏ ‏نَعَمْ لَمْ يَأْتِ رَجُلٌ قَطُّ بِمِثْلِ مَا جِئْتَ بِهِ إِلَّا عُودِيَ وَإِنْ يُدْرِكْنِي يَوْمُكَ أَنْصُرْكَ نَصْرًا مُؤَزَّرًا ثُمَّ لَمْ ‏ ‏يَنْشَبْ ‏ ‏وَرَقَةُ ‏ ‏أَنْ تُوُفِّيَ وَفَتَرَ الْوَحْيُ فَتْرَةً حَتَّى حَزِنَ النَّبِيُّ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.‏ ‏فِيمَا بَلَغَنَا حُزْنًا غَدَا مِنْهُ مِرَارًا كَيْ يَتَرَدَّى مِنْ رُءُوسِ شَوَاهِقِ الْجِبَالِ فَكُلَّمَا أَوْفَى بِذِرْوَةِ جَبَلٍ لِكَيْ يُلْقِيَ مِنْهُ نَفْسَهُ تَبَدَّى لَهُ ‏ ‏جِبْرِيلُ ‏ ‏فَقَالَ يَا ‏ ‏مُحَمَّدُ ‏ ‏إِنَّكَ رَسُولُ اللَّهِ حَقًّا فَيَسْكُنُ لِذَلِكَ ‏ ‏جَأْشُهُ ‏ ‏وَتَقِرُّ نَفْسُهُ فَيَرْجِعُ فَإِذَا طَالَتْ عَلَيْهِ فَتْرَةُ الْوَحْيِ غَدَا لِمِثْلِ ذَلِكَ فَإِذَا أَوْفَى بِذِرْوَةِ جَبَلٍ تَبَدَّى لَهُ ‏ ‏جِبْرِيلُ ‏ ‏فَقَالَ لَهُ مِثْلَ ذَلِكَ ‏

 

“Dengan sanad bersambung kepada Zuhri dari Urwah ibn Zubair dari Aisyah ra. ia berkata, “Permulaan wahyu yang dialami Rasulullah saw. adalah berupa mimpi yang benar dalam tidur. Beliau mendapati mimpi tersebut sebagaimana munculnya keheningan fajar subuh, kemudian dicintakan kepada beliau menyendiri. Beliau menyediri di gua Hirâ’. Di sana beliau menghabiskan beberapa malam untuk beribadah dengan mengabdikan diri kepada Allah SWT. sebelum kembali ke rumah dan mengambil bekal. Setelah beberapa hari berada di sana beliau pulang kepada Khadijah, mengambil bekal untuk beberapa malam lainnya. Sehingga datang kepadanya kebenaran (wahyu) ketika beliau berada di gua Hirâ’. Maka malaikat (Jibril as.) berkata, ‘Bacalah (wahai Muhammad!)’. Beliau berkata, ‘Aku bukan orang yang bisa membaca.’ Rasulullah saw. melanjutkan, ‘Malaikat kemudian memegang aku lalu mendekapku erat-erat kepayahan mencapai puncaknya. Kemudian Malaikat melepasku seraya berkata, ‘Bacalah (wahai Muhammad!).’ Beliau sekali lagi berkata, ‘Aku bukan orang yang bisa membaca.’ Rasulullah saw. berkata, ‘Kemudian Malaikat memegang aku kedua kali lalu mendekapku erat-erat kepayahan mencapai puncaknya. Kemudian Malaikat melepasku sambil berkata, ‘Bacalah (wahai Muhammad!).’ Beliau berkata, ‘Aku bukan orang yang bisa membaca.’ Rasulullah saw. berkata, ‘Kemudian Malaikat memegang aku untuk ketiga kali serta mendekapku erat-erat kepayahan mencapai puncaknya. Kemudian Malaikat melepaskanku dan membaca firman Allah:

.

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ* خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ * اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَم ُ* الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ * عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ

 

.

“Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan* Dia menciptakan manusia dari segumpal darah, bacalah dan Tuhan mu Yang Maha Pemurah yang mengajar manusia melalui pena. Dia mengajar manusia apa yang tidak diketahui.”

Setelah itu beliau pulang menemui Khadijah dalam keadaan gemetar hatinya (ketakutan), beliau berkata, ‘Selimutilah aku! Selimutilah aku!’ Lalu Khadijah menyelimuti beliau hingga hilang rasa gementar dari diri beliau. Kemudian beliau berkata kepada Khadijah, ‘Wahai Khadijah! Apakah yang telah terjadi terhadapku ini? Lalu beliau menceritakan seluruh peristiwa yang terjadi. Beliau berkata lagi, ‘Aku benar-benar khawatir atas diriku.’

Khadijah  menghibur beliau dengan berkata, ‘Tidak! Bergembiralah! Demi Allah, Allah tidak akan menghinakanmu selama-lamanya. Demi Allah! Sesungguhnya, engkau telah menyambung tali persaudaraan, bertutur kata benar, memikul beban orang lain, suka membantu orang yang tidak punya, menjamu tamu dan senantiasa membantu orang yang kesusahan.’

Lalu Khadijah berangkat dengan membawa Nabi menjumpai Waraqah ibn Naufal ibn  Asad ibn Abdul Uzza; sepupu Khadijah. Dia memeluk agama Nasrani pada zaman Jahiliyah. Dia pandai menulis dan ia menulis kitab Injil dalam bahasa Arab. Ketika itu dia telah tua dan buta. Khadijah berkata kepadanya, ‘Wahai anak paman, dengarlah cerita dari anak saudaramu ini!’. Waraqah ibn Naufal berkata, ‘Wahai anak saudaraku! Apakah yang telah terjadi padamu?’ Rasulullah saw. menceritakan semua pristiwa yang beliau telah alami. Mendengar cerita itu, Waraqah berkata, ‘Ini adalah Namûs yang dahulu pernah datang kepada Nabi Musa as. Alangkah beruntungnya andai aku masih muda di saat-saat engkau dibangkitkan menjadi nabi. Dan andai aku masih hidup di saat-saat engkau diusir oleh kaummu.’

Lalu Rasulullah saw. berkata, ‘Apakah mereka akan mengusirku?’

Waraqah menjawab, ‘Ya. Setiap nabi yang bangkit membawa tugas sepertimu, pasti akan dimusuhi. Seandainya aku masih hidup di zamanmu, niscaya aku akan benar-benar membelamu.’

Maka tidak lama kemudian Waraqah meninggal dunia. Dan wahyu pun terputus, sehingga Rasulullah saw. sedih. Dan dalam berita yang sampai kepada kami beliau sangat sedih sekali sampai-sampai beliau berkali-kali berangkat untuk melemparkan diri dari puncak gunng. Maka setiap kali beliau telah sampai di puncak gunung untuk melemparkan diri (bunuh diri), Jibril muncul seraya berkata, ‘Hai Muhammad, sesungguhnya engkau benar-benar adalah Rasul, utusan Allah.’ Maka jiwa Nabi pun menjadi tenteram dan tenang. Dan jika terjadi lagi keterputusan wahyu itu, Nabi berniat melakukan bunuh diri lagi. Dan ketika sampai di puncak gunung, Jibril muncul lagi dan mengatakan yang serupa.” [1]

.

Dalam kesempatan lain Bukhari juga meriwayatkan sebagai berikut:

.

حَدَّثَنَا ‏ ‏يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ ‏ ‏قَالَ حَدَّثَنَا ‏ ‏اللَّيْثُ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏عُقَيْلٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏ابْنِ شِهَابٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ ‏ ‏أَنَّهَا قَالَتْ :‏أَوَّلُ مَا بُدِئَ بِهِ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏مِنْ الْوَحْيِ الرُّؤْيَا الصَّالِحَةُ فِي النَّوْمِ فَكَانَ لَا يَرَى رُؤْيَا إِلَّا جَاءَتْ مِثْلَ ‏ ‏فَلَقِ ‏ ‏الصُّبْحِ ثُمَّ حُبِّبَ إِلَيْهِ الْخَلَاءُ وَكَانَ يَخْلُو ‏ ‏بِغَارِ حِرَاءٍ ‏ ‏فَيَتَحَنَّثُ ‏ ‏فِيهِ ‏ ‏وَهُوَ التَّعَبُّدُ ‏ ‏اللَّيَالِيَ ذَوَاتِ الْعَدَدِ ‏ ‏قَبْلَ أَنْ ‏ ‏يَنْزِعَ ‏ ‏إِلَى أَهْلِهِ وَيَتَزَوَّدُ لِذَلِكَ ثُمَّ يَرْجِعُ إِلَى ‏ ‏خَدِيجَةَ ‏ ‏فَيَتَزَوَّدُ لِمِثْلِهَا حَتَّى جَاءَهُ الْحَقُّ وَهُوَ فِي ‏ ‏غَارِ حِرَاءٍ ‏ ‏فَجَاءَهُ ‏ ‏الْمَلَكُ ‏ ‏فَقَالَ ‏ ‏اقْرَأْ قَالَ مَا أَنَا بِقَارِئٍ قَالَ فَأَخَذَنِي ‏ ‏فَغَطَّنِي ‏ ‏حَتَّى بَلَغَ مِنِّي الْجَهْدَ ثُمَّ ‏ ‏أَرْسَلَنِي ‏ ‏فَقَالَ اقْرَأْ قُلْتُ مَا أَنَا بِقَارِئٍ فَأَخَذَنِي ‏ ‏فَغَطَّنِي ‏ ‏الثَّانِيَةَ حَتَّى بَلَغَ مِنِّي الْجَهْدَ ثُمَّ ‏ ‏أَرْسَلَنِي ‏ ‏فَقَالَ اقْرَأْ فَقُلْتُ مَا أَنَا بِقَارِئٍ فَأَخَذَنِي ‏ ‏فَغَطَّنِي ‏ ‏الثَّالِثَةَ ثُمَّ ‏ ‏أَرْسَلَنِي ‏ ‏فَقَالَ ‏{ ‏اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ ‏ ‏عَلَقٍ ‏ ‏اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ‏} ‏فَرَجَعَ بِهَا رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏يَرْجُفُ فُؤَادُهُ فَدَخَلَ عَلَى ‏ ‏خَدِيجَةَ بِنْتِ خُوَيْلِدٍ ‏ ‏رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا ‏ ‏فَقَالَ ‏ ‏زَمِّلُونِي ‏ ‏زَمِّلُونِي ‏ ‏فَزَمَّلُوهُ حَتَّى ذَهَبَ عَنْهُ ‏ ‏الرَّوْعُ ‏ ‏فَقَالَ ‏ ‏لِخَدِيجَةَ ‏ ‏وَأَخْبَرَهَا الْخَبَرَ لَقَدْ خَشِيتُ عَلَى نَفْسِي فَقَالَتْ ‏ ‏خَدِيجَةُ ‏ ‏كَلَّا وَاللَّهِ ‏ ‏مَا يُخْزِيكَ ‏ ‏اللَّهُ أَبَدًا إِنَّكَ لَتَصِلُ الرَّحِمَ وَتَحْمِلُ ‏ ‏الْكَلَّ ‏ ‏وَتَكْسِبُ ‏ ‏الْمَعْدُومَ ‏ ‏وَتَقْرِي ‏ ‏الضَّيْفَ وَتُعِينُ عَلَى ‏ ‏نَوَائِبِ ‏ ‏الْحَقِّ فَانْطَلَقَتْ بِهِ ‏ ‏خَدِيجَةُ ‏ ‏حَتَّى أَتَتْ بِهِ ‏ ‏وَرَقَةَ بْنَ نَوْفَلِ بْنِ أَسَدِ بْنِ عَبْدِ الْعُزَّى ‏ ‏ابْنَ عَمِّ ‏ ‏خَدِيجَةَ ‏ ‏وَكَانَ امْرَأً قَدْ ‏ ‏تَنَصَّرَ ‏ ‏فِي الْجَاهِلِيَّةِ وَكَانَ يَكْتُبُ الْكِتَابَ الْعِبْرَانِيَّ فَيَكْتُبُ مِنْ الْإِنْجِيلِ بِالْعِبْرَانِيَّةِ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَكْتُبَ وَكَانَ شَيْخًا كَبِيرًا قَدْ عَمِيَ فَقَالَتْ لَهُ ‏ ‏خَدِيجَةُ ‏ ‏يَا ابْنَ عَمِّ اسْمَعْ مِنْ ابْنِ أَخِيكَ فَقَالَ لَهُ ‏ ‏وَرَقَةُ ‏ ‏يَا ابْنَ أَخِي مَاذَا تَرَى فَأَخْبَرَهُ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏خَبَرَ مَا رَأَى فَقَالَ لَهُ ‏ ‏وَرَقَةُ ‏ ‏هَذَا ‏ ‏النَّامُوسُ ‏ ‏الَّذِي نَزَّلَ اللَّهُ عَلَى ‏ ‏مُوسَى ‏ ‏يَا لَيْتَنِي فِيهَا جَذَعًا لَيْتَنِي أَكُونُ حَيًّا إِذْ يُخْرِجُكَ قَوْمُكَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏أَوَمُخْرِجِيَّ هُمْ قَالَ نَعَمْ لَمْ يَأْتِ رَجُلٌ قَطُّ بِمِثْلِ مَا جِئْتَ بِهِ إِلَّا عُودِيَ وَإِنْ يُدْرِكْنِي يَوْمُكَ أَنْصُرْكَ نَصْرًا ‏ ‏مُؤَزَّرًا ‏ ‏ثُمَّ لَمْ ‏ ‏يَنْشَبْ ‏ ‏وَرَقَةُ ‏ ‏أَنْ تُوُفِّيَ وَفَتَرَ الْوَحْيُ

‏‏قَالَ ‏ ‏ابْنُ شِهَابٍ ‏ ‏وَأَخْبَرَنِي ‏ ‏أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ ‏ ‏أَنَّ ‏ ‏جَابِرَ بْنَ عَبْدِ اللَّهِ الْأَنْصَارِيَّ ‏ ‏قَالَ ‏ ‏وَهُوَ يُحَدِّثُ عَنْ فَتْرَةِ الْوَحْيِ فَقَالَ فِي حَدِيثِهِ بَيْنَا أَنَا أَمْشِي إِذْ سَمِعْتُ صَوْتًا مِنْ السَّمَاءِ فَرَفَعْتُ بَصَرِي فَإِذَا ‏ ‏الْمَلَكُ ‏ ‏الَّذِي جَاءَنِي ‏ ‏بِحِرَاءٍ ‏ ‏جَالِسٌ عَلَى كُرْسِيٍّ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ فَرُعِبْتُ مِنْهُ فَرَجَعْتُ فَقُلْتُ ‏ ‏زَمِّلُونِي ‏ ‏زَمِّلُونِي فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى ‏ {‏يَا أَيُّهَا ‏ ‏الْمُدَّثِّرُ ‏ ‏قُمْ فَأَنْذِرْ ‏ ‏إِلَى قَوْلِهِ ‏ ‏وَالرُّجْزَ ‏ ‏فَاهْجُرْ‏} ‏فَحَمِيَ ‏ ‏الْوَحْيُ وَتَتَابَعَ ‏ ‏تَابَعَهُ ‏ ‏عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ ‏ ‏وَأَبُو صَالِحٍ ‏ ‏وَتَابَعَهُ ‏ ‏هِلَالُ بْنُ رَدَّادٍ ‏ ‏عَنْ ‏ ‏الزُّهْرِيِّ ‏ ‏وَقَالَ ‏ ‏يُونُسُ ‏ ‏وَمَعْمَرٌ ‏ ‏بَوَادِرُهُ ‏

( Sumber Hadis: “Bukhari Online” Situs Kementrian Urusan Agama dan Wakaf Saudi Arabia:

http://hadith.al-islam.com/Display/Display.asp?Doc=0&Rec=6

http://hadith.al-islam.com/Display/Display.asp?Doc=0&Rec=10403

.

Para Ulama Makin Memperseram Adegan Drama Mencekam!

Sebagian ulama ingin melengkapi edisi drama mencekam itu dengan data-data sebagai berikut:

Dalam Kitab as Sirah Al Halabiyah[2]disebutkan bahwa setelah pulang dari rumah Waraqah Khadijah mengadakan suatu percobaan untuk meyakinkan bahwa yang datang kepada Nabi adalah benar-benar Jibril dan bukan setan atau roh-roh jahat lainya.

Ketika beliau duduk berdua di rumahnya, maka datanglah makhluk yang seram yang pernah mendatanginya di Qua Hira’ dan ketika itulah Khadijah mulai mengadakan suatu eksperimen (percobaan), ia memerintahkan Nabi untuk duduk di pangkuan kanannya, ternyata makhluk itu tidak juga menghilang, diperintahkannya lagi agar duduk di pangkuan kiri, ternyata juga tidak menghilang dan disuruhnya lagi pindah di pangkuan tengah akan tetapi, makhluk itu tidak juga mau menyingkir, bahkan mengayunkan langkah-langkahnya untuk mendekat, maka Khadijah pun harus memainkan kartu terakhirnya ia pun menyingkap jilbabnya, dan menyaksikan hal itu, makhluk yang seram itu menghilang dan tidak datang lagi.

Dengan percobaan itu Khadijah dapat memastikan secara yakin bahwa makhluk yang seram itu adalah Jibrill (Malaikat pembawa wahyu).

Dan untuk mendapatkan hasil percobaan yang mendebarkan tersebut dibutuhkan waktu yang tidak sedikit, sehingga Nabi sendiri berinisiatif untuk bunuh diri dengan menerjunkan diri dari puncak gunung, namun setiap kali beliau akan melakukan nitaannya itu ada penghalang yang datang menggagalkan usaha itu, Jibril datang dan berkata: Aku adalah Jibril dan kamu adalah utusan Allah.

Demikianlah kisah singkat turunnya wahyu serta pengaruhnya terhadap jiwa dan mentalitas Nabi. Pada riwayat Imam Bukhari tersebut di atas ada sebuah kalimat yang bunyinya demikian:

.

لَقَدْ خَشِيتُ عَلَى نَفْسِي

“Aku khawatir akan diriku.”

.

Akan tetapi Ath Thabari dan Ibnu Sa’ad menerangkannya bahwa yang ditakutkan adalah stres yang akan membawa kepada sakit jiwa (gila) atau takut jadi dukun santet. Ibnu Sa’ad, berkomentar: Aku takut kalau sampai aku menjadi dukun santet. Dan dalam kesempatan lain ia berkomentar: “Aku takut kemasukan/kesurupan jin yang menyebabkan gila [3]”.

Sedangkan Ibnu Jarîr ath Thabari ketika membawakan kisah awal turunnya wahyu, ia  berkomentar, “Nabi berkata, ‘Tiada sesuatu benda yang aku benci lebih dari seorang penyihir dan orang gila, aku tidak kuasa untuk memandang keduanya.’ Kemudian ia melanjutkan, ‘Aku takut menjadi seperti keduanya. Jangan sampai orang-orang Quraisy mengatakan hal itu terjadi padaku, aku akan pergi ke puncak gunung dan menerjunkan diri dan bunuh diri, setelah itu aku akan istirahat dan tenang.’ Beliau berkata: Lalu aku keluar untuk tujuan itu, dan ketika sampai di pertengahan jalan aku mendengar suara yang berkumandang memanggilku “Hai Muhammad, engkau adalah utusan Allah, sedangkan aku adalah Jibril….

.

Kenabian Selalu Disertai Tanda-tanda Yang Jelas

Sudah menjadi Sunnatullah, setiap Ia mengutus seorang hamba men­jadi nabi selalu disertai dengan tanda-tanda yang dapat mene­nangkan dan meyakinkannya akan kenabiannya, sebagaimana yang terjadi atas diri Nabi Ibrahim. Allah menampakkan tanda-tanda kebesaran­nya agar ia menjadi orang yang betul-betul yakin.

Allah berfirman:

وَ كذَا نُرِيْ إبْراهيمَ مَلَكُوْتَ السمواتِ و الأرْضِ و لِيَكُوْنَ مِنَ المُوقنينَ.

 

“Demikianlah kami perlihatkan kepada Ibrahim kerajaan langit dan bumi, agar Ibrahim termasuk orang yang benar-benar yakin. (QS:6; 75)

.

Ketika Allah melantik Musa as. menjadi seorang Nabi dengan firman-Nya: “Dan Aku telah memilih kamu, maka dengarkanlah apa yang di wahyukan (kepadamu). Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan selin Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku” (QS:20;13-14) dan dalam ayat lain: “Wahai Musa! sesungguhnya Aku ini Allah Yang Maha Perkasa dan Bijaksana”. (QS:27; 9). Allah membeberkan tanda-tanda kenabian kepada Nabi Musa as. sehingga beliau dengan hati yang teguh mengenali wahyu dan kenabian itu dan kemudian meresponnya dengan memohon bantuan -dengan penuh kemesraan- agar tugas tanggung jawab kenabian yang dipikulkan itu dapat beliau laksanakan dengan baik.

.

رَبِّ إشْرَحْ لِيْ صَدْرِيْ وَ يَسِّرْ لِيْ أَمْرِيْ ….

 

“Musa memohon: Tuhanku, lapangkan1ah dadaku! Lan­carkanlah tugas yang dibebankan kepadaku…Sesungguhnya Engkau adalah Maha mengetahui (keadaan) kami”. ( QS:20; 25-35).

Bahkan lebih dari itu, seusai pelantikan itu, terjadilah dialoq mesra antara Allah SWT. dengan Nabi Musa as., Allah menanyakan kepada Musa as.: Apakah itu yang ada di tangan kananmu, hai Musa? (QS:20;17)

Dalam menjawab pertanyaan itu, Musa as. lebih memilih menjawab dengan panjang lebar menyebut banyak hal terkait dengan kegunaan tongkat yang ada di tangan kanannya, yang semestinya ia mencukupkan dengan hanya mengatakan bahwa yang ada di tangan kananku adalah tongkat.

Musa berkata: Ini adalah tongkatku, aku bertelekan padanya, dan aku pukul (daun) dengannya untuk kambingku, dan bagiku ada lagi keperluan-keperluan yang lain padanya”.(QS:20;18)

Gaya pembicaraan seperti ini seperti di istilahkan oleh para pakar sastra bahasa Arab dengan Al Ithnâb (berpanjang-panjang), dan itu bukti kuat adanya kemesraan dan keharmonisan antara kedua lawan bicara.

Dengan demikian apakah dapat diterima oleh akal kita bahwa Allah menelantarkan kekasihnya yang dihantui rasa takut, cemas dan khawatir serta nasib yang tidak menentu, sehingga untuk mengusir itu semua harus membutuhkan bantuan dan obat penawar rasa takut dari seo­rang wanita yang jelasnya tidak tahu menahu tentang kenabian atau harus datang kepada seorang pendeta Nashrani yang kalau ia memiliki nasib baik, ia hanya membaca buku yang sudah ditahrif dan di rubah oleh tangan-tangan jahat.

Mengapa hal ini terjadi pada beliau, bukankah beliau Rasul ter­mulia dan Nabi yang paling dicintai oleh Allah??! Mengapakah perlakuan Allah SWT. kepada nabi Musa as. begitu lemah lembut, sementara itu Nabi Muhammad saw. yang justru lebih afdhal dari semua nabi dan rasul harus di perlakukan kasar? Ataukah jangan-jangan justru ini memang keistimewaan yang hanya diperuntukkan baginya? [4]

Ringkas kata, dapat kita katakan bahwa, Allah pasti akan memberikan semua fasilitas kemudahan bagi hambaNya yang Ia pilih untuk menjadi Nabi.

.

Pandangan Syi’ah (Pengikut Setia Ahlulbait as.) Dalam Masalah Ini!

“Zurarah bin A’yun pernah menanyakan hal itu kepada Imam Ja’far ia bertanya, “Bagaimana Nabi tidak takut bahwa yang datang kepadanya dari Allah itu termasuk bisikan dan wahyu setan?” Beliau menja­wab, “Sesungguhnya Allah jika menjadikan hambaNya seorang Rasul ia menurunkan atasnya ketenangan, sehingga apa yang datang dari Allah sama dengan apa yang ia saksikan dengan mata kepalanya.”[5]

Dalam riwayat lain juga dijelaskan ketika beliau ditanya: “Bagaimanakah para Rasul itu tahu bahwa mereka benar­-benar rasul? Beliau menjawab, “Tabir penutupaya telah disingkap.”[6]

Oleh sebab itu para nabi ketika dinobatkan berada pada keyakinan yang sempurna, akan tugas yang baru dibebankan di atas pundaknya, tidak takut, tidak bimbang dan tidak merasa minder bahkan selalu diliputi oleh lindungan dan inayah Allah.

Al Allamah Ath Thabarsi –seorang mufassir agung Syi’ah berkata, “Allah tidak akan mewahyukan kepada Rasul-Nya kecuali disertai dengan bukti-bukti yang jelas dan tanda yang nyata yang dapat menunjukkan bahwa apa yang diterimanya benar-benar dari Allah, sehingga Ia tidak butuh kepada bukti yang selainnya dan ia tidak akan takut serta tidak akan ditakut-takuti dan tidak pula gentar.”[7]

Ibnu Jakfari bertanya:

Setelah Anda baca apa yang diuraikan di atas dan data-data dari hadis riwayat Ahlusunnah, kami ingin bertanya, mungkin kami dapat meneumukan jawaban memuaskan dari para ulama Ahlusunnah.

  1. Bagaimana ulama Ahlusunnnah menafsirkan ayat-ayat yang kami sebutkan di awal artikel ini yang menerangkan betapa jelas dan gamblangnya suasana penobatan seorang menjadi nabi sehingga tidak perlu kepada sesuatu selain burhân/bukti dari Allah SWT. apalagi bantuan dari seorang pendeta Kristen bernama Waraqah ibn Naufal.
  2. Bagaimana para ulama Ahlusunnah menerima dongeng prosesi awal penobatan Nabi Muhammad saw. sebagai nabi seperti yang dalam riwayat-riwayat Bukhari dan muhaddis lain –seperti di atas-, padahal Allah mensifati Nabi saw. bahwa beliau berada di atas bashîratin, seperti dalam ayat 108 surah Yusuf [12]:

قُلْ هَذِهِ سَبِيلِي أدعو إِلَى اللهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أنا وَمَنِ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللهِ وَمَا أنا مِنَ الْمُشْرِكِينَ

 

“Katakanlah: “Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik.”

Dan ayat 10 surah an Naml [27]:

.

إِنِّي لا يَخَافُ لَدَيَّ الْمُرْسَلُونَ

“Sesungguhnya orang yang dijadikan rasul, tidak takut di hadapan-Ku.”

.

Bagaimana ulama Ahlusunnah menerima dongeng versi Bukhari seperti di atas, padahal Alllah SWT telah menegaskan dalam banyak ayat Al Qur’an tentang berita gembira yang disampaikan para nabi kepada kaumnya akan diutusnya Nabi Muhammad saw. Dan manusia menanti-nanti kedatangan nabi tersebut… mereka mengenal berbagai ciri dan sifat Nabi saw. Seperti mereka mengenal anak-anak mereka sendiri… lalu apakah mereka mengenal sifat dan ciri Nabi saw. sementara beliau tidak mengenalnya? Bagaimana Bukhari mengatakan bahwa Nabi saw. Tidak mengenal status dirinya sendiri kendati Jibril sudah datang menemuinya dan menyampaikan wahyu perdananya?! Sehingga Waraqah menyakinkan ststus kenabian beliau?!

Coba renungkan ayat-ayat di bawah ini:

.

وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنِّي رَسُولُ اللهِ إِلَيْكُمْ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يدي مِنَ التَّوْرَاةِ وَمُبَشِّرًا بِرَسُولٍ يَأْتِى مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ فَلَمَّا جَاءَهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ قَالُوا هَذَا سِحْرٌ مُبِينٌ

 

“Dan (ingatlah) ketika Isa Putra Maryam berkata:” Hai Bani Israel, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat dan memberi kabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad) ” Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti- bukti yang nyata, mereka berkata:” Ini adalah sihir yang nyata.” (QS. Ash Shaff [61];6)

.

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمُ أَلَّذِينَ خَسِرُوا أنفسهم فَهُمْ لا يُؤْمِنُونَ.

 

“Orang-orang yang telah Kami berikan kitab kepadanya, mereka mengenalnya (Muhammad) seperti mereka mengenal anak- anaknya sendiri. Orang-orang yang merugikan dirinya, mereka itu tidak beriman ( kepada Allah ).” (QS. Al An’âm [6];20)

.

الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الرَّسُولَ النَّبِيَّ الآمّيَّ الَّذِي يَجِدُونَهُ مَكْتُوبًا عِنْدَهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَالآنْجِيلِ يَأْمُرُهُمْ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَاهُمْ عَنِ الْمُنْكَرِ وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبَاتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبَائِثَ وَيَضَعُ عَنْهُمْ إِصْرَهُمْ وَالأَغْلالَ الَّتِي كَانَتْ عَلَيْهِمْ فَالَّذِينَ آمَنُوا بِهِ وَعَزَّرُوهُ وَنَصَرُوهُ وَاتَّبَعُوا النُّورَ الَّذِي أنزل مَعَهُ أُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ.

 

(Yaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang umi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang makruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Qur’an), mereka itulah orang- orang yang beruntung.” (QS. Al A’râf [7];157)

.

مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فضلاً مِنَ اللهِ وَرِضْوَانًا سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِمْ مِنْ أثر السُّجُودِ ذَلِكَ مَثَلُهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَمَثَلُهُمْ فِي الآنْجِيلِ كَزَرْعٍ أخرج شَطْأَهُ فَآزَرَهُ فَاسْتَغْلَظَ فَاسْتَوَى عَلَى سُوقِهِ يُعْجِبُ الزُّرَّاعَ لِيَغِيظَ بِهِمُ الْكُفَّارَ وَعَدَ اللهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ مِنْهُمْ مَغْفِرَةً وَأَجْرًا عظيماً

 

“Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang- orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka, kamu lihat mereka rukuk dan sujud mencari karunia Allah dan keridaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam- penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang- orang kafir (dengan kekuatan orang- orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.” (QS. Al Fath [48];29)

.

Keyakinan Syi’ah Tentang Kema’shuman Nabi Muhammad Saw. Sejak Masa Kanak-kanak

Kami Syi’ah Ahlulbait Nabi as. Berkeyakinan tentang kema’shuman Nabi saw. dan bagaimana besarnya perhatian Allah terhadapnya sesuai dengan sabda-sabda para imam suci kami…. Allah SWT senantiasa menjaga Nabi-Nya dengan perhatian yang pemeliharaan-Nya. Di antaranya apa yang disabdakan Imam mulia kami; Ali ibn Abi Thalib as.

.

ولقد قرن الله به صلى الله عليه وآله من لدن أن كان فطيماً أعظم ملك من ملائكته ، يسلك به طريق المكارم ، ومحاسن أخلاق العالم ليله ونهاره . ولقد كنت أتبعه اتِّبَاعَ الفصيل أثر أمه ، يرفعُ لي في كل يوم من أخلاقه علماً ، ويأمرني بالإقتداء به .ولقد كان يجاور في كل سنة بحراء ، فأراه ولا يراه غيري . ولم يجمع بيتٌ واحدٌ يومئذ في الإسلام غير رسول الله صلى الله عليه وآله وخديجة وأنا ثالثهما، أرى نور الوحي والرسالة وأشم ريح النبوة.

 

Dan Allah telah menggandengkan bersama beliau saw. sejak masa beliau disapih ibunya seorang malaikat teragung. Ia membimibingnya menitih jalan kemuliaan perangai dan keindahan akhlak dunia, di sinag dan di malam hari. Dan aku senantiasa mengikuti beliau bak anak unta mengikuti induknya. Setiap hari beliau mengangkat untukku sebuah panji dari akhlak mulianya dan memerintahku untuk mengikutinya. Dan beliau menyendiri di gua Hirâ’ setiap tahun. Aku melihatnya dan tidak ada orang selainku yang melihatnya. Dan saat itu tiada sebuah rumah yang menghimpun anggota-anggota yang Muslim selain Rasulullah saw., Khadijah dan aku orang yang ketiganya. Aku menyaksikan cahaya wahyu dan kerasulan serta aku mencium semerbak harumnya kenabian.[8]

Inilah keyakinan kami; Syi’ah Ahlulbait as.!

(Bersambung)


[1] Kisah dan drama mencekam awal kedatangan wahyu itu dapat Anda baca dalam: Shahih Bukhari,1\bab Bad’u Al Wahyi, 4\ Kitab Bad’u Al Khalqi, 6\ Kitab at-Tafsir, Surah Iqra’ dan 6\Kitab at Tta’bir, Bab Awwalu Ma Budia rasulullah saw. Min al Wahyi, Shahih Muslim,1\ bab Bad’u Al wahyi bi Rasulillah dan Musnad Ahmad:6\223 dan 323.

Atau di situs resmi Kementrian Urusan Agama dan Wakaf Saudi Arabia: http://hadith.al-islam.com/Display/Display.asp?Doc=0&Rec=6 atau http://hadith.al-islam.com/Display/Display.asp?Doc=0&Rec=10403

[2] 1/ bab 251 cet. Al Maktabah Al Islamiyah Bairut. Lihat juga Al Bidayah Wa Al Nihayah,3/15-16, Sirah Ibnu Hisyam,1/255, Tarikh Al Thabari,2/50, Tarikh Al Khamis,1/283 Al Sirah Al Nabawiyah -tulisan Zaini Dahlan,1/83.

[3] Lihat Thabaqat Ibnu Sa ‘ad,1/195.

[4] Dalam pandangan Ibnu Hajar apa yang menimpa Nabi saw. pada permulaan turunnya wahyu termasuk khushûshiyah/keistimewaan beliau, sebab hal yang demikian tidak pernah terjadi pada nabi-nabi selain beliau pada awal turunnya wahyu  (Al Sirah Al Halabiyah,1/242).

[5] TafsirAl Ayyasyi, 2/201 dan Biharul Anwar,18/262

[6] Biharul Anwar,11/56  dan at Tamhid,1/50.

[7] Tafsir Majma’ul Bayan,10/384.

[8] Nahjul Balaghah,2/157.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: